A Walk to Remember vs. A Moment to Remember

Jadi begini, awalnya saya merasa tugas-tugas saya menumpuk (akhirnyaaa.. ^^v) yang resume jurnal inilah, itulah, dsb.. Jadilah saya buka laptop, berniat mencicil tugas..

Tapi apa daya.. Niat tinggal niat (lagi-lagi, berakhir seperti ini, hmmm.. -_-) saya pun teringat siang tadi saya mencopy 4 film dari teman kuliah saya.. Saya pun tancapkan flashdisk itu ke laptop saya.. Jederrrr!! (hihihi suaranya aneh..)

Sambil buka pesbuk.. Saya menceritakan kebimbangan(??) saya ini, apakah saya harus mengerjakan tugas atau nonton pilem saja?? Dasar!! Teman saya pun menjawab : nonton pilem aja!!!!!!

Seperti disemangati, saya pun dengan mantap memilih-milih pilem yang mana yang akan saya tonton.. Hehehehe.. ^^v

A Walk to Remember

Pertama, saya menonton A Walk to Remember.. Sebuah film barat yang dirilis pada tahun 2002.. Diperankan oleh Mandy Moore dan Shane West.. Film ini diadaptasi dari sebuah novel karya Nicholas Sparks dan disutradarai oleh Adam Shankman..

Ceritanya tentang seorang pemuda bengal yang mencintai seorang anak pendeta yang menderita leukemia.. Hmmm.. Menonton film ini, sendirian, malam hari pula.. Sendu banget suasananya.. Dan, yup! Saya menangis dengan suksesnya.. Yeah, namanya juga cewe.. Hehehe.. ^^v

Setelah itu, saya ketagihan nonton film drama.. Berikutnya, yang sudah menunggu di list saya malam itu adalah : A Moment to Remember.. (heh, judulnya kog mirip yak? -_-)

A Moment to Remember

Sebuah film Korea yang dibintangi oleh Jung woo-sung dan Son Ye Jin.. Film ini dirilis pada tahun 2004 dan disutradarai oleh Lee Jae-han.. Film ini diadaptasi dari sebuah drama televisi Jepang dengan judul Pure Soul.. Ceritanya tentang seorang gadis penderita Alzheimer dan ingatannya hilang satu per satu..

Huaaaaaa… Kalau korea mah emang paling pinter menguras air mata!! Kalau aja saat saya nonton itu belum jam 1 dini hari, pasti saya udah nangis sampai jerit-jerit dan gulung-gulung.. Wakakakaka, lebay.. Tapi bener kog, saat itu hanya bisa menutup muka dengan bantal, takut ngebangunin tetangga soalnya..  Heheheh..

Jadi, kesimpulannya adalah : sya merekomendasikan kedua film ini untuk ditonton apabila Anda sedang ingin berharu-biru ria atau kalo Anda memang suka dengan film bergenre drama.. Worth watching deh pokoknya.. Film yang menguras air mata.. Kesabaran yang tanpa batas..

*betewe, kontras banget dengan postingan saya yang tepat di bawah.. Saya jadi malu karena sering mengeluh, hee.. Padahal kalau dibandingkan dengan film itu, KP saya gak ada apa-apanya.. Xixixixixi.. Gapapa deh, semoga saya bisa lebih sabar dan lebih sabar lagi.. Amiiiiiiiiiin.. :D

(ending postingannya gak jelas)

Advertisements

5 thoughts on “A Walk to Remember vs. A Moment to Remember

  1. ahahaha postingan bagus nih sama” suka a moment to remember hahaha.. ceritanya kurang ajar… bikin aku nangis –” hahahaha tapi emang bagus kok..

  2. Pingback: KEITH.. | Novsabatini's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s