Pengalaman Ajaib..

Beberapa hari ini ga bisa smule-an gara-gara tetangga sebelah rumah ada yang benerin rumah jadi berisik banget suaranya masuk mic bikin ga konsen.. Akhirnya saya menyibukkan diri dengan membaca cerita misteri.. Awalnya banyak yang share di facebook pengalaman orang yang ditulis di kaskus.. Saya jadi tertarik share pengalaman saya ajuga, tapi berhubung akun kaskus saya entah apa namanya saya lupa, terakhir login awal kuliah, jadi saya share di mari aja yak.. Heheh..

Saya emang agak parno orangnya, alhamdulillah ga ada bakat macem-macem kayak sixth sense dsb.. Cuman, beberapa kali pernah ‘beruntung’ mencicipi kejadian semacam itu.. Saya di masa kecil boleh dibilang kebanyakan nonton pilem horor (ya horor jaman dulu macem film Suzana, film vampir import, dan serial misteri lokal antara lain Si Manis, Maudy).. Gara-gara itu, saya tidak berani tidur sendirian meskipun sudah disuruh orang tua.. Selama itu, kami sekeluarga empat orang tidur bareng di ruang TV, pakai kasur busa yang digelar di lantai..

Sampai kelas 4 SD, saya baru berani tidur sendirian.. Saya menempati kamar paling depan, selama ini memang kebanyakan kosong, karena agak gelap, halaman depan kamar itu ada pohon jambu lumayan besar, sering berbuah juga.. Yang selama ini lebih sering dipakai kamar tengah karena jendelanya hadap ke timur jadi lebih terang.. Waktu itu pas rumah selesai direnovasi, jendela kamar depan diperlebar (bisa dibilang satu sisi kamar isinya jendela semua, hehe), saya akhirnya mau tidur sendiri di situ..

Setaun berlalu, dua tahun, tidak ada kejadian aneh.. Sampai saya kelas 6 SD.. Saya memang kalau tidur suka muter, pas mau tidur kepala di timur, bangun tidur kepala di barat atau di utara, ga jarang kepentok kusen yang memisahkan dua jendela.. Jendela ini tidak pernah saya tutup, agar kamar saya dapat cahaya dari lampu jalan di perempatan, karena saya susah tidur kalau kamar dinyalakan lampunya.. Nah waktu itu, saya tiba-tiba terbangun (nglilir) kepala posisi sudah di dekat jendela, kondisinya saya sedang menguap.. Tiba-tiba saya lihat “sesuatu” di depan jendela.. Depan jendela memang ada bangku panjang, tapi sosok ini duduk tepat di sebelah bangku (melayang gitu).. Saya ingat, sosok ini seperti memakai jubah hitam panjang (semacam ada tudung kepalanya juga), kukunya panjang (posisi tangan di depan dada), matanya merah, hidungnya mancung banget..

Sontak, saya langsung memejamkan mata dan nyebut semua surat-surat yang saya hafal.. Sampai beberapa lama tubuh saya kaku, mau lari ga bisa.. Jangankan lari, mulut saya ga bisa nutup juga.. Jantung dag-dig-dug ga karuan.. Saya menimbang-nimbang apakah harus buka mata trus lari (saya takut ketika buka mata sosok itu sudah pindah ke dalam kamar), atau tetap diam seperti itu saja (sampai kapan?).. Akhirnya saya beranikan diri buka mata, alhamdulillah sosok yang tadi sudah tidak ada..

Saya langsung ngibrit ke kamar ibuk-bapak (pas di sebelah kamar saya), kebetulan ibuk-bapak hampir selalu menyalakan lampu jika tidur.. Saya lihat jam dinding menunjukkan jam 3.05 atau 3.08 (sekitar segitu) dini hari.. Saya ditanyai Ibuk, kenapa tiba-tiba kesana, saya ceritakan saja secara singkat.. Kemudian sampai pagi saya melanjutkan tidur bareng orang tua.. Saya baru sadar, ternyata hari itu Jumat Kliwon, ga tau apakah ini cuma kebetulan atau bagaimana..

Selepas kejadian itu, saya tidak berani tidur sendiri.. Balik lagi tidur berempat, cuman sekarang di kamar saya atau di kamar tengah (pindah-pindah).. Saya sampai beli kaligrafi ayat kursi, tapi waktu itu memang belum hafal.. Teman saya juga sampai bikinin mantra ya cuman tulisan ‘bismillah’ doank sih, tapi bikin banyak banget ditempel di seluruh sudut kamar.. Maklum, anak SD bisanya segitu aja..

Saya baru berani tidur lagi saat kelas 2 SMP.. Setelah itu saya hampir tidak pernah lihat macem-macem lagi.. Cuman saya memang sering tindihen semenjak tidur sendiri.. Pernah suatu saat tindihen dan kasur saya (kasur spring) berasa ada orang yang lonjak-lonjak di pinggirnya.. Tapi setiap tindihen lalu baca doa alhamdulillah cepat hilang dan bisa gerak lagi (ganti posisi tidur)..

***

 

Ternyata, yang pernah dikasi liat ga cuma saya.. Adik saya (waktu sekeluarga tidur di kamar depan) katanya pernah dilihatin sosok juga, tapi beda lagi.. Yang loncat-loncat itu loh.. Konon kata beliau serem banget.. Selepas itu bahkan sampai segede sekarang, tiap saya minta nemenin saya tidur di kamar itu kalau malam beliau ogah.. Takut katanya.. Sepupu saya juga pernah diajak kenalan.. Beruntungnya ga dikasi liat, cuma dibisikin aja..

Saya pernah sekali lagi dikasi liat, tapi agak aneh.. Saya lihat guru kesenian saya waktu kelas 3 SMP kalau tidak salah.. Di depan jendela kamar, pakai batik korpri.. Mukanya hadap ke kamar, dan waktu itu sudah agak terang jam 5.30 mungkin.. Berhubung sedang libur panjang, saya jadi bertanya-tanya ada apa dengan Pak Anu, kok tau-tau muncul di depan jendela saya.. Ternyata pas masuk sekolah lagi, alhamdulillah Pak Anu masih hidup, dan sehat.. Saya juga ga tau kenapa tempo hari muncul..

Selain dikasi lihat, saya pernah juga ditiup.. Jadi, waktu itu sedang demen sama radio, temen-temen saling kirim salam, dsb.. Maka saya sering ngidupin radio sampai ketiduran (pagi masih nyala).. Nah, kalau tidur, jendela dua-duanya saya tutup agar tidak ada nyamuk dan kecoa yang masuk.. Begitu pun kamar.. Plus, sekarang gorden selalu saya tutup.. Sebagai gantinya, saya nyalakan lampu meja belajar tapi saya bungkus karton bekas tissue gulung agar tidak terlalu terang.. Memang sih, gerah.. Tapi saya sudah biasa, kalau pakai kipas angin saya cenderung masuk angin (sampai sekarang nih saya sering rebutan sama si Om, beliau suka tidur pakai kipas soalnya).. Ruangan tertutup pastinya ga terlalu ada angin donk.. Waktu itu saya sedang tengkurep ngecilin volume radio sebelum saya tertidur.. Di posisi begitu, tiba-tiba muka saya seperti ditiup.. Sekali doank, tapi lumayan kenceng.. Seperti kalau tiup lilin gitu.. Merinding disko sih, tapi saya berpikir positif saja, mungkin penyiar radionya yang iseng (?)..

Satu lagi deh biar komplit.. Waktu masih tidur berempat, formasinya saya tidur dengan Bapak di tempat tidur (atas), berhubung adek yang masi agak kecil tidak bisa tidur kalau tidak dikelonin Ibuk (di kasur busa bawah).. Tengah malam saya kebangun, ganti posisi dari hadap ke arah Bapak mau hadap ke arah sebaliknya.. Eh, saya kayak berasa ada tangan yang ganjel gelitikin punggung.. Saya kira itu tangan Bapak, tapi setelah saya toleh, Bapak tangannya dilipat ke depan dada (posisi munggungin saya).. Saya cek lagi, tidak ada benda apa pun di kasur.. Berhubung tidur bareng-bareng jadi saya cuek, lanjut tidur lagi..

Orang tua saya memang agak skeptis soal beginian.. Meskipun saya dan adek sudah mengkonfirmasi, bapak-ibuk tetap saja menganggap kami berimajinasi.. Suatu saat, Bapak bilang begini (dalam bahasa Jawa) “Eeealah, coba sini aku tidur sini, emangnya ada apaan sih” akhirnya Bapak tidur siang di situ.. Kata Ibuk, setelah berapa lama Bapak dalam tidurnya megap-megap sambil panggil-panggil Ibuk.. Setelah disamper dan dibangunkan oleh Ibuk, Bapak cerita kalau dapet mimpi.. Dalam mimpi itu beliau didatangi orang yang mengaku bernama Aris, trus orang tadi kayak mencekik Bapak dalam mimpi.. Meskipun akhirnya dibecandain sama anak-anaknya “makanya jangan nantangin” tapi diam-diam akhirnya orang tua saya percaya kalau, ya, kita hidup di sini nggak sendirian..

***

image

Rrrrrrraaaawwwwwrrrr… *eh ini macan yak..zombi gimana sih bunyinya?*

Bonus satu, kali ini bukan di rumah, tapi kejadiannya di Bali.. Waktu SMP, kami study tour ke Bali.. Sayangnya waktu itu saya sedang cuti sholat (ga bisa masuk ke beberapa spot).. Saya semasa SMP cukup patuh, jadi kalau ga bolehmasuk ya saya ga masuk.. Kejadiannya di hotel, hotelnya apa dan dimana saya sendiri lupa.. Satu kamar isi 2 kasur, masing-masing kasur untuk 2 orang alias sekamar isi 4 orang.. Kamar mandi satu di dalam.. Saya kebagian kamar paling pojok lantai atas (lupa kalau ga dua ya tiga).. Nah, saya waktu itu sedang tidur, sayup-sayup saya dengar orang mandi.. Dengan masih setengah merem saya melihat salah satu teman saya duduk di tepi ranjang kami, sedang menyisir rambutnya (sepertinya habis keramas, rambutnya panjang sepunggung).. Saya tanya ke dia, jam berapa ini.. Takutnya saya kesiangan lalu ketinggalan bus.. Teman saya tadi jawab “Masi pagi kok, tenang aja.. Tidur lagi aja..” tanpa ba-bi-bu berhubung masi ngantuk plus capek, saya tidur lagi.. Ketika hari sudah beranjak terang, kami semua sudah mandi, siap-siap ke lokasi wisata selanjutnya sekalian check out kalau tidak salah.. Sampai di bus, perjalanan kami ngobrol-ngobrol seperti biasa.. Saya tanya ke teman saya tadi tadi mandinya pagi bener jam berapa, dll.. Pada kesimpulannya teman saya tadi tidak merasa pernah melakukan percakapan seperti itu dengan saya.. Nah lho, pagi itu saya ngobrol sama siapa? T_T

[Nov Sabatini]

Yuk, baca artikel saya yang lain :

1. Review Tempat Belanja Oke di Jakarta

2. Pengalaman & Perkiraan Biaya Inseminasi Jakarta Selatan

3. Yuk karokean pakai aplikasi, rekaman kita bisa didownload jadi mp3 loh!

Advertisements

Pengalaman Pertama : Perpanjang Sim Online Tapi Gagal.. T_T

Judulnya miris amat yak..

Cerita ini berawal dari beberapa bulan silam.. Di penghujung tahun yang baru saja berlalu, tepatnya bulan November, SIM C saya habis masa berlakunya.. Rencana memang mau pulang ke Solo, berhubung anak rantau ini sudah lama tak pulang-pulang (terakhir pulang waktu mudik lebaran).. Tapi apa daya, rencana tinggal rencana, karena kesibukan belum bisa ditunda..

Kegiatan demi kegiatan berjalan, kesibukan mengisi hari-hari (bahasa saya mendayu-dayu banget efek tengah malam nih), dan lama-lama saya lupa akan kasus kadaluwarsa SIM tersebut.. Iya sih, mentang-mentang di Jakarta ini punya sopir pribadi jadi jarang bawa motor sendiri.. Hihihi..

Minggu kemarin kebetulan di grup whats*pp keluarga saya sedang ramai karena Adek ulang taun.. Nah kebetulan membahas perpanjangan SIM karena ternyata SIM A dan C Adek juga habis masa berlakunya.. Teringatlah saya akan SIM saya sendiri, karena sudah lumayan lama dari masa habisnya, maka cepat-cepat keesokan harinya (Sabtu, 16/01) kami menjambangi SIM Online..

Keliatan nggak?

Keliatan nggak?

Malam sebelumnya si Om sudah terlebih dahulu googling tentang syarat, lokasi, dll.. Saya disuruh cari tau sendiri sebenarnya, tapi dasar males, pengin pasrah bongkokan aja.. Huahaha.. Dari hasil googling didapatlah info bahwa SIM Keliling terdekat biasanya nongkrong di TMP Kalibata..

Kami berangkat pukul 8 dari Ragunan, langsung meluncur dari kandang nomer 7 (?) Sampai Kalibata jam 8.45 SIM Keliling parkir di seberang TMP, di sekitar warung kaki lima..

Bujug Busyeeet! Antreannya.. Naudzubillah..

Maklum, libur kerja kali ya, jadi para pekerja berjamaah nongkrongin SIM Keliling.. Tapi setelah diamati lebih dekat, ternyata antrean yang bujug busyet tadi adalah antrean Samsat (perpanjang STNK).. Untuk SIM meskipun antrean juga lumayan, tapi masih bisa diperjuangkan lah.. Setelah nanya-nanya antrean mulai dari sebelah mana, dapat jawaban lumayan mengejutkan..

SIM Kelilingnya udah mau keliling ke tempat lain, sehingga tidak menerima antrean lagi di lokasi tersebut!

Lumayan banyak juga yang kecewa, tapi kita diinfo untuk mencoba SIM Keliling yang ada di jalan Dewi Sartika.. Berangkatlah kami ke sana.. Hanya 15 menit perjalanan pakai motor (karena masih pagi jadi jalanan relatif sepi).. SIM Keliling parkir di Astra, seberang Rumah Sakit Harapan Bunda (ngarang banget, padahal lupa namanya apa hihihihi, jarang lewat situ soalnya)..

Mending ke sini aja, bisa duduk.. ^^

Mending ke sini aja, bisa duduk.. ^^

Antrean lebih tertib, disediakan kursi.. Karena teratur jadi terlihat tidak terlalu banyak yang mengantre.. Setelah ikut antre, menyerahkan fotokopi KTP dan SIM asli yang kadaluwarsa, ternyata..

Waduh, Mbak.. Kotanya belum masuk wilayah SIM Online, ga bisa ini.. Harus perpanjang di kampung..

Wakwaw……… -_-

Kenapa ya, saya sering mengakhiri sebuah cerita dengan ending yang zonk seperti ini.. Tapi begitulah adanya.. Kami cari tau lokasi SIM Keliling, syarat daftar perpanjang SIM Online, tapi lupa mencari tau mana saja daerah yang sudah bisa online.. Tiwas dandan ayu-ayu nggo foto sim..

Tulisannya Keliatan?

Tulisannya Keliatan?

Nb : kalau lupa fotokopi, ada yang menyediakan fotokopi printer di lokasi.. Untuk biaya perpanjang sim atau lainnya, saya kurang tau karena belum sampai bayar sudah ditolak duluan.. *nasib*

[Nov Sabatini]

 

 

Yuk baca artikel saya yang lain :

1. Pengalaman sidang tilang Jakarta Selatan

2. Review tempat belanja di Jakarta

Menanam Tanpa Modal (Reuse Recycle)..

Saya punya hobi baru : menanam! *sesuai judul* Setelah bosan dengan TV kabel, jahit-menjahit (yang ga kelar-kelar), masak-memasak, nonton drama Korea, sampe belajar Bahasa Korea, akhirnya saya mendapat ilham untuk tanam menanam..

Tidak terlalu saya rencana memang, awalnya hanya karena teras depan lumayan panas ketika siang hari (rumah menghadap timur), saya ingin menutupi jendela ruang tamu dengan tanaman.. Biar lebih segar dilihat, ijo-ijo unyu-unyu.. Mulailah saya mengumpulkan botol p*carisweat yang lumayan sering dibeli ketika jalan-jalan, saya belah jadi dua.. Tutup botol dilubangi, belahan bagian atas tersebut saya balik dan saya isi tanah boleh comot dari lapangan depan rumah), lalu saya letakkan pada belahan bagian bawah sebagai tumpuan dan tampungan air.. Saya comot dua buah cabai rawit yang paginya saya beli untuk disambal, lalu saya tancep saja.. Udah gitu doank, asal-asalan saja.. Hanya berdoa agar tumbuh, tanpa banyak ekspektasi berhubung dulu pernah coba membibitkan biji cabai dengan media kapas basah (nyontek dari google) tapi malah berjamur..

Kapan nongol cabenya yak..

Kapan nongol cabenya yak..

Beberapa minggu kemudian, ternyata cabainya tumbuh.. Awalnya hanya lima, lama-lama tambah banyak yang tumbuh.. Harus segera dipindahkan.. Berhubung saya tidak punya pot, dan tidak mau beli, karena sayang nanti kalau pindah kota tanaman tidak akan dibawa, atas saran Ibuk saya pindahkan cabai yang sudah agak besar ke plastik bekas minyak goreng.. Seharusnya empat bulan sudah berbatang (kalau tidak salah baca), namun waktu itu tanaman cabai saya masih kecil-kecil.. Sewaktu maminya si Om ke Jakarta, beliau mengajarkan agar tanah dalam pot rajin dibajak biar gembur.. Sembari beliau tunyuk-tunyuk tanah di pot memakai garpu bekas kardusan, tanahnya ternyata lumayan keras karena tidak pernah saya bajak.. Kata beliau, kalau tanahnya keras akarnya susah tumbuh, kalau gembur akar akan lebih mudah tumbuh memanjang sampai ke dalam.. Selain itu, mengingat di sini angin lumayan kenceng, beliau menyarankan agar tanaman disangga dengan kayu atau kawat.. Mmm, putar otak apa yang bisa dibuat penyangga, akhirnya saya tancep tusuk sate yang dibeli semalam lalu saya ikat batang tanaman cabai tersebut dengan rafia.. Oiya, pelajaran ketiga dari mami, rajin-rajin diputer agar semua bagian mendapat sinar matahari sehingga tumbuhnya lurus, tidak bengkok ke satu sisi.. Dua hari setelah ditunyuk-tunyuk maminya si Om, cabai saya tumbuh dua kali lipat tingginya.. *tepuk tangan sodara-sodara* :-D

image

Tiap botol hanya isi sekitar 5 batang, agar air di botol tidak cepat habis, juga agar akarnya tidak numpuk di bawah..

Selain cabai, ada satu tanaman lagi yang saya tanam dengan lebih tidak sengaja : kangkung! Awalnya hanya ingin bagaimana agar kangkung yang tersisa dari disayur tetap segar sampe beberapa hari ke depan, lumayan buat menambah masakan kangkung berikutnya.. Akhirnya saya (lagi-lagi) gunakan botol air minum yang 1,5 L dibelah dua, kali ini hanya bagian bawah yang saya gunakan.. Hanya saya isi air kran saja, lalu kangkung saya tuncep layaknya bunga di dalam pot.. Beberapa hari kangkung sisa itu awet tidak layu, seminggu lewat malah ternyata kangkungnya tumbuh.. Karena batang baru semakin tinggi (tapi rapuh), harus segera dicarikan media untuk rambatan.. Akhirnya saya taruh di teras, menempel pagar depan jendela ruang tamu..

Kangkung tumbuh jauh lebih cepat dari cabai.. Dalam waktu sebulan, kangkung tersebut sudah mulai sampai setengah pagar.. Keinginan saya untuk memperteduh teras depan tercapai dengan tanaman kangkung.. Waktu Maminya si Om ke Jakarta, saya hanya punya satu botol kangkung saja.. Beliau tampak senang melihat tanaman saya ada yang subur, lalu menyarankan agar saya menambah kangkung dua botol lagi.. Sekarang malah saya sudah punya 9 botol.. Tiga yang paling besar sudah merambat indah di pagar depan jendela ruang tamu, tiga yang lain nyempil di pintu pagar, dua saya gantung di atas pagar (nanti sepertinya harus diturunkan, biar ada rambatannya), satu lagi diambang hidup dan mati sepertinya perlu diganti..

 

Kata si Om, kalau hanya air kangkungnya tidak ada kandungan gizinya.. Waktu itu sudah request si Om agar dibelikan pupuk cair di b*kalapakdotcom namun sebelum terbeli, saya mendapat pencerahan dari tukang bangunan yang kebetulan sedang mengerjakan proyek rumah tetangga.. Katanya, pakai abu sisa bakar daun bisa bikin tanaman subur.. Oh, kebetulan ada tetangga yang tiap beberapa hari sekali suka bakar-bakar sampah di lapangan.. Langsung saya berburu abu dengan plastik dan sekop (dari belahan botol bagian atas yang saya belah lagi)..

Kangkung-kangkung itu sudah pernah beberapa kali saya panen.. Jika kebetulan males masak, tapi si Om mendadak minta dimasakin, saya panen sejumput kangkung untuk dijadikan pecel (sambel pecel instan-selalu sedia, kangkung rebus, telur dadar).. Awalnya saya tidak tega panen banyak, takut nanti layu dan mati, karena waktu itu baru punya tiga botol.. Namun sekarang dengan 9 botol, tiap batang dipetik 2 lembar daun saja sudah bisa masak untuk dua orang (sekali makan)..

image

Katanya, harus sering dipangkas ujungnya agar kangkungnya gemuk-gemuk..

Dulu tiap nonton K*ckAndy atau T*pperwareSheCan rasanya heran bagaimana seseorang bisa mengajak orang lain di sekitar untuk berbuat sesuatu yang positif.. Ternyata lewat sebuah ketidaksengajaan saya menyadari bahwa memberi contoh lebih efektif daripada ajakan lisan.. Kangkung saya yang merambat dengan ramai di pagar, menarik perhatian banyak orang.. Ada yang tanya bibitnya apa, ada yang tanya bisa dimakan atau tidak, ada yang bilang kangkungnya cakep, ada yang nanya gimana cara nanemnya, ada yang cuma mengamati medianya apa, dan yang paling membahagiakan ada yang berkata “Aku mau coba nanem juga ah di rumah”..

Kalau kebetulan saya sedang di teras (duduk-duduk sambil elus-elus kucing) misalkan ada orang lewat yang tanya, akan saya jelaskan dengan detail.. Menanam tidak butuh modal banyak, bisa dengan memanfaatkan barang-barang di sekeliling yang tidak terpakai : gayung bocor, botol bekas, plastik minyak, dll.. Selain itu, hasilnya bisa langsung dinikmati sendiri.. Lupakan tentang irit, karena toh kangkung hanya dua ribu dan cabai seribu, namun dengan menanam sendiri bisa berguna dalam keadaan darurat, juga lebih segar karena dipetik langsung dari pohonnya.. Jika sudah menetap, saya ingin menanam tidak hanya kangkung dan cabai (yang merupakan ketidaksengajaan) namun komplit tomat, bayam, daun bawang, seledri, jeruk purut, jeruk nipis, lemon, sere, pandan, dan lainnya, seperti yang Ibuk saya lakukan..

 

tumbuhlah yang subur Nak.. biar bisa dipecel..

tumbuhlah yang subur Nak.. biar bisa dipecel..

Ya, Ibuk sudah jauh-jauh hari menyuruh saya menanam sayur.. Pertama kali pindah ke Jakarta bahkan Ibuk sudah memberi saya polybag untuk menanam (yang sekarang saat dibutuhkan entah saya simpan dimana, lupa).. Di rumah, Ibuk punya cabai, seledri, sere, bayam, pernah punya jambu, daun katuk, tomat, dan jeruk purut.. Ada tips juga dari Ibuk, kemarin saat saya memindahkan tanaman cabai yang sudah lumayan tinggi dari pot gayung ke plastik minyak, ternyata di pot yang baru malah layu karena akarnya banyak yang tercabut.. Kata Ibuk, sebaiknya dipindahkan bersama dengan tanahnya.. Namun bila tidak memungkinkan, dibasahi dulu tanahnya sampai lembek sekali sehingga waktu dicabut akarnya tidak banyak yang rusak.. Apa daya, kemarin sudah terlanjur.. Kata Ibuk cara terakhir adalah menempatkan tanaman yang baru dipindah ke kamar mandi selama dua hari.. Langsung saya gotong pot plastik minyak itu ke kamar mandi.. Ajaib, dalan waktu kurang dari satu jam tanaman cabai itu hidup kembali.. Daun-daun yang awalnya sudah layu jadi segar kembali.. *tepuk tangan sodara-sodara*

Sepertinya hanya ini yang bisa saya bagi.. Pengalaman sendiri, keberhasilan yang tidak disengaja, serta tips menanam dari Ibuk & Maminya si Om.. Semoga dapat bermanfaat bagi yang membaca.. Yuk mari kita menanam sayur.. ^_^

[Nov Sabatini]

 

Yuk, baca juga artikel saya yang lain :

1. Referensi Tempat Belanja Oke di Jakarta

2. Perkiraan Biaya Inseminasi Jakarta Selatan

3. Resep Mushroom Sautee

Kebentur (?)

Saya punya ‘penyakit’ aneh, yaitu : suka kebentur! Aneh kan? Si Om juga heran dengan kebiasaan saya ini.. Sebelumnya saya tidak ngeh dan cuek saja, tapi si Om ternyata mengamati kemudian hafal..

Ngintip tetangga di jendela, kepala kebentur kaca jendela.. Mau nyalain dispenser, kepala kebentur tembok belakang dispenser.. Ancang-ancang mau tidur, kepala kebentur tembok belakang bantal.. Masuk kamar sambil garuk-garuk kepala, siku kebentur kusen pintu.. Dan masih banyak kejadian lainnya..

Waktu itu ketika jalan dan melewati kipas angin, si Om mengamati.. Setelah kebentur, kata Om, Beliau sebelumnya udah membatin dalam hati bahwa pasti saya kebentur kipas! Eh, ternyata beneran.. Padahal kipas, tembok, jendela diem aja di situ..

Saya baru sadar saat itu bahwa “iya juga ya, selama ini tidak sengaja selalu kebentur”.. Rasanya seperti saya disorientasi arah dan salah kalkulasi.. Sebenarnya sudah diperkirakan ada benda mati di situ dan harus dihindari, tapi malah jadi kebentur..

Pernah juga suatu saat disuruh Om jalan lurus garis keramik.. Eee, ternyata saya jalan serong.. -_- Seperti hilang keseimbangan..

Kira-kira saya kenapa ya? Ada yang pernah mengalami?

 

NB:
Ternyata adik saya juga mengalami kelainan ini! Alkisah mau goreng telur, sudah bawa telurnya sampai ke depan penggorengan, begitu mau dipecah eeeeeh pecahnya di luar penggorengan.. -_- kemudian ambil telur lagi, dalam perjalanan menuju dapur (yang jaraknya ga ada lima meter) telurnya pecah lagi gara-gara kepentok kusen pintu.. -_-
Kemudian lagi, di lain hari, saya minta tolong untuk ditutupkan kaleng roll egg yang barusan saya cemil.. Tutupnya ada di kamar, sedangkan posisi kami saat itu di ruang tamu.. Jarak kamar ke ruang tamu juga ga ada lima meter.. Setelah saya tinggal ke belakang, sambil ngakak adek memanggil saya.. Ternyata kalengnya tumpah.. Padahal, hanya bawa kaleng saja, tidak bawa barang lain.. :0

Oalah, Le.. Umur udah 23 taun, bawa kaleng satu aja masih pake acara numplek segala lho.. #akukudupiye

Oalah, Le.. Umur udah 23 taun, bawa kaleng satu aja masih pake acara numplek segala lho.. #akukudupiye

[Nov Sabatini]

Yuk, baca juga artikel saya yang lain :

1. Tribute to Adik Tersayang

2. Ketinggalan Pesawat? Pernah donk (bangga, hahaha)

3. Kecenderungan Kami Sebagai Hoarder, lol

Adik Tersayang..

Dalam pikiran seorang kakak, adik tetap saja seorang adik, yang kecil, ceroboh, kekanakan, kadang usil, suka ikut-ikut, butuh kakaknya untuk senantiasa menjaga.. Meskipun pada kenyataannya adik jauh lebih tinggi besar, lebih sering jadi korban diusili kakak dan ibunya, lebih sering diikuti kakaknya kemana saja meskipun main dengan teman sekolahnya,  serta tidak lebih ceroboh dan kekanakan daripada saya.. *terbalik semua hihihi*

Adikku Ayank..

Kalo kumisnya ga dicukur, dikira dia kakak saya..

Selama ini, kami memang sering berantem bahkan hanya gara-gara koleksi perangko (maklum, dulu masih SD), atau gara-gara saya risih dikuntit adik saat menghadiri undangan ulang tahun teman.. Juga, saya banyak iri oleh perhatian Bapak Ibu yang saya rasa lebih berat padanya.. Namun seiring waktu kami beranjak gede, ternyata punya adik yang tidak jauh terpaut itu asyik! Kami bisa kuliner bareng, nonton film dan terawa bareng, bertukar pikiran, muter-muter jalan-jalan bareng, dan hore-hore lainnya..

 

Monkeys..

Monkeys..

Sejak di bangku sekolah, adik kadang minta pendapat saya menyangkut hal-hal penting dalam hidupnya.. Atau lebih seringnya saya tiba-tiba menyarankan (tanpa diminta) pada adik.. Hahahaha.. Masuk SMP 3 atas saran saya.. Masuk SMA 7 karena saya menyuruhnya daftar pilihan pertama di SMA 1 almamater saya, namun tidak terjala karena nilainya kurang 0,0X (nylekit).. Begitu juga saat kuliah, meskipun adik ingin masuk Teknik Mesin, saya sarankan untuk menempatkannya di pilihan kedua setelah Teknik Industri.. Alhamdulillah, kali ini nilainya cukup tinggi untuk lolos pilihan pertama alias keinginannya kuliah di Teknik Mesin pupus sudah hihihi..

Cita-cita saya untuk bisa se-almamater dengan adik sejak dulu kala baru tercapai saat kuliah, tapi sungguh tidak sia-sia.. Kami bisa mengobrolkan hal yang sama, saya bisa menurunkan buku dan catatan saya yang masih tersisa pada adik, bahkan kadang bisa ngampus bareng.. Meskipun satu jurusan, minat kami berbeda.. Saya asisten sistem produksi, sedangkan adik menolak rayuan saya dan memilih menjadi asisten sistem kualitas..

 

Penghujung tahun 2014 lalu adik menuntaskan strata satu, tidak terasa ya.. Termasuk tepat waktu, karena mata kuliah yang mendapat C tidak diulangnya.. Malas, katanya.. Mungkin karena pacar yang seusia dan sudah lulus lebih dulu, jadi adik ingin secepatnya menyusul.. Ah tapi tak mengapa, karena nilai bukan modal utama mencari kerja.. Justru kepribadian yang kuat dan sikap yang tegas, yang lebih dicari oleh si pencari karyawan.. Kakaknya sudah membuktikan sendiri, betapa nilai yang sedikit di atas rata-rata saja masih sulit untuk lolos interview, hanya membantu di tes tertulis..

Benar adanya, tidak butuh lama untuk adik mendapat kerja yang menurut saya lumayan oke : dekat dengan rumah sehingga bisa pulang setiap akhir pekan, dan pendapatan yang jauh lebih tinggi daripada kakaknya.. Alhamdulillah, penghujung April adik saya sudah mulai bekerja.. Saya menyarankan pekerjaan di belakang meja saja, karena saya sudah mengalami baik di lantai produksi dan di belakang meja, menurut saya lebih santai yang kedua.. Namun, adik saya tidak terlalu antusias dan memilih bekerja di lantai produksi saja..

Ampun Dijeee...

Ampun Dijeee…

Memang dari pengalaman saya pendapatan saat bekerja di lantai produksi lebih besar daripada saat di belakang meja, namun semua orang punya prioritas sendiri-sendiri.. Saya yang lebih senang bekerja santai tanpa target ketat, serta bervariasi mengerjakan banyak hal dan berhubungan dengan banyak orang yang terkadang berasal dari luar pulau (hanya bertemu sekali seumur hidup).. Untuk laki-laki, saya rasa pendapatan memang patut untuk dipertimbangkan mengingat nantinya akan bertanggung jawab menghidupi anak orang.. Dan adik saya pun sudah jauh-jauh hari saya ingatkan agar tidak boros, banyak menabung dan mencicil hal-hal yang benar-benar akan diperlukan di masa depan.. *kakaknya cerewet*

Sudah tiga bulan lewat dari hari pertama adik bekerja.. Semoga jodoh dengan perusahaan yang sekarang masih akan panjang, mengingat kini hanya adik yang paling dekat dengan orang tua (karena saya di ibukota) saya harap adik tidak akan harus bekerja dan menetap di tempat yang lebih jauh lagi.. Kasihan Bapak dan Ibu hanya berlima di rumah dengan Momo+Cito+Brico.. Dan, semoga rezeki, keselamatan, dan kemampuan adik dimudahkan oleh Alloh, agar bisa menjaga dan membahagiakan orang tua dan keluarganya kelak.. Aamiiin..

menantang langit biru :)

menantang langit biru :)

Tribute to my brother, it’s been nice growing up with you.. *kiss kiss kiss*

Update : Dan tepat sebulan kemarin (Januari, 28, 2017) sang adik yang satu ini resmi melamar pujaan hatinya.. Ah, how time flies soooo fast.. 

[Nov Sabatini]

Yuk, baca artikel saya yang lain :

1. Pengalaman Bodoh Ketinggalan Pesawat

2. Karokean pakai aplikasi yuuk, hasil rekamannya bisa didownload jadi mp3 loh!

3. Ada Cerita di Balik Kiriman Paket dari Ibu

Kiriman Paket dari Ibu..

No matter how old a man is, for his mother he’s still a babyboy..

Mungkin sebagian besar orang merasakan ungkapan itu benar adanya, entah si anak sudah berumur 20-an, 30-an, atau bahkan 40-an.. Perhatian dan kasih sayang ibu tanpa batas usia.. Apalagi jika pada dasarnya si ibu adalah tipe yang over-protected..

 

Seperti ibu saya, hingga kini saya hampir 2 tahun ikut si Om jauh di luar kota, ibu saya rutin menanyakan apakah saya butuh dikirimi sesuatu.. Khawatir anak perempuannya di sana kesusahan, karena selama jadi gadis hampir tak pernah bekerja keras (hihihi).. Khawatir anak perempuannya kekurangan, karena tidak tau harus membeli kerupuk belut dimana, atau tidak tau jinten itu bentuknya seperti apa, atau tidak tau bahwa di dunia ini ada santan dalam bentuk bubuk.. :-D

Jika ada barang murah, bahkan ibu membeli lebih kalau-kalau saya ingin dikirimi, “mau yang coklat atau yang kacang?” tanya ibu di grup percakapan sambil mengirimkan foto dua toples selai.. Bahkan jika saya meminta dikirimi kain untuk saya jahit, pada kenyataannya turut hadir pula di dalam paket tersebut beraneka macam makanan (sampai bawang, brambang, cabai, hihihi)..

Dulu sewaktu masih muda dan labil, saya kadang risih dengan perhatian ibu.. Merasa sudah besar, sudah bisa apa-apa sendiri, meskipun kenyataannya saya masih tinggal bersama orang tua kala itu.. Namun setelah menikah, rasanya ada yang kurang.. Kangen tiap jam makan ditanya ibu “Sudah makan belum?”.. Kangen pagi-pagi ada yang membangunkan khawatir saya telat ngantor.. Kangen perhatian-perhatian ibu..

 

Maka sekarang saya paham, bahwa ~ya biarlah, ibu suka seperti itu.. Lumayan juga, dikirimi barang gratis, itung-itung mengurangi pengeluaran belanja.. Hehe.. Kadang si Om geleng-geleng kepala melihat ibu saya mengirimkan Tolak Angin, Vitamin C, bumbu dapur, bahkan Chitato kesukaan saya, yang notabene semua itu bisa dibeli di Jakarta tanpa ibu repot-repot beli dan mengepak belum termasuk ongkos kirim dari Solo.. Mungkin bagi si Om (dan mungkin sebagian orang yang lain) saya merepotkan orang tua, padahal kebutuhan-kebutuhan tersebut adalah tanggung jawabnya si Om.. Tapi entah kenapa sekarang rasanya beda, seneng aja dapet kiriman dari ibu.. Mau sesepele apa pun pemberian Ibu, bentuk cinta dan perhatian didalamnya jauh lebih besar..

Apalagi yang bisa kita berikan untuk membahagiakan Ibu, selain kita sendiri sebagai anaknya.. Terlebih ketika dua tahun yang lalu anak perempuannya telah dibawa kabur ke ibukota oleh seorang bankir, dan sebulan yang lalu beliau juga harus merelakan anak lelakinya bekerja di kota sebelah.. Memberi perhatian kepada anaknya adalah kebahagiaan seorang ibu.. Karena dengan begitu, ibu akan merasa tetap menjadi seorang ibu, yang dibutuhkan oleh anak-anaknya..

Terima kasih Ibu, telah menghujani kami dengan perhatianmu yang tanpa batas.. :’)

Absen dulu yak : (kanan ke kiri) seprei, santan bubuk, aneka kerupuk, aneka toples berisi ikan goreng sendiri, saringan minyak, kuldon sariawan, cabai tanam sendiri, nutrijel, tepung bumbu, vitamin C, bawang merah, bawang putih, bawang bombay, telur asin, keju, la pasta, kacang ijo, lainnya ga keliatan.. xixixi.. :-D

Absen dulu yak : (kanan ke kiri) seprei, santan bubuk, aneka kerupuk, aneka toples berisi ikan goreng sendiri, saringan minyak, kuldon sariawan, cabai tanam sendiri, nutrijel, tepung bumbu, vitamin C, bawang merah, bawang putih, bawang bombay, telur asin, keju, la pasta, kacang ijo, lainnya ga keliatan.. xixixi.. :-D

Style Me Up.. (ahs mbuh, bingung dijuduli apa?!)

Dulu, saya adalah orang yang cenderung cuek.. Dan tomboy.. Kata teman-teman, saya casual banget, kuliah hampir selalu pakai jeans cutbray dengan kaos polo, sepatu warrior.. Sistem pemilihan pakaian saya sangat random, baru bingung pakai baju apa saat selesai mandi..

Pax.. Aku telat jemput deh kayaknya ntar.. Ini masih di depan lemari sedari lima menit yang lalu.. Enaknya pake baju apa ya?

Teman saya yang satu ini pasti hafal dengan isi pesan di atas.. Tidak jarang saat hari-hari tertentu, saya bahkan datang ke kampus pakai kaos warna biru hanya digenapi oleh kardigan hitam, parahnya kerudung warna hijau.. Saya tidak menyadari ada yang salah pada penampilan saya sebelum salah seorang teman (kebetulan cowo) bilang kalau warna pakaian saya tabrakan alias ga match.. Dan hal ini tidak terhapus seiring kelulusan saya menjadi seorang tukang insinyur, karena suatu kali di kantor saya pernah tidak berani keluar seharian setelah dibilang teman saya “baju biru kok krudungnya ijo!” (Padahal baju dan kerudungnya beda dengan kejadian pertama)..

Suatu kondangan pada masa kerja.. Make Up by: teman yang saya jemput..

Suatu kondangan pada masa kerja.. Make Up by: teman yang saya jemput..

Lain hari, teman saya bilang kalau dia jadi laper setelah lihat saya(?).. Katanya “Noph kamu hari ini kayak anggur” karena saya pakai kerudung ungu-ungu-gemes dengan baju putih gambar buah kecil-kecil.. Setelah tau bahwa baju itu adalah daster saya semasa kecil yang saya modif jadi baju karena saya suka motif buahnya, teman-teman jadi heboh.. Sebenarnya baju kekinian saya tidak kurang-kurang jumlahnya, malah saking banyak saya jadi bingung mau pakai yang mana, hingga akhirnya saya cari baju lama untuk dipakai kembali.. Kurang kerjaan banget, emang.. Herannya, ada yang malah ngefans sama gaya busana saya(?) >> asiiiik, ada yang lebih aneh daripada saya! ^_^

Setelah punya pacar dulu, mulai saya memperhatikan penampilan.. Itu pun setelah dibilang pacar kalo celana saya kegombrongan.. hehe.. Tapi perlahan perubahan saya juga dirasa beberapa teman.. Celana jadi lebih pensil.. Baju jadi lebih berenda dan beraksen.. Meskipun kadang masih kurang match antara atas dengan bawah, tetep..

Sebelum pakai kerudung, lebih parah lagi.. Jalan ke mall hanya pakai kaos oblong dan celana kolor 3/4 plus sandal jepit.. Sebelum saya kerja, saya jarang lho bawa tas, bahkan jarang bawa dompet.. Ribet.. Biasanya saya taruh kantong, ponsel, uang, SIM, dan STNK, udah itu doank.. (bahkan waktu pacaran, yang bawa tissue malah pacar saya, hehe)

Suatu saat akan ada cowo yang merubah kamu yang tomboy jadi feminin..

 

 

Meskipun kata saya sudah mendingan, tapi kata si Om baju saya kurang dewasa.. Mmm.. Memang sih, kaos saya masih banyak yang gambar panda.. Dan masih suka yang warna warni.. Akhirnya sedikit demi sedikit dilatih si Om untuk mix and match.. Dibelikan tas cewe, sepatu yang jempol kakinya ga keliatan, baju yang feminim, kerudung yang ga kombor dan ga cekak.. Awalnya saya merasa gemes, merasa selama ini saya nyaman-nyaman saja, tau-tau harus belajar sesuatu yang saya merasa ga berbakat.. Sempat risih juga, kuliah aja pakai sepatu yang jempolnya nongol, lebih sejuk soalnya..

Namun entah kenapa, malam ini setelah dua tahun jadi istri orang, saya baru sadar.. Sebenarnya ini bukan kali pertama saya diajak kondangan oleh si Om, dan saya yakin sebanyak itulah saya tidak menyadari penampilan saya yang enggak banget.. Mbak-mbak lainnya tampak cantik dan anggun, baju yang dipakai sederhana tapi mempesona.. Sepatu tinggi sepertinya juga tidak menyulitkan mereka untuk jalan ke sana kemari.. Lengkap dengan riasan yang nggak menor tapi rasanya pas.. Mereka-mereka adalah wanita-wanita yang pandai bersolek, yang mungkin tiap harinya memang biasa bersolek..

Pertama kalinya saya merasa “Ya, ada yang nggak pas dengan saya”! Saya bukan lagi remaja, yang suka berwarna-warni, yang nggak dandan, atau pun yang dandan menor, juga tidak lagi datang membawa diri sendiri.. Saya sekarang sudah menjadi istri orang, yang dari saya akan mencerminkan baik buruknya si Om.. Untuk pertama kalinya saya minder..

 

Sepertinya saya harus mulai menambah koleksi tas, sepatu, rok, baju, kerudung, aksesoris, dan alat make up! *ending-nya kode*

[Nov Sabatini]

Yuk, baca artikel saya yang lain :

1. Referensi Tempat Belanja Oke di Jakarta

2. Resep Mushroom Sautee

3. Ketika Mendadak Kondangan