Kitten Blues Syndrome

Sudah sebulan lebih rumah kami kedatangan member baru : tiga ekor anak kucing.. Induknya bernama Mang Engkus, iya saya sudah diketawain sama temen gegara nama ini.. Abis gimana, udah terlanjur.. Dia dipanggil “Ngkus” juga noleh kok.. Hehe.. 

Tanggal 20 Februari lalu mereka lahir di emperan rumah Mpok Een dengan disaksikan kehebohan tetangga-tetangga.. Tepat setelah lahir, langsung saya bawa pulang ke rumah, karena tidak ada yang mau menampung sedangkan saat itu curah hujan sedang intens kasihan kalau di emperan.. Engkus adalah kucing rumahan, biasanya kalau tidak ke rumah saya, dia ke rumah Keysha atau Mpok Een (tetangga kanan-kiri).. Oleh tetangga-tetangga memang dikasih makan dan dipelihara.. Jadi, Engkus tidak biasa hidup liar, beranak pun dia datengin orang buat minta tolong.. Tidak terbayang kalau anak kucing tersebut ditaruh teras, Engkus pasti bingung kudu diapain.. Berhubung ini baru kali kedua dia beranak, dan periode yang sebelumnya anaknya mati dalam dua bulan karena tidak disusui..

Engkus & the Kids

Piara anak kucing dari umur sehari, rasanya seperti ikut punya anak.. Sebentar-sebentar ngecek udah disusuin sama Engkus atau belum.. Kalau Engkus mogok nyusuin, lekas-lekas dikasih sogokan makanan yang banyak (sekarang seminggu habis 1 kg).. Kalau Engkus sudah mulai mindahin anaknya (yang dipindah cuman satu, lupa kalau anaknya ada tiga), lekas-lekas ganti alas tidur sekalian kardusnya.. Kalau Engkus hanya nyusuin satu anaknya, lekas-lekas dua yang lain saya gotong ke dekatnya supaya ikut nyusu.. Malam hari pun tak jarang trio spons kecil meong-meong..

Di usia awal, anak kucing hampir tidak pernah poop atau pee mungkin karena nyusunya masih sedikit.. Setelah umur sebulan barulah mereka berubah menjadi trio pembuat onar! Suka cakar-cakar kaki, suka nyusul tidur, lari ke sana kemari, ikut-ikut orang masak, dan poop serta pee di dapur.. Sekarang, selain harus super hati-hati kalau berjalan di rumah, buka pintu, dan ganti posisi tidur, juga harus waspada kalau nemu genangan air mencurigakan di lantai dapur.. 

Beberapa hari belakangan saya sudah berusaha mengunci mereka di kamar mandi atau di luar rumah ketika nampak gestur mencurigakan kalau mereka mau poop atau pee.. Namun meskipun sudah saya kunci selama lima belas menit, tetap saja ketika mereka saya perbolehkan masuk kembali, mereka garuk-garuk lantai dapur pertanda mau poop atau pee alias di luar rumah atau di kamar mandi tadi mereka belum pipis, hanya meong-meong doank.. 

Cuteness Overload


Biasanya, saya akhirnya membiarkan mereka pipis di dapur, kemudian segera saya bersihkan lantainya beserta badan kucing tersebut.. Namanya juga kucing, mana masih kecil.. Emosi sih, tapi gemes soalnya mereka lucu.. Lagian kalau saya marahin, mereka juga ngga bakal ngerti.. Toh nantinya kalau sudah besar, mereka akan tertib sendiri hidup di luar rumah..

Saya kira saya sudah cukup sabar.. Namun ternyata kalau badan sedang capek dan pikiran suntuk, akhirnya saya marah juga karena tadi pagi si Ucu poop di dapur.. Marah yang ngga jelas sama siapa, karena kalau marah sama si Ucu, anak kucing yang baru berumur sebulan, berarti saya yang bego..

Segera saya disuruh mandi sama si Om.. Apa hubungannya? Hehe.. Tapi kata teman saya, kalau lagi suntuk-suntuknya ngurus anak, mandi adalah sebuah refreshing.. Akhirnya setelah membersihkan dan beberes rumah, saya mandi, maskeran, berendam air hangat, sambil mendengarkan musik dan ngemil milk cookies yang saya buat hari sebelumnya.. Super sekali! All problem’s simply solved! Hahaha.. Kebetulan hari ini memang ngga ada rencana masak berhubung sayur tempo hari masih lumayan banyak.. 

Emak-emak itu kadang lucu, baper gara-gara masalah sepele, solusinya pun sebenernya sepele.. Hal-hal kecil yang dianggap sepele saja sudah bisa bikin bahagia dan senyum-senyum seharian.. 

Ucu-Miu-Kikis

Setelah pikiran jernih lagi, saya baru ketawa sekaligus mikir.. Ternyata level kesabaran saya masih, ah sudahlah.. Padahal ini baru anak kucing, yang mana saya tidak ikut melahirkan, tidak ikut menyusui, tidak perlu memandikan, tapi saya sudah Baby Kitten Blues Syndrome.. Lah trus gimana ceritanya kalau ini anak beneran? Yah, berarti masih menjadi PR sendiri buat saya untuk memantaskan diri..

Ternyata, punya anak itu ngga sekedar lucu-lucuan, ngga sekedar pregnancy photo session dan foto-foto bahagia lainnya, ngga sekedar dikuncir-kuncir atau dipakein asesoris lucu lainnya, ngga sekedar nantinya akan dileskan piano atau melukis.. Punya anak adalah tanggung jawab berat dan seumur hidup.. Ngga bisa di-undo.. Dan nantinya bakal dipertanggungjawabkan tidak hanya di masyarakat namun di hadapan Tuhan.. Wow! Pernah kebayang?

Rame-rame nyusulin Emaknya yang lagi leyeh-leyeh bentar abis beberes rumah..



Tribute to :

Ucu-Miu-Kikis trio pembuat onar yang sudah membuat suasana rumah makin semarak.. Maaf ya kalau Mamak masih kurang sabar..

Teman saya dan semua Ibu yang sedang mengalami Baby Blues Syndrome sungguh tak terbayangkan perjuangan yang kalian alami.. Innallaha ma’ana.. 

Para Ayah dampingi dan dukung ibu dari anak-anakmu.. Karena baby blues mungkin tidak disadari penderita dan orang-orang di sekitarnya.. Para Ibu cuma butuh didengarkan, diajak ngobrol dan diskusi (terlebih kalau Stay at Home Mom), dibantu ngurus anak (bikinnya berdua, ngurusnya berdua juga donk), diajak jalan-jalan dan piknik, serta sesekali dipijitin dan diberi kejutan, hihihi..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s