Flash Back : On Elementary School..

Sebenernya agak lucu, secara saya masih single tapi kali ini pengin membahas tentang anak.. Hehe.. Gapapa ya, selangkah lebih ngawur..

Pagi ini seusai senam kantor di hari Jumat, diajakin makan soto bareng Ibu-Ibu plus satu Bapak.. Seperti biasa, saya satu-satunya yang statusnya masih single.. Dan seperti biasa pula, topik bahasannya ga jauh-jauh dari keluarga dan parenting..

Obrolan kali itu dibuka dengan cerita Bapak yang ikut tadi, tentang anaknya yang tidak mau masuk sekolah, karena abis dimarahi hari sebelumnya.. Sekolah dijadikannya tameng untuk menunjukkan aksi balasan terhadap sikap marah si Bapak..

Aku ga mau sekolah.. Kalau aku bodo ya biarin.. Salahnya Ayah, marahin aku..

Begitu kata si Bapak menirukan anaknya.. Setelah itu saya sedikit flash back sewaktu kecil.. Saat tidak mood bersekolah, saya juga sama : dibebaskan oleh Bapak saya.. Tapi bebas bertanggungjawab, alias nanti kalau bodoh atau tinggal kelas atau mau angon kebo itu konsekuensi yang harus ditanggung sendiri..

Tapi reaksinya berkebalikan, jika si anak Bapak itu ngotot bersikeras, apapun yang terjadi meskipun sedang tes tetap tidak mau masuk.. Sedangkan saya dulu, langsung bergidik membayangkan saya tinggal kelas kemudian berubah pikiran dan (terpaksa) berangkat sekolah.. *ketauan nih ga konsisten dari kecil, hehe*

2013-01-07 11.53.44 copy

Adek-Adek Lucu Banget..

Selanjutnya, para orang tua di warung soto tersebut bercerita tentang anak-anaknya yang kreatif, punya inisiatif berdagang di sekolahnya.. Luar biasa, padahal usianya masih usia anak SD.. Padahal lagi, orangtuanya tergolong orang yang mampu banget..

Ternyata ketika saya flash back, sewaktu SD saya juga sudah mulai berdagang.. Dari mulai makanan ringan yang saat itu harganya Rp 100,00 macam Anak Mas, Fuji, Tic Tac, Sari Ayam, sampai yang seharga Rp 25,00 semacam Krip-Krip.. *kangeeen makanan itu*

Tak hanya itu, sepulang sekolah saya jadi tukang ojek, mengantarkan teman saya pulang kerumah dengan upah Rp 100,00 hingga Rp 200,00 sekali antar.. Beberapa juga ada yang minta digambarkan (alhamdulillah gambaran tangan saya ga jelek-jelek amat, bisa dipakai cari duit, hehe) dan dihias-hias serta ditulisi namanya.. Untuk ditempel di kamar tidur katanya.. Ini seharga Rp 500,00 hingga Rp 1.000,00..

Saya juga ingat pernah membuat pembatas buku berwujud orang Jepang berkimono, dari kertas kado.. Kemudian saya jual seharga Rp 1.000,00.. Macam-macam barang dagangan.. Apa yang bisa saya jual, saya jual.. Bahkan roti bekal dari rumah kadang-kadang ikut terjual.. Hehehe..

Tapi bedanya, orang tua saya bukan dari golongan mampu banget.. Dan seingat saya sewaktu SD dulu belum mengenal sistem uang saku.. Sehingga saya semangat sekali dapet duit sendiri..

Pernah suatu kali saya pura-pura tidur, waktu itu Ibu menggeledah tas saya dan menemukan banyak sekali recehan di kantong kecil samping.. Ibu kaget bukan main, darimana saya dapat uang sebanyak itu untuk ukuran anak kelas 3 SD? Dikiranya saya mencuri mungkin ya, hehe.. Saya hanya menahan tawa agar tidak ketauan tidurnya pura-pura.. :- P

Ah, masa itu sudah lama berlalu.. Sebentar lagi saya bahkan yang akan punya seorang (emmm, ralat : beberapa.. Atau, banyak sounds good.. Hehe..) anak SD untuk dibimbing.. Semoga, amin..

*endingnya ga jelas ya, seperti biasanya*

Advertisements

I Love My Mom..

Buk? | Ada apa? | Bokongku gatel.. | Yo dikukur.. (08.09.12)

Mom? | What? | My butt itch.. | Then go give it scratch..

Ibu? | Ada apa? | Pantatku gatal.. | Ya digaruk donk..

Buk.. | Ada apa? |  Udah lama banget aku nggak jungkir balik.. | Yaudah jungkir balik sana.. | *glundung-glundung* (26.07.12)

Mom.. | What? | So long didn’t do somerset.. | Then go do it.. | *somersetting*

Buk, pengen nonton masterchef.. | Yaudah, nonton sana.. | Adanya cuman Sabtu & Minggu.. :O | -_- (18.07.12)

Mom, I want to watch Masterchef.. | Then turn the TV on.. | The show is only on Saturday and Sunday.. :O | -_-

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yowes gek ndang mlayu kono.. | Kebelet ee Buk.. | Ndang ee kono.. | Buk, ee.. | Yo..

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yaudah buruan lari sana.. | Kebelet ee Buk.. | Sana lari.. | Buk, ee.. | Ya, sana..

(anytime I’m feeling defecation :B)

Buk.. | Ngopo? | Kepengen rengek-rengek.. | Yo, rengek-rengek’o.. | *rengek-rengek* | Uwes? | Uwes, ngko meneh..

Buk.. | Apa? | Kepengin rengek-rengek.. | Yasudah, rengek-rengek aja.. | *rengek-rengek* | Udah selesai rengek-rengeknya? | Udah, nanti lagi..

Buk, aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku beneran tidur ya.. | Iya.. | Tidur lho aku.. | Iya.. (10-9-2012)

Mom, I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep now.. | Okay.. | I’m going to sleep now.. | Okay..

I Luv My Mom..

Seberapa banyak dan seberapa gak-penting pun aku ngomong tentang sesuatu, Ibuku selalu ada untuk mendengarkan dan menjawabku.. Terus dan terus.. I Love You, Mom.. :-*

No matter how many and how unimportant I speak, Mom always there to listen and to answer me.. On and on..
Luv U Mom.. :-*

Membuat Kontrak dengan Tuhan..

Alkisah ada sepasang suami istri yang sudah 15 tahun berumah tangga, namun belum juga dikaruniai keturunan.. Sang suami, mungkin karena sudah teramat merindukan seorang anak, dia berupaya dengan segala cara agar bisa mendapatkannya..

Suatu hari, datanglah sang suami menemui seorang ustadz.. Kebetulan ustadz tersebut merupakan salah satu dari ustadz-ustadz yang terkenal di negaranya.. Lalu berceritalah sang suami kepada ustadz tersebut mengenai problema yang sudah bertahun-tahun membebaninya..

Ustadz, saya ingin sekali mempunyai anak.. Saya sudah menemui semua Tuhan yang ada, sudah 4 kali saya berganti agama.. Sampai sekarang tak ada satu pun dari Tuhan tersebut yang bisa memberikan saya anak.. Namun, satu-satunya yang belum saya temui adalah Tuhanmu, Ustadz.. Sementara saya akan mencoba menemui Tuhanmu, saya sudah di ambang putus asa.. Jika saya menyembah Tuhanmu, bisakah engkau menjamin Dia akan memberiku anak?

Dan setelah berpikir dalam-dalam, ustadz tersebut menjawab..

Bisa.. Aku menjamin..

Tak sekedar puas dengan jawaban Ustadz tersebut, sang suami menantang ustadz tersebut..

Kalau begitu, kapankah kau jamin aku akan mendapatkan anak yang ku dambakan? Aku sudah 15 tahun menanti kehadirannya, aku tak mau bila kau memintaku menanti Tuhanmu memberikannya padaku 10 atau 15 tahun lagi..

Kata sang ustadz..

Baiklah.. Mari kita buat 5 tahun, aku menjamin kau akan mendapatkannya.. Dan selama itu, kau harus ikuti semua yang Dia perintahkan dengan ikhlas dan sepenuh hati..

Persetujuan itu pun mencapai kesepakatan.. Sang suami mengucapkan dua kalimat syahadat, dan di bawah bimbingan usadz tersebut sang suami melakukan ibadah-ibadah sesuai ajaran Islam.. Sholat, puasa, zakat, sedekah, semua dia lakukan.. Tak hanya amalan wajib, namun amalan sunah pun tak ketinggalan..

Tahun demi tahun berjalan.. Tahun pertama, nihil.. Sang suami belum berhasil mendapatkan keturunan.. Begitu pun dengan tahun-tahun selanjutnya.. Hingga akhirnya pada tahun ke-5, di ujung penghabisan kontraknya, sang istri pun akhirnya hamil.. Betapa senangnya hati suami istri tersebut.. Dan seketika dia menyedekahkan hartanya dalam jumlah yang sangat banyak kepada sang ustadz, sebagai tanda syukur terhadap Tuhannya yang mau mengabulkan permohonannya..

***

Kisah ini adalah kisah nyata.. Saya dapat di sebuah obrolan malam bersama teman.. Dan wow menurut saya ini adalah sebuah perjalanan spiritual yang luar biasa.. Betapa kehadiran si anak merupakan sebuah jalan dari Alloh untuk kedua orangnya, karena tanpa keinginan untuk memilikinya bukan tidak mungkin sang suami tak akan pernah mencapai jalan Alloh.. Dan betapa si calon anak tersebut patut bersyukur karena Alloh telah memilihkannya jalan Islam, dimana Alloh tidak ridho menurunkannya ke rahim si istri sebelum kedua calon orangtuanya memeluk iman..

Semoga kita senantiasa ‘dijaga’ oleh Alloh sehingga mampu bertahan di jalannya di tengah-tengah dunia yang kian kelabu ini.. Semoga kisah ini bisa menjadi renungan dan pelajaran bagi kita semua..