Pengalaman Pertama : Hysterosalpingografi (HSG)..

Yap! Dalam hidup saya diberi kesempatan untuk mencicipi HSG ini, never thought i would be.. Pertemuan pertama dengan SpOG ke-3 ini, kami langsung diminta untuk melakukan sepaket tes kesuburan yang terdiri atas : semen analisis, tes hormon, dan HSG.. Dua yang terakhir dilakukan oleh pihak istri..

Tes Hormon..

Tes hormon dilakukan dengan mengambil sampel darah, hormon yang dicek ada empat, yaitu LH, FSH, Estradiol, dan Prolaktin.. Estradiol dan Prolaktin normal, artinya ketebalan rahim saya oke (thanks, God.. Data historis saya sih agak ketebelan, tapi sekarang sepertinya mulai normal).. LH normal, yang berarti diagnosa SpOG sebelumnya bahwa saya PCO (tanpa melalui USG trans V serta tes darah) terpatahkan.. Nah yang agak ngaco ini adalah FSH, hormon yang bikin sel telur matang ini justru ketinggian.. Kata Dokter ini mengindikasikan fungsi ovarium yang kurang bagus.. Tapi sewaktu tau bahwa siklus haid saya lumayan teratur tiap bulan, saya tidak diresepkan obat hormonal dulu.. Apalagi sewaktu akhirnya saya USG Trans V di hari ke 16 ternyata ada sel telur di ovarium kanan yang baru saja lepas.. Sambil jalan kata dokter liat bulan depan gimana hasilnya, ada kemungkinan juga hasil FSH di lab kemarin salah dan perlu dicek ulang.. Bismillah, semoga baik-baik saja..

Saya menghabiskan Rp 900.000,- sekian untuk tes ini (RSIA Muhammadiyah Taman Puring, Agustus 2015).. Sebagai informasi tambahan, tes saya lakukan di hari kedua haid, hasilnya baru keluar seminggu kemudian.. Sebenarnya bisa dilakukan kapan saja, karena indikatornya terbagi dalam empat fase : fase haid, fase ovulasi, fase setelah ovulasi, serta fase menopause.. Meskipun begitu, umumnya dilakukan pada hari kedua atau kelima haid karena lebih mudah daripada menentukan hari ovulasi yang berbeda-beda tiap wanita..

image

Proses HSG..

Kembali ke judul, HSG dilakukan untuk mengetahui kondisi saluran tuba, apakah mampet atau baik.. Dilakukan dengan cara memasukkan cairan kontras ke dalam rahim kemudian dilakukan foto rontgen.. Karena dilakukan hanya pada hari ke 9, 10, atau 11, maka harus melalui perjanjian.. Saya pilih hari ke-9 karena bertepatan dengan suami libur kantor yaitu hari Sabtu..

HSG dilakukan oleh Spesialis Radiologi, dalam kasus saya, dokternya cowo! Hiks.. Kepikirannya sudah sejak seminggu sebelum hari-H, apalagi menurut cerita dari yang sudah pengalaman, HSG ini lumayan sakit.. Namun, mau tidak mau, hari eksekusi tiba juga.. Diantar oleh suami, kami tiba di RSIA dan melakukan registrasi satu jam sebelumnya..

Saat masuk ruang Radiologi, ternyata suami tidak boleh ikut.. Waaa…! Seketika perasaan tambah tak menentu.. Yang lumayan melegakan, ada mbak perawat yang menemani.. Jangan tanya bagaimana rasanya, untuk pertama kalinya diintip oleh cowo lain(?).. Iya, ini proses pertama bahkan sebelum merasakan USG Trans V oleh dokter kandungan.. Wow banget! Antara malu, deg-deg-an, takut (karena terlalu banyak baca testimoni orang), sedih, nelangsa.. Gini banget jalan idup guweh.. Tapi dokternya menguatkan juga, katanya proses ini memang harus dijalani dan belum seberapa jika dibandingkan kelak waktu bersalin.. Bener juga, sih..

Mbak, boleh saya pegang tangannya?

Jual tas kerja lucu

Pinta saya pada mbak perawat.. Untung perawatnya baik dan ramah.. Cuma karena hati saya rasanya terlanjur carut marut, akhirnya nangis juga di atas meja radiologi.. Apalagi proses pemasangan kateter agak lama, karena ternyata masih ada sisa darah haid di dalam.. Setelah melalui perjuangan tersendiri, kateter pun terpasang.. Segera dokter dan perawat masuk ruang monitor dan meninggalkan saya sendiri.. Cairan kontras pun dialirkan.. Inti dari HSG itu sendiri sebenarnya tidak lama.. Dan, bagi saya pribadi, sebenarnya tidak sakit!

Hasilnya bisa ditunggu alias langsung jadi.. Sembari menunggu, saya diajak suami makan di cafetaria.. Sambil diejek-ejek karena nangis.. -_- Seusai makan, kami kembali nongkrong di depan lab.. Di tengah jalan saya melihat sekilas ada pasien HSG sesudah saya, tampak kepayahan, kepala disandarkan ke bahu suaminya dengan mata terpejam dan memegang perut.. Sewaktu mengambil hasil, saya juga sempat melihat sekilas suami si mbak tadi mengambil hasilnya sendiri, kemudian langsung terburu-buru keluar lab.. Mungkin efek HSG beda-beda per orang..

Saya sendiri alhamdulillah tetap bisa jalan, naik motor pulang ke rumah (30 menit, karena Sabtu macet banget sampai rumah total menghabiskan satu jam).. Saya berangkat ke RSIA pukul 14.00, perjanjian HSG pukul 14.30 (tapi baru masuk ruangan pukul 15.30, seusai kami sholat Ashar), selesai HSG sekitar pukul 16.00 lebih, hasil keluar pukul 17.00, sampai rumah kembali pukul 18.00.. Nah, malam hari menjelang tidur baru saya merasakan nyeri perut seperti hari pertama haid.. Bedanya, kali ini buat menoleh ke kanan dan ke kiri juga sakit.. Pendarahan terjadi selama 2-3 hari..

Biaya HSG RSIA Muhammadiyah Taman Puring adalah Rp 650.000,- (Agustus 2015)..

jual perabot rumah home decor lucu

Semen Analisis..

Sedangkan Semen Analisis Rp 350.000,- menurut saya termasuk miring untuk ukuran Jakarta, mungkin karena harganya sepaket (3 macam tes).. Untuk Semen Analisis, hasilnya baru keluar seminggu setelah hari-H.. Berbeda dengan pengujian sebelumnya di RSIA Andhika, hasilnya bisa ditunggu (langsung keluar) karena memang jarak antara pengeluaran dan pengujian tidak boleh lebih dari 10 menit.. Lebih murah juga, hanya Rp 80.000,- dan bisa diulang gratis kalau hasilnya agak rancu..

Oleh SpOG, jika bulan ini belum hamil (mengingat baru saja ada sel telur yang lepas, despite the unchecked size and condition) saya disarankan hydrotubasi (tiup rahim/sis) bulan depan.. Sebenarnya, seminggu sebelum ke dokter ini, begitu semua hasil tes keluar saya sudah melakukan riset sendiri mengenai pembacaan hasil tes saya serta tindakan yang mungkin diambil SpOG, dan salah satu hipotesis saya sampai pada hydrotubasi ini.. Prosesnya sama dengan HSG, hanya jenis cairan yang dimasukkan berbeda, kali ini pakai semacam antibiotik untuk mengobati dan membuka sumbatan.. Konon, ini juga sakit, ada yang sampai pingsan juga.. Tapi, ah sudahlah..

Dengan semakin banyaknya fakta medis yang terkumpul, kami jadi paham tentang kondisi kami sehingga dapat meningkatkan ikhtiar ini beberapa tingkat lebih baik dan terarah.. Terlepas dari itu, rezeki akan turun hanya dan hanya jika Alloh merestuinya.. Semoga Alloh memudahkan jalan kami selanjutnya, karena sesungguhnya setelah kesulitan akan ada kemudahan..

[Nov Sabatini]

 

Yuk baca juga artikel saya yang lain seputar program hamil :

1. Berapa biaya yang harus disiapkan untuk inseminasi

2. Tanya jawab dengan Spog seputar infertilitas

Advertisements

10 thoughts on “Pengalaman Pertama : Hysterosalpingografi (HSG)..

  1. mba novi, aku Elsye dulu kasir TS Lampung.. haha
    gimana setelah HSG mba, sudah berbuah manis kah? aku besok jadwal HSG, deg”an juga :D

    • Halo Bu.. gimana kabarnya? Masih inget saya.. hehe.. makasih ya udah mampir & meninggalkan jejak di sini..

      Belum Bu, masi disuruh pacaran ni.. xixixi.. wow, bu elsye HSG juga? Emang udah berapa lama? Semangat yaaaakkk.. Meskipun ga sakit, tapi siap-siap ada yg nganter.. kalo bisa naik mobil (jaga-jaga kalo sakit)..

  2. masih inget sekali mba, haha Alhamdulillah baik :)
    aku udah nikah 1,5 tahun mba.. kmaren HSG emang ga sakit kok ya, cuma ga nyaman sama alatnya aja (ternyata gitu rasanya -_-” )
    Jiaaah aku naik motor mba, tp masih aman.. heheh
    semoga ini salah satu proses kita jadi ibu ya mba.. semoga yg kita lakuin ga sia”.. belum waktunya aja, someday pasti kita ngerasain mual di pagi hari yg beneran (bukan sugest) hahaha
    Happy Promil mba Novi :*

    • Wow.. moga-moga yg diinget yang baek-baek ya Bu.. *tapi sepertinya masa muda saya penuh dengan kebodohan*
      -_-

      Oh, kacek sitik.. saya 2 th lebih dikit.. hihi.. iyak bener beud.. yang bikin campuraduk emang proses masukin alatnya azah, abis ntu lancar alhamdulillah.. hasilnya gimana Bu?
      Saya juga naik motor sama suami dulu, gapapa sih.. sakitnya baru kerasa di rumah..

      Amiiin.. iya Bu.. ini proses panjang tapi buanyaaaaak pelajarannya.. yang ga cuma untuk kita sendiri, tapi juga suami, orang tua, mertua, dll.. belajar sabar, nrimo, ikhlas, dan masi banyak lagi yang ga bisa dipelajari cuma sebulan dua bulan, dan pastinya menjadikan kita orang tua yang baik nantinya & manusia yg lebih baik tentunya.. insya Alloh.. *lho kok malah jadi pidato*

  3. Assalam mba jovi slam kenal… Btw gimna hasil HSGnya? Trus apa udah mnjalani hydrotubasi juga? Gimna pengalamannya… Tnx b4

  4. Skrg ud hamil kah mb nov?q ud 1,3 thn nikah.didiagnosis pcos ud dijadwalin HSg kt dr spog ny kl ad sumbatan sudah lgsg suru bayi tabung duh deg deg an bgt

  5. Assalamualaikum,

    Halo mba nov, apa kabarnya? Mau sedikit sharing aja disini, kalau dibolehkan alhamdulilah, kalau tidak silahkan dihapus. Jika berminat utk ikhtiar memperoleh anak, saya coba sarankan ke paraji, a.k.a ahli tukang urut peranakn dan bayi, alamatnya di jl.nimun raya,daerah tanah kusir, jaksel. namanya ibu tati. Insya allah ada hasil dan jawaban dr masalah peranakan dan rahim, kebetulan istri saya jg di pegang beliau, dan rahimnya yg tergeser sdh kembali normal. Cara ini jelas berbeda dgn jalur kedokteran, tp insya allah membuahkan hasil, amin. Dimana ada kemauan, pasti disitu ada jalan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s