Pengalaman Ajaib..

Beberapa hari ini ga bisa smule-an gara-gara tetangga sebelah rumah ada yang benerin rumah jadi berisik banget suaranya masuk mic bikin ga konsen.. Akhirnya saya menyibukkan diri dengan membaca cerita misteri.. Awalnya banyak yang share di facebook pengalaman orang yang ditulis di kaskus.. Saya jadi tertarik share pengalaman saya ajuga, tapi berhubung akun kaskus saya entah apa namanya saya lupa, terakhir login awal kuliah, jadi saya share di mari aja yak.. Heheh..

Saya emang agak parno orangnya, alhamdulillah ga ada bakat macem-macem kayak sixth sense dsb.. Cuman, beberapa kali pernah ‘beruntung’ mencicipi kejadian semacam itu.. Saya di masa kecil boleh dibilang kebanyakan nonton pilem horor (ya horor jaman dulu macem film Suzana, film vampir import, dan serial misteri lokal antara lain Si Manis, Maudy).. Gara-gara itu, saya tidak berani tidur sendirian meskipun sudah disuruh orang tua.. Selama itu, kami sekeluarga empat orang tidur bareng di ruang TV, pakai kasur busa yang digelar di lantai..

Sampai kelas 4 SD, saya baru berani tidur sendirian.. Saya menempati kamar paling depan, selama ini memang kebanyakan kosong, karena agak gelap, halaman depan kamar itu ada pohon jambu lumayan besar, sering berbuah juga.. Yang selama ini lebih sering dipakai kamar tengah karena jendelanya hadap ke timur jadi lebih terang.. Waktu itu pas rumah selesai direnovasi, jendela kamar depan diperlebar (bisa dibilang satu sisi kamar isinya jendela semua, hehe), saya akhirnya mau tidur sendiri di situ..

Setaun berlalu, dua tahun, tidak ada kejadian aneh.. Sampai saya kelas 6 SD.. Saya memang kalau tidur suka muter, pas mau tidur kepala di timur, bangun tidur kepala di barat atau di utara, ga jarang kepentok kusen yang memisahkan dua jendela.. Jendela ini tidak pernah saya tutup, agar kamar saya dapat cahaya dari lampu jalan di perempatan, karena saya susah tidur kalau kamar dinyalakan lampunya.. Nah waktu itu, saya tiba-tiba terbangun (nglilir) kepala posisi sudah di dekat jendela, kondisinya saya sedang menguap.. Tiba-tiba saya lihat “sesuatu” di depan jendela.. Depan jendela memang ada bangku panjang, tapi sosok ini duduk tepat di sebelah bangku (melayang gitu).. Saya ingat, sosok ini seperti memakai jubah hitam panjang (semacam ada tudung kepalanya juga), kukunya panjang (posisi tangan di depan dada), matanya merah, hidungnya mancung banget..

Sontak, saya langsung memejamkan mata dan nyebut semua surat-surat yang saya hafal.. Sampai beberapa lama tubuh saya kaku, mau lari ga bisa.. Jangankan lari, mulut saya ga bisa nutup juga.. Jantung dag-dig-dug ga karuan.. Saya menimbang-nimbang apakah harus buka mata trus lari (saya takut ketika buka mata sosok itu sudah pindah ke dalam kamar), atau tetap diam seperti itu saja (sampai kapan?).. Akhirnya saya beranikan diri buka mata, alhamdulillah sosok yang tadi sudah tidak ada..

Saya langsung ngibrit ke kamar ibuk-bapak (pas di sebelah kamar saya), kebetulan ibuk-bapak hampir selalu menyalakan lampu jika tidur.. Saya lihat jam dinding menunjukkan jam 3.05 atau 3.08 (sekitar segitu) dini hari.. Saya ditanyai Ibuk, kenapa tiba-tiba kesana, saya ceritakan saja secara singkat.. Kemudian sampai pagi saya melanjutkan tidur bareng orang tua.. Saya baru sadar, ternyata hari itu Jumat Kliwon, ga tau apakah ini cuma kebetulan atau bagaimana..

Selepas kejadian itu, saya tidak berani tidur sendiri.. Balik lagi tidur berempat, cuman sekarang di kamar saya atau di kamar tengah (pindah-pindah).. Saya sampai beli kaligrafi ayat kursi, tapi waktu itu memang belum hafal.. Teman saya juga sampai bikinin mantra ya cuman tulisan ‘bismillah’ doank sih, tapi bikin banyak banget ditempel di seluruh sudut kamar.. Maklum, anak SD bisanya segitu aja..

Saya baru berani tidur lagi saat kelas 2 SMP.. Setelah itu saya hampir tidak pernah lihat macem-macem lagi.. Cuman saya memang sering tindihen semenjak tidur sendiri.. Pernah suatu saat tindihen dan kasur saya (kasur spring) berasa ada orang yang lonjak-lonjak di pinggirnya.. Tapi setiap tindihen lalu baca doa alhamdulillah cepat hilang dan bisa gerak lagi (ganti posisi tidur)..

***

Jual tas kerja lucu

Ternyata, yang pernah dikasi liat ga cuma saya.. Adik saya (waktu sekeluarga tidur di kamar depan) katanya pernah dilihatin sosok juga, tapi beda lagi.. Yang loncat-loncat itu loh.. Konon kata beliau serem banget.. Selepas itu bahkan sampai segede sekarang, tiap saya minta nemenin saya tidur di kamar itu kalau malam beliau ogah.. Takut katanya.. Sepupu saya juga pernah diajak kenalan.. Beruntungnya ga dikasi liat, cuma dibisikin aja..

Saya pernah sekali lagi dikasi liat, tapi agak aneh.. Saya lihat guru kesenian saya waktu kelas 3 SMP kalau tidak salah.. Di depan jendela kamar, pakai batik korpri.. Mukanya hadap ke kamar, dan waktu itu sudah agak terang jam 5.30 mungkin.. Berhubung sedang libur panjang, saya jadi bertanya-tanya ada apa dengan Pak Anu, kok tau-tau muncul di depan jendela saya.. Ternyata pas masuk sekolah lagi, alhamdulillah Pak Anu masih hidup, dan sehat.. Saya juga ga tau kenapa tempo hari muncul..

Selain dikasi lihat, saya pernah juga ditiup.. Jadi, waktu itu sedang demen sama radio, temen-temen saling kirim salam, dsb.. Maka saya sering ngidupin radio sampai ketiduran (pagi masih nyala).. Nah, kalau tidur, jendela dua-duanya saya tutup agar tidak ada nyamuk dan kecoa yang masuk.. Begitu pun kamar.. Plus, sekarang gorden selalu saya tutup.. Sebagai gantinya, saya nyalakan lampu meja belajar tapi saya bungkus karton bekas tissue gulung agar tidak terlalu terang.. Memang sih, gerah.. Tapi saya sudah biasa, kalau pakai kipas angin saya cenderung masuk angin (sampai sekarang nih saya sering rebutan sama si Om, beliau suka tidur pakai kipas soalnya).. Ruangan tertutup pastinya ga terlalu ada angin donk.. Waktu itu saya sedang tengkurep ngecilin volume radio sebelum saya tertidur.. Di posisi begitu, tiba-tiba muka saya seperti ditiup.. Sekali doank, tapi lumayan kenceng.. Seperti kalau tiup lilin gitu.. Merinding disko sih, tapi saya berpikir positif saja, mungkin penyiar radionya yang iseng (?)..

Satu lagi deh biar komplit.. Waktu masih tidur berempat, formasinya saya tidur dengan Bapak di tempat tidur (atas), berhubung adek yang masi agak kecil tidak bisa tidur kalau tidak dikelonin Ibuk (di kasur busa bawah).. Tengah malam saya kebangun, ganti posisi dari hadap ke arah Bapak mau hadap ke arah sebaliknya.. Eh, saya kayak berasa ada tangan yang ganjel gelitikin punggung.. Saya kira itu tangan Bapak, tapi setelah saya toleh, Bapak tangannya dilipat ke depan dada (posisi munggungin saya).. Saya cek lagi, tidak ada benda apa pun di kasur.. Berhubung tidur bareng-bareng jadi saya cuek, lanjut tidur lagi..

Orang tua saya memang agak skeptis soal beginian.. Meskipun saya dan adek sudah mengkonfirmasi, bapak-ibuk tetap saja menganggap kami berimajinasi.. Suatu saat, Bapak bilang begini (dalam bahasa Jawa) “Eeealah, coba sini aku tidur sini, emangnya ada apaan sih” akhirnya Bapak tidur siang di situ.. Kata Ibuk, setelah berapa lama Bapak dalam tidurnya megap-megap sambil panggil-panggil Ibuk.. Setelah disamper dan dibangunkan oleh Ibuk, Bapak cerita kalau dapet mimpi.. Dalam mimpi itu beliau didatangi orang yang mengaku bernama Aris, trus orang tadi kayak mencekik Bapak dalam mimpi.. Meskipun akhirnya dibecandain sama anak-anaknya “makanya jangan nantangin” tapi diam-diam akhirnya orang tua saya percaya kalau, ya, kita hidup di sini nggak sendirian..

***

image

Rrrrrrraaaawwwwwrrrr… *eh ini macan yak..zombi gimana sih bunyinya?*

Bonus satu, kali ini bukan di rumah, tapi kejadiannya di Bali.. Waktu SMP, kami study tour ke Bali.. Sayangnya waktu itu saya sedang cuti sholat (ga bisa masuk ke beberapa spot).. Saya semasa SMP cukup patuh, jadi kalau ga bolehmasuk ya saya ga masuk.. Kejadiannya di hotel, hotelnya apa dan dimana saya sendiri lupa.. Satu kamar isi 2 kasur, masing-masing kasur untuk 2 orang alias sekamar isi 4 orang.. Kamar mandi satu di dalam.. Saya kebagian kamar paling pojok lantai atas (lupa kalau ga dua ya tiga).. Nah, saya waktu itu sedang tidur, sayup-sayup saya dengar orang mandi.. Dengan masih setengah merem saya melihat salah satu teman saya duduk di tepi ranjang kami, sedang menyisir rambutnya (sepertinya habis keramas, rambutnya panjang sepunggung).. Saya tanya ke dia, jam berapa ini.. Takutnya saya kesiangan lalu ketinggalan bus.. Teman saya tadi jawab “Masi pagi kok, tenang aja.. Tidur lagi aja..” tanpa ba-bi-bu berhubung masi ngantuk plus capek, saya tidur lagi.. Ketika hari sudah beranjak terang, kami semua sudah mandi, siap-siap ke lokasi wisata selanjutnya sekalian check out kalau tidak salah.. Sampai di bus, perjalanan kami ngobrol-ngobrol seperti biasa.. Saya tanya ke teman saya tadi tadi mandinya pagi bener jam berapa, dll.. Pada kesimpulannya teman saya tadi tidak merasa pernah melakukan percakapan seperti itu dengan saya.. Nah lho, pagi itu saya ngobrol sama siapa? T_T

[Nov Sabatini]

Yuk, baca artikel saya yang lain :

1. Review Tempat Belanja Oke di Jakarta

2. Pengalaman & Perkiraan Biaya Inseminasi Jakarta Selatan

3. Yuk karokean pakai aplikasi, rekaman kita bisa didownload jadi mp3 loh!

Advertisements

8 thoughts on “Pengalaman Ajaib..

  1. Baca cerita Mbak malam malam jadi ikut merinding… Jadi ingat pengalaman horor saya juga. Dan menurut saya Mbak orang tua biasane bukan tidak percaya dengan hal seperti itu, Kadang bersikap seolah gak percaya supaya anaknya tidak tambah khawatir. Padahal kadang juga kepikiran. Orang tua saya dulu juga begitu respon waktu saya dapat pengalaman horor gt, seperti gak percaya di depan saya. Padahal kemudian malah nyari tahu sebab sebabnya , dapat info itu pun malah dari adik.

    • Halooo mba ana salam kenal.. hehe iya duh jadi kangen ortu di Solo #gagalpokus

      Mba pernah ngalamin yang horror juga? Aih penasaran.. Untunglah saya sekarang udah ngga ngalamin yang macem2 kayak gitu lagi..

      • Salam kenal juga ^^… Iya dulu banget… Pas sekolah, sampai kuliah. Habis nikah juga … Tp yang pernah agak parah waktu kuliah … Sampai rasanya menjelang malam kayak didatengin waktu di asrama dan waktu praktek, ternyata awalnya gak sengaja nabrak anak jin katanya waktu ditanyai ke ustadz, kata adikku, waduh lakok malah cerita panjang lebar:)

      • Waduh ngeri amat mba.. kalo denger kata asrama memang udah agak horror sih.. keinget temen di UI yang suka cerita pengalaman horror di sana..

        Tapi lumayan ya mbak.. nambah pengalaman.. bisa jadi bahan cerita juga.. meskipun kalo boleh milih, saya sih milih ngga punya bahan cerita nggapapa daripada ngalamin begituan.. huahahaha

      • Ya namanya juga pengalaman. Gak bisa ditolak… Bisanya dijalanin meski rasanya gk enak, kalau sudah berlalu bisa jadi cerita… Heheee… Tp kalau disuruh milih ya pilih gk pengen ngalami hal kyak gt ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s