Sekilas Tentang Proses Pindahan

Bingung mau kasih judul apa, yasudahlah ya.. Sebenernya cuma pengen sharing informasi saja, barangkali ada manfaatnya.

Proses packing tahap awal, banget..


Berbeda dengan proses pindahan sebelumnya (dari Lampung ke Jakarta) dimana barang-barang kami masih minimalis abis, pindahan kali ini jauh lebih ruwet.

Di Lampung dulu, barang-barang kami diangkut dengan dua cara : kami bawa via bagasi pesawat dan dikirim via ekspedisi. Total yang kami bawa dalam bagasi pesawat seberat 72 kg, terdiri dari dua koper besar dan dua tas jinjing besar. Barang-barang yang urgent untuk secepatnya diangkut misalnya baju, seragam kerja, sepatu, dll. Karena hanya berdua, total bagasi yang diperbolehkan hanya 40 kg, sehingga kami kelebihan 32 kg dan dikenakan biaya tambahan sebesar Rp 600.000,- (Bandara Radin Inten 2 ke Adi Soemarmo menggunakan maskapai burung biru) yang mana hampir seharga tiket untuk satu penumpang. Kebetulan tiket kami waktu itu sedang promo karena berangkatnya memang weekday, di bawah satu juta.

Jual Kardus Bekas Kelapa Dua


Barang yang dikirim via ekspedisi terdiri dari 5 buah kardus. Barang elektronik seperti TV, penanak nasi, serta perlengkapan makan dan memasak. Biaya pengirimannya sebesar Rp 325.000,- kalau tidak salah. Ekspedisinya memang pakai yang khusus untuk muatan besar 5 kilo-an sehingga jatuhnya lebih murah. Barang-barang yang tidak terangkut di antaranya karpet, dispenser, jemuran, kipas angin, kucing, logistik dan bahan dapur.

Di Jakarta, barang kami sudah berkembang-biak dengan pesat, berhubung memang lumayan lama menetap di sini (di Lampung saya 6 bulan, di Jakarta 3,8 tahun). Sudah punya rak, meja, kulkas, sepeda, motor, oven, keyboard, kasur, dan kucing beserta anaknya. 

Awalnya sempat akan pakai sistem pindahan seperti sebelumnya yaitu dikirim ekspedisi, diangkut sendiri naik pesawat atau kereta, dan ditinggal. Namun urung karena setelah dipikir dan dihitung, keterbatasan waktu, tenaga, dan sumberdaya sepertinya lebih simple diangkut sekaligus pakai truk.

Jual Kardus Bekas Jakarta


Sempat cari jasa pindahan, tapi barangnya tanggung. Dibilang banyak kok cuma sedikit, dibilang sedikit kok ya lumayan banyak. Hahaha. Jadi kami putuskan pindahan sendiri saja, hanya sewa truk-nya. 

Persewaan truk cukup banyak ditemukan di google, apalagi untuk kota besar macam Jakarta. Masalahnya hanya di harga. Kalau antar kota besar (misal Jakarta-Jogja, Jakarta-Surabaya) mungkin harganya bisa lebih murah karena truk berisi muatan baik di perjalanan pulang maupun pergi. Tapi berhubung kami pindah ke kota yang lebih kecil, agak tricky milihnya. Kalau truk pulang dalam keadaan kosong, maka biaya pulang-pergi dibebankan pada kami sehingga jatuhnya bisa sampai Rp 4.000.000,- ke atas. Namun alhamdulillah akhirnya kami menemukan persewaan truk yang punya channel di Kudus, sehingga pulangnya ngga kosong. Jadi kami cukup bayar Rp 2.500.000,- saja. Biaya bersih plus yang bantuin angkut barang dari rumah ke truk. Kalau pindahannya dekat, misal Jakarta-Bekasi atau Jakarta-Depok, bisa pakai pick up saja seharga Rp 150.000,- malah sebenarnya lebih pas untuk muatan pindahan kami yang tanggung.

Selanjutnya kami berburu kardus. Kardusnya bukan sembarang kardus yang kecil dan tipis, karena barang kami lumayan banyak printilannya. Kalau pakai kardus kecil mungkin bisa puluhan, itu pun beberapa barang besar tidak bisa termuat seperti kompor gas, rak lipat, dll. Minimal kardus rokok yang tebal.

Jual Kardus Bekas Depok


Kami berburu kardus di daerah Kelapa Dua, Depok. Di daerah ini lumayan banyak penjual kardus bekas yang masih bagus, mungkin karena dekat dengan banyak kampus (Universitas Indonesia, Universitas Gunadarma, Universitas Pancasila) jadi banyak diperlukan untuk pindahan kos. Ukuran kardus beraneka ragam, mulai dari seukuran kardus rokok yang sedang sampai kardus bekas kemasan lemari es. Ada juga kardus bekas pewarna tekstil (kalau tidak salah) yang berbentuk tabung dan ada tutupnya. Sebenernya saya naksir banget, karena bisa difungsikan sebagai tempat duduk yang bergaya industrialis gitu, tapi apa daya ngga dibeliin hahaha. 

Kami beli 4 buah kardus, dua berukuran besar (kardus spare part mesin), dua berukuran sedang (kardus rokok). Untuk kardus sedang harganya Rp 10.000,- (kira-kira 100 cm x 50 cm x 50 cm) sedangkan kardus besar Rp 17.000,- (kira-kira 100 cm x 100 cm x 100 cm) per buah. Untuk kardus berbentuk kursi yang saya taksir tadi, harganya mulai dari Rp 70.000,- tergantung besarnya.

Note : kelihatannya cuma kardus ya, tapi kalau bawa pakai motor ternyata rempong juga, aslikkk, tapi aim ternyata cukup setrong alhamdulillah.. buahahahaha..

Total waktu yang dibutuhkan truk dari Jakarta ke Pati sekitar 24-30 jam. Tanaman yang saya angkut via truk sebanyak 2 pot alhamdulillah bertahan hidup sampai sekarang.

Tips Membawa Kucing di Mobil


Langkah terakhir, untuk mengangkut kucing kami memakai mobil. Kucing yang kami angkut ada 4 ekor dengan total waktu perjalanan 12 jam (karena saya sempat kesasar di Semarang jam 11-an malam). Untuk kucing besar, adaptasinya lumayan lama. Selama di mobil,  kucing besar sangat responsif terhadap suara (terutama suara kendaraan besar seperti truk atau bus, juga sirine). Kucing akan tenang kalau dipangku dan dibelai, atau sembunyi di kolong jok. Sepanjang perjalanan, kucing besar tidak mau makan dan minum, apalagi pipis atau poop. Lain cerita dengan kucing kecil. Kucing-kucing kecil lebih cepat adaptasi, tetap makan dan sempat poop satu kali. Sepanjang perjalanan kucing-kucing kecil tetap lari ke sana kemari, mainan sabuk pengaman, bahkan masuk ke kolong pedal gas. Oleh karena itu sebaiknya kalau bawa kucing di mobil jangan sendirian. 

Keempat kucing memang saya lepaskan sewaktu di dalam mobil (tapi tidak dalam waktu bersamaan), karena kalau di kandang mereka akan meongmeong. Awalnya kucing akan bingung, semua sisi jendela akan diinspeksi, semua benda bergerak akan diawasi (motor lewat, dll). Bahkan ada yang sampai mangapmangap atau menjulurkan lidah. Ini pertanda kucing stress. Namun seiring waktu kucing akan mulai tenang dan tidur terus sepanjang perjalanan. Akan lebih cepat tenang kalau dipangku dan dibelai. 

Advertisements