Pengalaman Kirim Hewan

Lama ngga nulis ya? Hehe.. Kemarin masih ribet pindahan dan adaptasi, karena suasana di daerah sini benerbener selaw, jadi kelembaman saya ikut meningkat.

Sedikit share masih berhubungan dengan proses pindahan kemarin, yaitu pengalaman saya kirim hewan dari Jakarta ke Pati.

Ngkus


Latar Belakang : kucing di Jakarta banyak, salah satunya ada yang sedang beranak. Kucing tersebut bernama Ngkus. Ngkus punya 3 ekor anak sendiri, selain itu juga punya anak susuan boleh nemu di pinggir jalan 3 ekor. Jadi Ngkus menyusui 6 ekor anak kucing. Saya ngga mungkin bawa semuanya, jadi saya bagi. Empat ekor anaknya diadopsi oleh temen sekantor si Om. Ngkus rencananya dipelihara tetangga, karena Ngkus sudah lama di sana dan tetangga se-gang sudah sayang & familiar. Dua anaknya yang lain rencana dihibahkan pada teman saya di Bekasi, namun waktu tidak memungkinkan untuk mampir ke sana sehingga akhirnya kedua anak kucing tersebut saya bawa ke Pati bersama dua ekor kucing besar yang lainnya. Ternyata, di kontrakan lama saya, Ngkus meong-meong terus. Nyari saya dan anaknya. Semalaman sampai jam 2 pagi. Tetangga pada ngga tega ngeliatnya. Pun saya yang dikirimi video via aplikasi.

Segera saya cari info pengiriman hewan. Ternyata lumayan susah. Laman pertama google hanya ada beberapa saja yang update, bawah-bawah sudah postingan lama tahun 2011-an. Apalagi laman 2.

Saya coba kontak satu ekspedisi berdasarkan info dari google tersebut. Responnya lumayan lama. Tanya hari ini, dijawab besok. Belakangan saya ketahui kalau kantornya sedang mengalami musibah kebakaran sehingga memang sebagian besar operasionalnya sedang berhenti. Saya coba kontak ekspedisi kedua, telpon tidak diangkat sehingga akhirnya saya tanya melalui pesan singkat, alhamdulillah dibalas. Setelah tanya-tanya, ini info yang saya dapatkan.

Kucingnya dijemput ke rumah oleh jasa ekspedisi. Namun untuk case pengiriman ke Pati, penerimaan dijemput di Bandara terdekat (Juanda Semarang, sekitar 2.5 jam dari Pati). Sebaiknya tidak menggunakan keranjang piknik, minimal pet travel cargo supaya aman & nyaman. Ekspedisi tidak menyediakan keranjang ya, jadi keranjangnya dari kita. Harga keranjangnya lumayan sih, beli baru sekitar Rp 250.000,- an. Pengiriman via udara. Jadi, surat harus lengkap. Karena kebetulan Ngkus hanya kucing kampung biasa, saya tidak memiliki surat. Oleh karena itu, harus diurus dulu suratnya. Surat diurus ke dinas yang kemarin saya tulis di artikel puskeswan itu. Nah, untuk pengurusan ini lumayan lama, butuh waktu 1-2 bulan, tergantung hasil cek darah hewan yang akan dikirim. Pihak ekspedisi menyediakan layanan untuk mengurus semua surat, pengirim dan penerima terima bersih, total biaya Rp 1.500.000,- sudah termasuk pengurusan surat beserta kirim hewan. Kalau kirim saja, dari Jakarta ke Semarang Rp 800.000,- namun konon kata pihak ekspedisi pengurusan surat sendiri akan makan waktu lebih lama lagi.


Saya galau di lead time nya, kasian Ngkus kalau nunggu sebulan apalagi dua bulan. Gimana pun, saya merasa bersalah kenapa dulu tidak saya bawa sekalian, karena Ngkus sudah bersama kami sejak umur 2 bulan. Akhirnya saya cari alternatif ke ekspedisi lain. Namun setelah saya telusuri, sebagian besar linklink yang lain di laman pertama google ujung-ujungnya mengarah ke dua ekspedisi tadi. Untuk yang lain-lain, jatuhnya antara link postingan lama (saya tidak yakin ekspedisi tersebut masih beroperasi dan bisa dihubungi) atau kurang meyakinkan. 

Saya beralih ke plan B. Saya hubungi teman-teman di Jakarta untuk minta tolong dicarikan info travel. Singkat cerita, dapat beberapa travel dengan range bervariasi, antara Rp 2.500.000,- sampai Rp 3.000.000,- untuk tiga travel yang saya hubungi. Biaya tinggi karena muatan satu arah saja, pulang dari Pati ke Jakarta kosong. Biaya akan lebih miring kalau bisa mencarikan penumpang dari Pati yang bertujuan ke Jakarta. Hedeh, saya belum kenal siapa-siapa di sini, gimana carinya. Mungkin kalau tujuannya kota besar misalkam Semarang, Jogja, Surabaya, travelnya ngga balik Jakarta dalam keadaan kosong.

Rincian biaya travelnya kira-kira seperti ini, bensin Rp 450.000,- | mobil Rp 300.000,- | sopir 2 @ Rp 200.000,- (pakai 2 sopir karena begitu sampai Pati langsung balik Jakarta lagi) | biaya toll Rp 150.000,- semua komponen biaya tersebut dikali dua karena pulang-pergi dihitung 2 hari.

Saya semakin galau. Akhirnya beralih ke plan C, minta tolong tetangga saya untuk dicarikan kenalan yang bisa antar. Singkat cerita, Ngkus sampai juga ke Pati diantarkan oleh tetangga saya & ibunya, dengan minta tolong teman kuliahnya. Tapi tetep, diongkosin setidaknya uang bensin. Meskipun jadwal bergeser dari Sabtu-Minggu jadi Minggu-Senin, dibelain tetangga saya bolos sekolah & ibunya tukar shift kerja, demi seekor kucing, tapi alhamdulillah happy ending story.

Jadi silaturahmi, kan..

Yuk baca artikel kucing lainnya

1. Periksa kucing di Puskeswan

2. Periksa kucing di Rumah Sakit Hewan Jakarta

Advertisements

3 thoughts on “Pengalaman Kirim Hewan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s