Apa yang Kamu Lakukan Setelah Putus?

Hehe.. (dateng-dateng langsung ketawa)

Terkenang masa-masa dulu, waktu masi awal kuliah.. Sempet punya pacar, pacar pertama.. Saya kira akan bertahan lama, karena saya yakin bahwa saya adalah tipe orang yang akan sukses membawa hubungan dalam jangka panjang.. Tapi kenyataannya lain.. Kami putus dalam waktu tiga bulan.. Karena suatu hal yang tidak perlu dibahas di sini, hihihi..

Untuk pertama kalinya dalam hidup, mengalami putus cinta.. Waw! Mejik!

Ternyata bener lagu-lagu yang sering saya dengar..

Lebih baik sakit gigi dari pada sakit hati……

Memang, tak bisa dipungkiri.. Orang bilang sakit gigi itu sakit ringan yang paling sakit (nah loh, gimana ya ntu?).. Makan tak enak, kepala pusing, tidur tak nyenyak, bicara sulit, masih harus merasakan sensasi senut-senut di dalam mulut..

Namun ternyata, sakit hati karena putus cinta lebih sakit lagi.. Mungkin karena sakit gigi itu tangible bisa diperiksakan dan diobati, kasat mata.. Sebaliknya masalah hati adalah sesuatu yang intangible..

Apa yang dulu saya lakukan setelah putus cinta?

Hmm.. Seminggu pertama berat banget.. Jujur.. Hampir setiap kali bangun pagi, saya menangis tanpa sebab.. Rasanya, hari ini akan berbeda dengan hari-hari sebelumnya sewaktu masih bersamanya.. Ya, sedikit banyak memang benar, akan ada sesuatu yang hilang..

Kuliah di kelas dijalani dengan tatapan kosong, setiap lagu yang didengarkan dan setiap film yang ditonton rasanya selalu menyindir dan mengingatkan pada si mantan.. Diajak bicara yang ada cuma emosi.. Makan tak enak, tidur tak nyenyak.. Hingga setelah masa lebih kurang satu minggu itu, kemudian saya mulai berpikir..

Hmmm, tak bisa dibiarkan terus seperti ini.. Bisa tambah kurus saya nanti..

Kemudian saya menyusun kembali rencana hidup saya.. Dan yang pasti, mengisi kekosongan waktu dan pikiran saya, dengan hal-hal positif.. Berikut strategi yang waktu itu saya gunakan :

1. Mendengarkan dan menghafalkan surat pendek..

Mendengarkan lagu malah bikin hati seperti teriris-iris (wew) teringat si mantan.. Lalu akhirnya saya ganti lagu dengan murotal Qur’an.. Jika kira-kira waktu kosong dan pikiran siap melamun, langsung aja komat kamit.. Tampak seperti menyanyi, tapi sebenarnya menghafal.. Kegiatan menghafal memang bisa menyita pikiran dan membutuhkan konsentrasi..

2. Melihat Berita

Jangan nonton sinetron atau film.. Malah bisa bikin jengkel, atau teringat kejadian waktu pacaran.. Dengan melihat berita, pikiran diajak menyusun kronologis peristiwa, gimana awalnya dan saat ini sudah sampai mana kasusnya, siapa tersangkanya, apa motifnya.. Hehe, seperti melihat film misteri.. Selain menambah pengetahuan dan wawasan, pikiran kita akan lebih kritis.. Sewatu blog fr*endster saya masih ada dulu, isinya semuanya menghujat hukum dan pemerintah.. Hahaha..

3. Gaul Bareng Temen

Mau jomblo kek, mau punya gebetan, mau punya pacar, mau punya selingkuhan, kalau sudah namanya kumpul bareng temen-temen pasti semuanya jadi seru.. Mau pusing skripsi, mau pusing KP, mau pusing cari kerja, mau pusing kuliah lagi, kalau sudah main sama temen jadi lupa beban.. Ga ada lagi perbedaan status, kasta, jabatan, semuanya pukul rata.. Yeha! That’s what friends are for! ;-)

4. Cari Gebetan Baru

Tidak bisa saya pungkiri, bagi saya cara tercepat mengalihkan hati dari seseorang adalah dengan mencari orang lain.. Ga perlu pacaran, nanti menyesal kalau ada kandidat yang lebih baik datang dimana posisi kita sudah tidak bisa memilih.. Satu, dua, tiga, kumpulkan dulu yang banyak.. Perluas pergaulan dan wawasan.. Baru nanti dibikin skala prioritas.. Hihihi kayak mau belanja apa aja..

Intinya, jangan biarkan pikiran dan waktu kosong, karena akan teringat mantan.. Isi dengan kegiatan, dengan catatan : kegiatan yang positif.. Tetep semangat, tetep berjuang.. Oke, kiranya empat tips itu sudah cukup mewakili.. Ini versi saya, kalau versi kamu? : )

Jodoh dan rezeki memang sudah ditetapkan.. Jika memag sudah milik kita maka akan sampai pada waktu yang ditetapkan.. Tapi ada syaratnya : usaha! Karena usaha itu akan jadi jalan bagi sampainya rezeki & jodoh tersebut pada kita..

Advertisements

I Love My Mom..

Buk? | Ada apa? | Bokongku gatel.. | Yo dikukur.. (08.09.12)

Mom? | What? | My butt itch.. | Then go give it scratch..

Ibu? | Ada apa? | Pantatku gatal.. | Ya digaruk donk..

Buk.. | Ada apa? |  Udah lama banget aku nggak jungkir balik.. | Yaudah jungkir balik sana.. | *glundung-glundung* (26.07.12)

Mom.. | What? | So long didn’t do somerset.. | Then go do it.. | *somersetting*

Buk, pengen nonton masterchef.. | Yaudah, nonton sana.. | Adanya cuman Sabtu & Minggu.. :O | -_- (18.07.12)

Mom, I want to watch Masterchef.. | Then turn the TV on.. | The show is only on Saturday and Sunday.. :O | -_-

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yowes gek ndang mlayu kono.. | Kebelet ee Buk.. | Ndang ee kono.. | Buk, ee.. | Yo..

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yaudah buruan lari sana.. | Kebelet ee Buk.. | Sana lari.. | Buk, ee.. | Ya, sana..

(anytime I’m feeling defecation :B)

Buk.. | Ngopo? | Kepengen rengek-rengek.. | Yo, rengek-rengek’o.. | *rengek-rengek* | Uwes? | Uwes, ngko meneh..

Buk.. | Apa? | Kepengin rengek-rengek.. | Yasudah, rengek-rengek aja.. | *rengek-rengek* | Udah selesai rengek-rengeknya? | Udah, nanti lagi..

Buk, aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku beneran tidur ya.. | Iya.. | Tidur lho aku.. | Iya.. (10-9-2012)

Mom, I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep now.. | Okay.. | I’m going to sleep now.. | Okay..

I Luv My Mom..

Seberapa banyak dan seberapa gak-penting pun aku ngomong tentang sesuatu, Ibuku selalu ada untuk mendengarkan dan menjawabku.. Terus dan terus.. I Love You, Mom.. :-*

No matter how many and how unimportant I speak, Mom always there to listen and to answer me.. On and on..
Luv U Mom.. :-*

Memburu Senja..

Pagi ini…

Fajar itu bagaikan cinta pertama.. Indah.. Membakar dalam cahaya keemasan.. Namun singkat, dan segera teralihkan oleh apa yang terjadi selanjutnya dalam hidup kita..

Namun setiap kita kenang, bekasnya akan tetap ada.. Indah.. Dan akan selalu menemani kita sepanjang hari..

 

Senja itu bagaikan cinta terakhir.. Datang di saat kita lelah dengan semua yang terjadi pada hari kita.. Dan selalu ada saat kita butuh ketenangan dari lembut cahayanya..

Mengantarkan kedatangan malam kita.. Terbawa sampai mimpi.. Setia menemani hingga esok yang baru menjemput kita..

Tak akan kita menemui senja nan indah, sebelum kita bangun dan menyongsong fajar..

Perjalanan ke kantor, 14 Agustus 2012..

***

I Love Dusk.. J’aime le crépuscule.. 私 は ゆうやけ が すき。。

Beautiful dusk sky..

Antara Cinta dan Suka..

Aku tak tahu mana yang lebih aneh : cinta atau aku?

Betapa cinta itu aneh.. Mungkin banyak yang sependapat.. Terlepas dari bagaimana rasanya yang tak dapat dijelaskan pun digambarkan, kepada siapa kita jatuh cinta dan kapan cinta itu datang dan pergi adalah suatu hal yang ajaib dan tak terduga..

Aku sangat mencintainya.. Pria ini yang sekarang menjadi kekasihku (semoga yang terakhir dan satu-satunya, amin).. Sejujurnya dan sejauh ini, dia adalah pria yang sangat baik.. Bahkan paling baik yang pernah aku temui, dan di mataku dia nyaris sempurna..

Tampan itu relatif.. Namun aku jatuh cinta padanya bukan utama mengenai parasnya.. Dia tampan, menurutku.. Namun aku mencintai sifatnya.. Dia pria yang penuh semangat, pekerja keras, bertanggung jawab, gesit, tanggap, dan bisa diandalkan.. Meskipun beberapa sifat yang kurang aku sukai akhirnya ku temukan juga dalam dirinya, namun semua kebaikannya mampu menutupinya dengan rapi.. Atau mungkin, memang karena cinta itu buta.. Atau cinta itu aneh.. Entahlah..

Di sisi lain, aku.. Terkadang aku merasa seperti dua sisi koin yang saling bertolak belakang, namun keduanya ada pada diriku.. Mungkin semua manusia memang begitu, memiliki potensi yang sama, hanya berbeda yang diasah saja..

sumber: http://desioktariana.blogspot.com/2010_11_01_archive.html

:)

Kembali padaku, aku adalah orang yang sangat setia.. Menurutku.. Aku bahkan bisa bertahun-tahun mencintai seseorang tanpa mengenal dekat orang tersebut, bahkan tanpa pernah saling berbicara.. Celah pertama, keanehan ada padaku..

Di sisi lain, aku seseorang yang mudah sekali bersimpati terhadap orang lain, dalam hal ini: menyukai lawan jenis.. Tak perlu mengenalnya pun bahkan, aku bisa menyukai seseorang yang hanya mampir di kehidupanku selama satu bulan.. Atau satu minggu.. Tak butuh waktu lama mengenalnya, terkadang hanya melihat seseorang bicara pun aku bisa langsung menyukainya.. Pada titik paling ekstrim aku bahkan bisa tergila-gila padanya..

Bila sekilas saja membandingkan, antara yang disuka dengan yang dicinta, boleh jadi akan lebih baik yang disuka daripada yang dicinta, baik secara fisik maupun sifat.. Namun apabila ditanya atau misalnya disuruh memilih, apakah aku akan melepas yang ku cinta demi yang ku suka? Jawabanku : “TIDAK“..

Mengapa demikian?

Jika disuruh berimajinasi dan menjawab pertanyaan tersebut, mungkin Anda sama tidak bisa menjawabnya seperti halnya saya..

Namun di antaranya adalah karena telah ada begitu banyak kenangan indah antara saya dan orang yang saya cinta.. Meski tak selalu indah, namun jika saya kembali mengingat kebersamaan yang telah dilalui sekian tahun dan saya disuruh mengumpulkan satu per satu kenangan kecil yang kadang terlupakan, maka akan menyadarkan betapa banyak hal bahagia yang kita punya (dan betapa kecil masalah yang ada dibandingkan dengan kenangan yang telah lalu dan harapan yang akan datang).. Lalu, mengapa saya harus mengorbankan sesuatu yang pasti demi mengejar sesuatu yang tak pasti dan bisa jadi hanya bersifat sementara?

Mungkin, memang keduanya terletak pada level yang berbeda, antara suka dan cinta.. Atau mungkin, keanehan memang terletak pada cinta..

cinta bukan untuk dipikirkan, namun dirasakan.. May we found our own love.. :-)

*tribute to : 愛の夫

Entahlah..

langit biru..

Entahlah..

Mendengarnya akan pergi dalam hitungan hari membuatku seakan ingin mendekapnya erat..

Sangat erat hingga aku yakin ia akan tetap di sini..

Mungkin aku tak akan pernah menyangka.. Cinta akan bisa seposesif ini..

Entahlah..

Apa yang ku lakukan mungkin membuatnya sesak & tidak bisa bernafas..

Dan jauh di dalam hati aku tau bahwa apa yang ku lakukan mungkin salah..

Tapi tak sepenuhnya aku bisa mengendalikan diriku sendiri ketika perasaan itu datang..

Dan semua hal adalah legal dalam urusan cinta dan perang..

Entahlah..

*perasaan yang tak mau tenang malam ini..