Siapa Aku?

Apakah Anda mengenal diri Anda sendiri?

Pertanyaan itu sering sekali terlintas di pikiran saya.. Badan yang sejak lahir ceprot sudah nempel jadi satu dan menjadi bagian dari diri kita (yaiyalah), ternyata kadang bahkan kita butuh bantuan orang lain untuk sekedar menggaruk punggung yang gatal..

Itu baru dari segi fisik, pun bagian luar.. Dulu sering terngiang dalam benak saya setiap kali saya mengunjungi SpOG, bahkan saya tidak benar-benar tau daerah yang paling privasi dari diri saya.. Iya, mata ngga bisa ngelihat ke sana.. Butuh seorang SpOG untuk menjelaskan seperti apa detailnya dan bagaimana harus merawatnya dengan cara yang tepat.. Ironis ya?

Lalu, sekali lagi, Anda yakin sudah mengenal diri Anda?

Saya sering sekali mengalami kesulitan bahkan semenjak kecil, untuk menentukan apa mau saya.. Bahkan di kolom cita-cita, isian saya tak selalu sama.. Sebut saja, penyanyi, dokter, guru, pilot, presiden, arsitek, polisi, artis, dan sederet profesi lainnya pernah menghiasi kolom tersebut..

Iya, itu terjadi saat saya masih kecil.. Namun hingga saatnya memutuskan harus masuk jurusan apa, pun saya ngga bisa memutuskan..  Pada akhirnya saya berada di jurusan yang memang mempelajari hampir semua keilmuan untuk melihat dan me-manage segala sesuatunya sebagai satu struktur yang holistik.. *kamu ngomong apaan sih nop?*

Pernahkah Anda berpikir ada yang salah dengan diri Anda?

Saya ngga pernah menyangka kalau saya bakal divonis Bipolar oleh psikiater.. Hahaha..

Iya, saya ngga menyadari ada yang salah dengan diri saya.. Saya merasa baik-baik saja meskipun saya seringkali membuat suatu manuver yang mengejutkan secara tiba-tiba (?)..

Ikut Tes MMPI 1

Berawal dari curhat, saya memang punya satu teman spesial yang saya merasa ngga takut untuk cerita apa pun.. She never judges, she listens, and she reads me like a book! Dia hafal bagaimana saya.. Bagaimana tidak, kami sudah berteman dekat sejak kelas 1 SMP!

Kebetulan teman saya tersebut baru saja mengambil tes MMPI untuk keperluan mendaftar dosen, meskipun pada akhirnya tidak lolos administrasi karena dari luar pulau (sakiiiit, sabar yah).. Dari situ, mungkin dia merasa seperti yang saya deskripsikan di atas, bahwa dia baru berkenalan sungguh-sungguh dengan dirinya sendiri.. And maybe she was amazed.. Hasilnya alhamdulillah dia normal..

Sewaktu mendengar cerita saya, mungkin dia merasa saya semakin aneh (sebelumnya sih sudah cukup aneh), dan di pertemuan kami selanjutnya tanpa ba-bi-bu dia langsung menyeret mengajak saya ke psikiater! Padahal saya sudah menolak sekuat tenaga karena saya tidak merasa gila.. Hahaha..

Tes berlangsung singkat, 90 menit saja.. Hasilnya bisa ditunggu, dan langsung konsultasi dengan psikiater.. Tes berisi sebuah pernyataan yang harus dijawab YA/TIDAK oleh peserta.. Simpel banget..

Hasilnya saya bipolar, cenderung depresif, mulai mengarah ke suicidal, tapi manipulatif tinggi, nihilistik, serta OCD (cemas).. Dan sederet istilah-istilah lain saya tidak paham, dan sekarang lupa.. Kebetulan hasil tes dibawa oleh psikiater saya, karena saya bilang ikut tes tujuannya bukan untuk kepentingan mendaftar sesuatu..

Mulai Mempelajari Diri

Bipolar adalah gangguan suasana hati, sebenarnya gangguan ini sering terjadi pada semua orang, hanya saja pola, keparahan, dan frekuensi saja yang membedakan.. Saya kutip dari id.wikipedia.org ada empat jenis episode suasana hati pada penderita gangguan bipolar, yakni mania, hipomania, depresi, dan episode campuran.. Namun secara garis besar terbagi menjadi dua kutub yang berlawanan, yaitu mania dan depresi..

Gejala-gejala tahap mania :

• Gembira berlebihan 

• Mudah tersinggung sehingga mudah marah

• Merasa dirinya sangat penting

• Merasa kaya atau memiliki kemampuan lebih dibanding orang lain

• Penuh ide dan semangat baru

• Cepat berpindah dari satu ide ke ide lainnya

• Mendengar suara yang orang lain tak dapat mendengarnya

• Nafsu seksual meningkat

• Menyusun rencana yang tidak masuk akal

• Sangat aktif dan bergerak sangat cepat

• Berbicara sangat cepat sehingga sukar dimengerti apa yang dibicarakan

• Menghambur-hamburkan uang

• Membuat keputusan aneh dan tiba-tiba, namun cenderung membahayakan

• Merasa sangat mengenal orang lain

• Mudah melempar kritik terhadap orang lain

• Sukar menahan diri dalam perilaku sehari-hari

• Sulit tidur

• Merasa sangat bersemangat, seakan-akan satu hari tidak cukup 24 jam

Tahap hipomania mirip dengan mania, perbedaannya adalah penderita yang berada pada tahap ini merasa lebih tenang seakan-akan telah kembali normal..

Gejala-gejala tahap depresi :

• Suasana hati yang murung dan perasaan sedih yang berkepanjangan

• Sering menangis atau ingin menangis tanpa alasan yang jelas

• Kehilangan minat untuk melakukan sesuatu

• Tidak mampu merasakan kegembiraan

• Mudah letih, tak bergairah, tak bertenaga

• Sulit konsentrasi

• Merasa tak berguna dan putus asa

• Merasa bersalah dan berdosa

• Rendah diri dan kurang percaya diri

• Beranggapan masa depan suram dan pesimistis

• Berpikir untuk bunuh diri

• Hilang nafsu makan atau makan berlebihan

• Penurunan berat badan atau penambahan berat badan

• Sulit tidur, bangun tidur lebih awal, atau tidur berlebihan

• Mual sehingga sulit berbicara karena menahan rasa mual, mulut kering, susah buang air besar, dan terkadang diare

• Kehilangan gairah seksual

• Menghindari komunikasi dengan orang lain

Hampir semua penderita gangguan bipolar mempunyai pikiran tentang bunuh diri, dan 30% di antaranya berusaha untuk merealisasikan niat tersebut dengan berbagai cara..

Tahap campuran adalah kondisi saat mania dan depresi terjadi bersamaan.. Tanda-tanda episode campuran mirip gejala depresi plus bonusnya disertai kegelisahan, insomnia, distractibility, dkk..

Beware, Mood Swing!

Penderita bipolar bisa merasa bersemangat menggebu-gebu dalam satu waktu.. Akan tetapi, beberapa jam kemudian, penderita berubah menjadi merasa kelelahan, putus asa, dan berpikiran negatif terhadap lingkungan sekitarnya..

Hal itu terjadi bergantian dan berulang-ulang dalam waktu yang relatif cepat.. Kombinasi energi tinggi dan rendah membuat suasana hati penderita kelelahan, putus asa, delusi dan halusinasi, sehingga berisiko tinggi untuk bunuh diri.. Oleh karena itu, tahap campuran bisa menjadi episode yang paling membahayakan penderita gangguan bipolar..

Sebab Bipolar

Sebabnya bisa bermacam-macam, kita tidak bisa menunjuk pada satu hal dengan pasti..  Jika ada satu peristiwa yang menjadi pertanda, bisa jadi peristiwa  itu merupakan salah satu gejala atau hanya pemicu saja.. Penyebab bipolar harus dirunut dari karakter seseorang, pola asuh orang tua, pengalaman masa kecil, kondisi saat ini, dan berbagai hal lainnya..

Penanganan Bipolar

Saya diresepkan obat anti depresan oleh psikiater, namun ini sifatnya hanya untuk membantu.. Jangan salah ya, jangan bergantung pada obat! Karena ini adalah sakit jiwa maka untuk sembuh juga harus dari jiwa itu sendiri..

Dengan mengenal siapa diri saya, saya menjadi sedikit tertolong.. Saya harus belajar menerima bahwa hidup itu ngga indah, atau minimal ngga seindah yang dibayangkan.. Saya harus belajar memaafkan dan tidak terus-menerus menyalahkan diri saya sendiri.. Saya harus belajar mensugesti diri saya sendiri dengan pemikiran-pemikiran positif untuk menghalau kecemasan.. Saya harus bisa menerima bahwa ada hal-hal yang memang di luar kuasa saya.. 

Seperti misal tiba-tiba mood menjadi super malas (seperti dua bulan belakangan ini) biasanya saya cari sebabnya kenapa (dan ngga ketemu) lalu saya merasa tak berguna, dan selanjutnya depresi.. Kali ini saya biarkan saja saya menjadi malas, mungkin saya butuh suasana itu (dan akhirnya berkelanjutan sampai dua bulan hihihi).. Sehari-hari kerjaan saya hanya ingin tidur, main sama kucing, dan baca drama ojek online sambil ketawa sendiri.. Selain masak dan tugas rumah tangga lainnya tentunya.. Hampir ngga pernah nonton TV (sebenernya sayang karena lagi gratisan langganan paket movie, hiks), ngga jahit, ngga ngelukis, ngga bertanam (sampai tanaman saya mati semua hihi maaf yah), ngga pernah nyanyi di Smule, jarang banget posting social media (kecuali IG).. Saya hilang, bahkan dari grup-grup chatting.. Hanya aktif di grup keluarga saja.. Tapi it’s okay, I’m happy.. I tried not to blame my self for being lazy.. Sekali-sekali ngga papa, toh nanti kalau mood sudah oke lagi bakal rajin sendiri..

Saya butuh untuk mencoba bertahan di suatu mood agak lama, agar tidak merasa capek hatinya (karena suasana hati berubah-ubah terus).. Meskipun kadang, peristiwa tertentu masih bisa membuat mood tenang saya rusak seketika.. Hehe, proses kan..

Paling utama adalah dukungan dari keluarga.. Saya ceritakan pada keluarga inti saya, bagaimana hasil tes, apa kata psikiater, apa yang saya pikirkan dan rasakan.. Sehingga mereka bisa bantu saya, meskipun pada kenyataannya selama ini yang membuat diri saya depresi adalah pemikiran saya sendiri.. Keluarga mah adem ayem.. Namun semenjak tau kondisi saya, saya jadi sedikit lega untuk mengungkapkan apa yang saya pikirkan tanpa takut mereka bakal gimanagimana..

Yang paling utama, seperti yang selama ini si Om selalu bilang, banyak berdoa.. Banyak istighfar.. Banyak mendekatkan diri pada Tuhan.. Biar hati tenang, biar dikuatkan ketika cobaan datang.. Biar dikasih jalan untuk tiap masalah.. Klasik memang, tapi selama ini saya seperti mencari jawaban atas kejadian-kejadian dalam hidup secara logis.. Saya seringkali lupa bahwa banyak hal yang memang tak ada jawaban pastinya, banyak hal merupakan misteri dari Tuhan.. Mencari jawaban yang ngga ada itu membuat saya capek dan gila.. Mencari kepastian untuk masa depan (yang ngga akan pernah pasti) membuat saya cemas dan frustasi..

Semua Ada alasannya

Sedikit cerita mengenai tes MMPI, saya menemukan satu soal yang lucu : saya sering menghitung benda-benda yang tidak perlu, seperti tiang-tiang listrik di jalan..

Hellooo, kok bisa ada soal seperti itu sih? Dari mana coba, mereka tau kalo saya suka ngitung (dalam kasus saya adalah) marka jalan saat berkendara?! Hahahaha.. Iya, ini kebiasaan yang aneh dan saya sudah mengalami sejak kecil, sejak masih dibonceng Bapak di depan pakai Suzuki Family dulu.. Kadang tiang listrik, kadang pepohonan, kadang marka jalan, pokoknya yang super ngga penting deh! Saya kira ini wajar, tapi kalau dicari sebabnya ya saya ngga bisa jawab kenapa saya suka menghitung marka jalan.. Lucu ya? Ternyata ini gejala kecemasan (Obsessive Compulsive Disorder)..

Setelah digali habis-habisan oleh psikiater saya, saya baru sadar mengapa selama ini saya sering sekali mendapat mimpi dengan latar tempat, kejadian, atau orang-orang di masa Sekolah Dasar saya.. Saya baru paham, kenapa dulu waktu mengisi buku biodata jaman sekolah, di kolom kriteria cowok idaman, saya menuliskan dua versi yang sangat bertolak belakang, satu ciri badboys, satu lagi ciri suami soleh (alhamdulillah akhirnya dapat yang ini).. Saya baru nyadar, kenapa waktu cari kerja dulu sering banget bahkan hampir selalu gagal di wawancara psikologi (karena kalau tulis menulis, manipulatif saya tinggi, saya pintar bermain kata dan menyembunyikan perasaan saya).. Saya baru paham, kenapa di satu waktu saya menjadi super religius, dan di waktu yang lain saya menjadi super nakal..

Dulu saya bingung pada diri saya, sangat sulit rasanya untuk mengambil keputusan dalam banyak hal.. Dan saya ngga tau kenapa bisa seperti itu, apalagi bagaimana harus menyikapinya.. Dulu saya bertindak berdasarkan perasaan saja (karena memang kata psikiater saya orang yang hidup di dunia perasaan), sehingga jika kenyataannya lain, ada gap yang tinggi yang bikin saya frustasi.. Sekarang, beberapa hal pada diri saya yang dulu ngga terjawab, sudah terang-benderang.. Semoga di masa depan nanti saya bisa lebih bijak dalam bersikap dan mengambil keputusan.. Semoga kesalahan-kesalahan di masa lalu tidak akan terulang..

​*
Sebuah catatan untuk diri sendiri

Stasiun Gambir, 19 Juli 2017

Argo Dwipangga, Jakarta-Solo 10.00 WIB

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s