Kebentur (?)

Saya punya ‘penyakit’ aneh, yaitu : suka kebentur! Aneh kan? Si Om juga heran dengan kebiasaan saya ini.. Sebelumnya saya tidak ngeh dan cuek saja, tapi si Om ternyata mengamati kemudian hafal..

Ngintip tetangga di jendela, kepala kebentur kaca jendela.. Mau nyalain dispenser, kepala kebentur tembok belakang dispenser.. Ancang-ancang mau tidur, kepala kebentur tembok belakang bantal.. Masuk kamar sambil garuk-garuk kepala, siku kebentur kusen pintu.. Dan masih banyak kejadian lainnya..

Waktu itu ketika jalan dan melewati kipas angin, si Om mengamati.. Setelah kebentur, kata Om, Beliau sebelumnya udah membatin dalam hati bahwa pasti saya kebentur kipas! Eh, ternyata beneran.. Padahal kipas, tembok, jendela diem aja di situ..

Saya baru sadar saat itu bahwa “iya juga ya, selama ini tidak sengaja selalu kebentur”.. Rasanya seperti saya disorientasi arah dan salah kalkulasi.. Sebenarnya sudah diperkirakan ada benda mati di situ dan harus dihindari, tapi malah jadi kebentur..

Pernah juga suatu saat disuruh Om jalan lurus garis keramik.. Eee, ternyata saya jalan serong.. -_- Seperti hilang keseimbangan..

Kira-kira saya kenapa ya? Ada yang pernah mengalami?

jual perabot rumah home decor lucu

NB:
Ternyata adik saya juga mengalami kelainan ini! Alkisah mau goreng telur, sudah bawa telurnya sampai ke depan penggorengan, begitu mau dipecah eeeeeh pecahnya di luar penggorengan.. -_- kemudian ambil telur lagi, dalam perjalanan menuju dapur (yang jaraknya ga ada lima meter) telurnya pecah lagi gara-gara kepentok kusen pintu.. -_-
Kemudian lagi, di lain hari, saya minta tolong untuk ditutupkan kaleng roll egg yang barusan saya cemil.. Tutupnya ada di kamar, sedangkan posisi kami saat itu di ruang tamu.. Jarak kamar ke ruang tamu juga ga ada lima meter.. Setelah saya tinggal ke belakang, sambil ngakak adek memanggil saya.. Ternyata kalengnya tumpah.. Padahal, hanya bawa kaleng saja, tidak bawa barang lain.. :0

Oalah, Le.. Umur udah 23 taun, bawa kaleng satu aja masih pake acara numplek segala lho.. #akukudupiye

Oalah, Le.. Umur udah 23 taun, bawa kaleng satu aja masih pake acara numplek segala lho.. #akukudupiye

[Nov Sabatini]

Yuk, baca juga artikel saya yang lain :

1. Tribute to Adik Tersayang

2. Ketinggalan Pesawat? Pernah donk (bangga, hahaha)

3. Kecenderungan Kami Sebagai Hoarder, lol

Advertisements

7 thoughts on “Kebentur (?)

  1. Halo mba salam kenal yah…
    Aku juga sama ky mba suka kebentur,bedanya aku bukan kejedot.lebih pasnya suka nabrak meja,kursi,lemari dan bikin kaki ku lebam.hehe malah suka lupa ni lebamnya kena apa?klo bhs sono nya kita ini clumsy.pernah ga mba klo bawa minum airnya tumpah pdhl perasaan udah bener bawanya,atau jatohin telur dsb nya?ada aja meleset dr target hihi.klo suami sih udah hapal :)

    • Salam kenal juga mbak vitri..

      Kalo bawa air tumpah sih enggak Mbak.. saya lumayan cekatan.. tapi adek saya yang suka bawa gelas tiba2 jatuh pecah, telur tiba2 jatoh, teh tiba2 tumpah..

      Kayak gini keturunan jangan-jangan.. -_-

  2. Kalo hasil dari diskusi saya dan teman2 sesama Ibu2, ini ada hubungannya dgn riwayat masa kecil, Dek.. katanya yg begini ini biasanya pas kecil tidak melewati fase merangkak. Benarkah? Hihihi.. kali teori itu bener..

    • Berdasar penerawangan saya,,,, mmmm.. ga inget dulu saya merangkak dulu apa langsung panjat pohon(?).. hehehe..

      Tapi info-nya bagus Bun, saya baru tau lho.. Tapi kata Ibuk saya sih, saya tepat waktu 9 bulan dah bisa jalan, malah kayaknya 8 bulan lewat..

      • Iya, dek. Berdasarkan analisa kami dari kumpul2 pengalaman pribadi dan artikel di internet (ibu2 digital :D) teorinya begitu.. jd fase bayi dari tengkurap sampai jalan idealnya ada merangkak, krn ini pengaruh ke keseimbangan tubuh.

        Teman yg guru PG/TK juga menganalisa murid2nya kebanyakan spt itu..

        Mgkn ini bs jd bekal nanti klo sdh punya bayi. Semoga dimudahkan dan dilancarkan ya.. ^_^

      • Memang kalo kecepeten tu ga baek juga ya Bu ternyata.. Berarti saya sudah ambisius semenjak bayi.. hahaha..

        iyaaa Bu, belajar dulu biar nanti bisa mendidik dengan baik.. insya Alloh.. Makasih Bu sudah mau mampir ke gubuk reyot saya.. ^_^

      • Bun Sonia Atika, terus gimana caranya biar ga kebentur lagi? Apa bisa diperbaiki? Kalo saya merangkaknya sekarang membantu ga ya? Hihihihi..
        Tapi bukan turunan kan ya kayak gini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s