Sebatang Benda Berasap..

Sebelum saya mulai menulis (lha ini apa donk?), saya sampaikan sebelumnya bahwa topik bahasan kali ini bukan saya maksudkan untuk menyindir atau memojokkan suatu kaum atau siapa pun.. Ini murni curahan hati saya saja..

Tapi bagi yang merasa terpojokkan atau tertohok, semoga bisa menjadi refleksi dan bahan perenungan.. Untuk itu sebelumnya saya mohon maaf.. :)

***

Putih.. Tinggi.. Ganteng.. Tegap.. Mancung.. Cerdas.. Ramah.. Humoris.. Simpatik.. Sopan.. Bijak.. Berkharisma.. Bersuara berat.. Dan dia pun menunaikan sholat..

What a perfect, rite? Sekilas tampak sempurna.. Sosok yang bahkan hanya dengan senyumnya pun mampu memikat hati wanita..

Namun, ketika dia beranjak menyelipkan sebatang rokok di sela bibirnya.. Segala kesan positif yang sempat terjala hati saya akan seketika itu juga rontok!

Berganti dengan rasa iba.. Mungkin.. Yang jelas saya tak suka.. Entah kenapa.. Mungkin untuk satu dan lain alasan..

Bagaimana mungkin, sosok yang bahkan cerdas dan tak kurang suatu apapun, masih saja membutuhkan benda kecil itu dalam hidupnya?

Tak terlalu perlu rasanya saya bahas sisi negatif dari sebatang benda yang berasap itu.. Banyak sumber dan artikel yang telah lebih dulu bermunculan membawa pesan itu.. Pun banyak pembahasan nash yang telah diangkat menjadi pembicaraan.. Anda tentu dapat mengaksesnya sendiri tanpa kesulitan.. Dan selanjutnya Anda dapat memilih..

Ya.. Orang-orang memilih.. Dan memang mereka berhak memilih.. Jika ini mengenai dunia, maka saya pun dengan mantap menjawab : boleh saja.. Asalkan tak mengganggu komposisi udara yang saya hirup.. Simple..

Tapi lebih dari itu.. Kita akan mengingatkan seseorang untuk meninggalkan perbuatan jelek, jika memang kita mencintainya (Ustadz Hartono, 12-12-12)..

Dari Anas RA dari Nabi SAW bersabda, “Tidak sempurna keimanan seseorang dari kalian, sebelum ia mencintai saudaranya (sesama muslim) sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri”..

Sedikit menyesalkan itu tadi, bahwa pengkonsumsinya bukan hanya orang-orang kalangan bawah, melainkan orang yang berilmu dan ‘beragama’.. Dan yang lebih saya sesalkan lagi, apabila ada seseorang yang bertanya (atau bahkan cukup hanya dengan melihat) kepada mereka mengenai hal ini, dan merasa menemukan kemananan untuk melakukan hal serupa..

Jika Anda bertanya kepada seorang musisi bagaimana cara mengarang sebuah lagu, mereka tak ayal akan menjawab “mudah”.. (maaf jika analoginya agak aneh)

Dunia ini memang penuh tipuan dan hiasan-hiasan.. Sesuatu yang buruk selalu mudah dan menyenangkan.. Sebaliknya sesuatu yang baik akan selalu mendapat halangan dan berat dikerjakan..

Ternyata ya.. Syaitan tak hanya fokus untuk mengajak melakukan dosa-dosa besar.. Melainkan pula dosa kecil yang berkesinambungan..

Dan yang paling saya takutkan adalah, apabila telah tiba masanya akal dan logika akan lebih digunakan sebagai acuan daripada kedua nash.. Dimana kita akan mengharamkan apa yang halal dan menghalalkan apa yang haram..

Yah, itulah sedikit dari banyak uneg-uneg saya.. Wallahu a’lam.. Alloh yang Maha Mengetahui, lebih mengetahui daripada kita semua.. Semoga kita senantiasa dalam lindungan Alloh.. Amin.. :)

Advertisements

あたらしい 会社, あたらしい しごと..

working..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

僕は, 月曜日に (2012年 八月 六日) あたらしい 会社に しごと お はじめる。会社は本おつくる。

僕のじむしょに僕で五人がある。会社員はしんせつ。

いえから会社まで とおくてもたのしい。

だんじきする時しごとお七時にはじめる。

僕はまだねむいよ。

でも僕はこのしごとがすき。

僕はエアコンの前にすわる。

とてもさむいね。

ジャケット お よく 着る。

風おひきたくなかった。

Tokoh Karakter Antagonis & Rekan Kerja

Di tengah malam ini saya merenung dan berpikir.. Minggu ke sembilan genap sudah saya jalani dengan baik.. Alhamdulillah..
Entah berapa efiaiensi yang berhasil saya sumbangkan pada unit saya (tergantung mood dan operator sih) hehe maaf ya Pak Boss.. ^^v Saya akui saya memang masih belajar, dan masih sangat perlu belajar lebih banyak lagi.. Soalnya saya sering bingung ketika situasi genting (target tak tercapai, red.) dan malah melakukan hal bodoh, seperti : berbelok ke line yang salah, bertanya dua kali ke orang yang sama, dll..

Terlepas dari masalah teknis pekerjaan, ada yang membuat saya tergerak menulis di sini, yaitu tentang rekan kerja..

Dia itu menurut saya seperti sebuah karakter yang seringkali saya saksikan muncul di televisi.. Sayangnya, karakter ini termasuk sedikit antagonis..

Penggambaran karakter yang sering muncul di televisi adalah sesosok wanita, berbadan gendut, berbibir tebal dan berlipstik merah menyala, bermata tajam dengan lirikan yang rasanya mengiris hati(?).. Bila setting film adalah tahun 40-an, maka karakter ini sering digambarkan memakai perhiasan yang berlebih, lengkap dengan kipas di tangan, dan terkadang didampingi dengan seekor anjing yang setia.. (hihihi terbayangkah?)

Sedangkan sifat dari karakter tersebut antara lain bicara tajam, keras, terkadang dengan pemilihan kata yang menusuk atau menyindir, berjalan dengan cepat dan kepala sedikit mendongak serta irama sepatu yang tegas dan keras, suka membicarakan atau lebih tepatnya menyindir orang dengan orang lain tepat di hadapan orang yang disindir (kalau menurut saya sih ini malah positif, meskipun sebenarnya caranya memang salah sih, tapi at least dia tidak menusuk dari belakang), tertawa yang keras dengan irama yang khas, terkadang suka melakukan kebodohan yang menjurus ke lucu..

Dulu saya selalu berpikir bahwa rumah produksi berlebihan dalam membangun sosok antagonis..

Masa iya sih, ada orang sejahat itu?

Saya mengira itu hanya rekaan belaka, untuk memperkuat cerita film..

Tapi belakangan setelah saya ditempatkan di line yang sekarang ini, saya menemui seorang rekan kerja yang mengingatkan saya pada karakter tersebut..

Karakter tersebut persis sekali dengan rekan kerja saya! Kecuali bagian berjalan dengan cepat dan anjing yang setia lho, berhubung hewan peliharaan dilarang masuk kantor.. Hihihi..

Saya jadi amazed..

Wow, ternyata orang yang seperti itu memang sungguh ada ya!

Terlepas dari entah karakter seperti itu dibangun dari tokoh riil seperti rekan kerja saya atau rekan kerja saya yang sengaja membangun karakter dirinya berdasarkan penggambaran tokoh antagonis seperti karakter yang saya sebutkan di atas..

Ngelantur – Mengenang Masa Lalu & Mengkhayal Masa Depan

Teman-teman maya sekalian, saya ingin berbagi sesuatu ^^ (meskipun sudah rada telat siy, hehe).. Dua minggu kemarin, saya sidang skripsi.. Ada yang menyebutnya pendadaran, hmmm tapi saya gak tau bedanya apa, hihihihi.. Yang jelas, sekeluarnya seorang mahasiswa dari ruangan (yang biasanya) kecil setelah kurang lebih 2 jam menghadapi “serbuan” pertanyaan dari dosen-dosen penguji (bahkan pembimbing pun bisa tiba-tiba berubah jadi penguji -_-‘), mahasiswa tersebut sudah dinyatakan LULUS.. Begitu pun saya pada hari itu, Rabu 13 Juli 2011 sekitar jam 15.00 tepatnya ketika adzan Ashar berkumandang, saya keluar dari Ruang Sidang Jurusan dan telah bergelar ST (Sudah Tamat, hehehe).. Alhamdulillah..

Meskipun ‘konon’ akan ada beban ketika menyandang gelar baru tersebut, tapi entah karena saya cuek atau apa, saya merasa biasa aja.. Bahkan ketika dosen saya menasihati bahwa sekeluarnya saya dari ruangan itu tidak akan sama lagi dengan teman-teman mahasiswa tapi toh esoknya saya tetap tampil “tabrak warna” selayaknya anak SMP (hehe, sebenernya sih agak gak nyambung antara ST dengan baju tabrak warna, tapi gapapa lah).. ^^v

Eh eh, tunggu dulu! Sebenernya inti postingan ini bukan tentang kelulusannya lho.. Tapi justru sebaliknya.. Tepat seminggu sebelum sidang itu, saya ingat pernah mengirim sms seperti ini pada pacar saya “hanya saja, semuanya kini terasa terlalu cepat“.. Dan mesin waktu dalam benak saya pun berputar kembali, 4 tahun yang lalu..

Saya bahkan masih ingat, bahwa saya masuk universitas tempat saya kuliah ini dengan setengah hati, bahkan mungkin juga dengan setengah restu orang tua (karena harus menolak universitas yang satunya.. Alhamdulillah saya sempat diterima di 2 universitas).. Diiringi air mata dan sms dari ibu saya yang (mungkin) khawatir saya akan bunuh diri (wew, hahaha) pada hari terakhir daftar ulang universitas yang saya tolak tersebut.. Akhirnya di sinilah saya sekarang, inilah jawaban yang saya peroleh dari Alloh, dan bismillah ini adalah yang terbaik untuk saya.. Dan sekarang tiba-iba “cling!” sayaSudah Tamat!

By the way, sebenernya niat awal posting ini saya mau berbagi tips saat akan ujian masuk universitas lho (gubrak!! jauh banget ya melencengnya.. hehehe), kog malah jadi ngelantur gini ya? hehehehe.. ^^”

Tapi yasudah deh, karena sudah terlanjur jauh ngelanturnya, maka tips saat akan ujian masuk universitasnya saya bagi kapan-kapan aja deh, kali ini sekalian aja ngelanturnya..

Tepat kemarin, Minggu 24 Juli, saya hang out berdua sahabat saya (sahabat dari SMP sampai kuliah ini).. Tujuannya untuk sekedar berbagi sembari kuliner, maklum karena berbeda jurusan meskipun kami berdua satu kampus tapi jarang sekali bertemu di kampus.. Sudah agak lama tidak berbagi dari hati ke hati..

Nah, sore itu (jam 4 sampai jam 9 malam nonstop!! wew..) kami berdua yang sama-sama Sudah Tamat, berbagi banyak hal.. Dari mengenang masa lalu, ketika masih kinyis-kinyis awal masuk kuliah, hingga kini obrolan & rencana kita telah merambah kepada karir impian vs. realita kita sebagai wanita, dan bahkan telah merambah pada ranah rumah tangga..Wow! Gak kebayang ya..

Tiba-tiba teringat sewaktu kecil, saya selalu saja ingin supaya cepat besar, cepat bisa dandan, cepat bisa meraih cita-cita saya sebagai penyanyi (hihihi), punya anak, dll.. Sekarang, tiba-tiba semua itu sudah selangkah di depan mata (kecuali yang “penyanyi” itu, huhuhu).. Terkadang, ada ketakutan-ketakutan yang muncul dalam diri, tentang ketidaksiapan secara emosional, ketidaksiapan untuk menjalani hidup yang ‘sebenarnya‘ (sewaktu kecil entah kenapa saya sudah berpikir bahwa selama masih di bawah ketiak orang tua kita belum menghadapi hidup yang sebenarnya, bahwa hidup yang sebenarnya itu susah, dan bahwa dunia luar itu mungkin kejam.. dan kini saya mengatakan ya! pemikiran saya sewaktu kecil itu memang benar adanya), ketidaksiapan menjadi tua, ketidaksiapan ditinggalkan orang-orang terdekat, bahkan lebih jauh lagi ketidaksiapan jika sewaktu-waktu kita dipanggil untuk menghadap-Nya..

Wah, semakin ngelantur saja nih, sepertinya harus di-cut sampai di sini saja.. Kesimpulan kali ini adalah : It’s amazing to realize how fast time can run!