New Hairy 3 MO Family Member.. :-)

Salah satu cita-cita saya akhirnya terwujud juga, yaitu memiliki kucing persia.. Alhamdulillah.. Tak lain dan tak bukan, kucing ini adalah hibah dari seorang teman, mengingat kucing haram diperjual belikan (lihat kisah sebelumnya).. So, thanks to Wisnu.. :-D

image

Sudah dari bulan November saya pesen kucing ini, dan ternyata kebetulan memang baru saja beranak.. Tapi baru bisa diambil bulan berikutnya karena teman saya itu bekerja di Jakarta dan baru bisa pulang ke Jogja pada liburan Natal dan lagi si kucing masih menyusu pada induknya..

image

Meskipun saya tidak bisa pulang, tapi keluarga di rumah sangat antusias sehingga rela menempuh puluhan kilometer Solo-Jogja di tengah kepadatan lalu lintas dan kesibukan semester atas adik saya yang mau seminar KP saja tidak sempat, untuk menjemput si kucing.. Begitu pun teman saya, di tengah kesibukannya masih menyempatkan diri untuk disatroni dan dirampas kucingnya.. Hehe..

image

Nah, kucing ini kami namai (tetep) Momo.. Semoga saja nasibnya tak seperti Momo yang dulu : hilang tak pulang lagi.. Bedanya dengan Momo yang dulu, kali ini Momo paling dekat dengan ibu saya.. Bahkan tidur pun memegangi tangan ibu saya.. Ibu saya sibuk cuci piring, Momo naik ke punggungnya, mungkin dia mau berkata “gausah cuci piring, main aja sama aku” hehe..

image

Satu hal yang disayangkan, saya belum bisa berkenalan secara langsung dengan si Momo ini.. Entah kapan bisa pulang ke Jawa.. Selama ini hanya bisa ikut larut dalam tiap jepretan foto yang dikirim oleh keluarga di rumah.. Tingkah Momo bikin gemes, apa dikata tangan tak sampai hendak elus-elus.. :'(

Advertisements

Mencoba Bertahan..

Sudah berminggu-minggu semenjak terakhir kali aku memainkannya.. Sampai-sampai aku lupa kapan tepatnya..

Sebelumnya, hampir tak ada hari yang tak terisi oleh nada-nada tak tepat hasil dari memencet tuts yang salah.. Ya, sebelum aku sadar bahwa ternyata Alloh tak suka semua itu..

piano..

Sudah berminggu-minggu.. Hening dan sepi.. Dan aku baik-baik saja.. Menyayangkan? Sedikit.. Mungkin.. Awalnya merasa menyia-nyiakan kemampuan yang telah diberikan Alloh.. Tapi toh yang memberi saja tak suka, pastilah jika aku mampu menahannya, akan dilipatkan balasan untukku..

Sudah berminggu-minggu aman, hingga hari tiba hari ini.. Pagi ini Ibu bergumam..

Sudah lama aku tak mendengarmu bermain piano..

Dari ribuan kata yang ingin ku lontarkan, hanya menyisakan sesimpul senyum..

Ah, Ibu.. Andai saja engkau tahu, betapa keinginanku untuk memainkannya menggebu-gebu di dalam sini..

Ingin rasanya kembali memainkan sebuah lagu untukmu, Ibu.. Mengingat engkau dulu pernah berkata bahwa engkau sangat suka mendengarkan aku memainkannya.. Mengingat setiap kali aku memainkannya engkau akan dengan antusias berusaha membujukku agar mau menyalakan sound system, agar alunan suaranya terdengar lebih keras lagi.. Sesederhana itu menyenangkanmu, Ibu.. Tapi aku takut.. Suatu waktu, bukan di dunia ini.. Dia..

Berat memang.. Tapi aku masih bertahan.. Dan mencoba terus bertahan.. Atau setidaknya aku mencoba.. Mengurangi, mengendalikan.. Perlahan.. Entah sampai kapan.. Aku ingin selamanya.. Aku ingin abadi dalam surga-Nya..

*Minggu pagi, 13.01.13 cantik nian tanggal hari ini..*

Link to : first thought..

Destiny..

Pagi ini, saya terbangun lebih awal dari pagi-pagi biasanya.. Dan tetap terjaga seusai Subuh (ketauan deh biasanya tidur lagi, hihi).. Tiba-tiba saya merasa bingung, apa yang akan saya lakukan sekarang? Rumah masih sepi dan gelap.. Niat bermain piano sedini ini nampaknya salah jadwal..

Saya pun kembali ke kasur saya.. Dari mencoba tidur lagi, sampai kegiatan mengingat-ingat agenda penting pun saya lakukan..

Tiba-tiba saja sejurus kemudian saya menemukan diri saya tengah menjelajah jejaring sosial.. Melihat profil salah satu rekan SMA yang kini telah bekerja di Jepang..

Ah, saya merasa iri..

Kemudian, saya pun mencoba flash back ke masa-masa dulu.. Dia yang bahkan teman satu SMP saya juga..

where to go?

where to go?

Kami diasuh dan dibesarkan oleh almamater yang sama.. Kami pernah bertatap muka dengan guru-guru yang sama, yang saya yakin bahwa ilmu apa yang pernah dia dengar, saya pun pernah mendengarnya juga..

Kami yang (bahkan tanpa pernah kami sadari sebelumnya) ternyata pernah tumbuh bersama-sama, mengalami masa remaja dalam radius yang tak lebih dari satu kilometer setiap tujuh jam dalam sehari dan enam hari dalam seminggu..

Dia yang harus dua kali melalui tes ujian masuk perguruan tinggi, dan saya yang (alhamdulillah) dengan sekali tes diterima di dua universitas negeri sekaligus..

Namun, ketika kami kembali ke detik ini, apa yang dia capai dan apa yang saya capai sungguh berbeda.. Dia  telah mencari nafkah di negeri orang, sedangkan saya masih di kampung halaman, tempat yang sama dimana kami dulu pernah merasakan masa-masa sekolah..

Sungguh.. Apa yang ada di masa depan sana, hanya Alloh yang tau..

Dan detik ini juga.. Saya berimanjinasi..

What would it be if we switched our position off?

Memang, tak akan terbayang oleh saya bagaimana akan hidup di negara orang.. Yang pasti di sana akan lebih dingin.. Dan di sana semua akan terasa asing.. Serta tak akan bisa saya memeluk Ibu saya sepulang kerja..

Mungkin.. Dia yang di Jepang pun sedang merindukan hal yang sama, seperti yang saya takutkan tak bisa saya lakukan di atas.. Bertemu dengan keluarganya.. Meniduri kasurnya.. Namun yang pasti, akan ada kebanggaan dan hal-hal menggembirakan lain sebagai gantinya.. Alloh Maha Adil.. :)

Dan pada akhirnya.. Hidup itu pilihan.. Dia yang memilih kebanggaan menakhlukkan negeri orang.. Dan saya yang memilih untuk menemani Bapak-Ibu saya menyapa masa-masa tuanya..

Insya Alloh, baik dia maupun saya bahagia dengan jalan kami masing-masing.. Karena apa yang telah dipilihkan Alloh pasti yang terbaik, bukan hanya untuk kita tapi juga untuk orang-orang di sekeliling kita..

07.12.12 (05.42 am)
Semangat pagi!

I Love My Mom..

Buk? | Ada apa? | Bokongku gatel.. | Yo dikukur.. (08.09.12)

Mom? | What? | My butt itch.. | Then go give it scratch..

Ibu? | Ada apa? | Pantatku gatal.. | Ya digaruk donk..

Buk.. | Ada apa? |  Udah lama banget aku nggak jungkir balik.. | Yaudah jungkir balik sana.. | *glundung-glundung* (26.07.12)

Mom.. | What? | So long didn’t do somerset.. | Then go do it.. | *somersetting*

Buk, pengen nonton masterchef.. | Yaudah, nonton sana.. | Adanya cuman Sabtu & Minggu.. :O | -_- (18.07.12)

Mom, I want to watch Masterchef.. | Then turn the TV on.. | The show is only on Saturday and Sunday.. :O | -_-

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yowes gek ndang mlayu kono.. | Kebelet ee Buk.. | Ndang ee kono.. | Buk, ee.. | Yo..

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yaudah buruan lari sana.. | Kebelet ee Buk.. | Sana lari.. | Buk, ee.. | Ya, sana..

(anytime I’m feeling defecation :B)

Buk.. | Ngopo? | Kepengen rengek-rengek.. | Yo, rengek-rengek’o.. | *rengek-rengek* | Uwes? | Uwes, ngko meneh..

Buk.. | Apa? | Kepengin rengek-rengek.. | Yasudah, rengek-rengek aja.. | *rengek-rengek* | Udah selesai rengek-rengeknya? | Udah, nanti lagi..

Buk, aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku beneran tidur ya.. | Iya.. | Tidur lho aku.. | Iya.. (10-9-2012)

Mom, I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep now.. | Okay.. | I’m going to sleep now.. | Okay..

I Luv My Mom..

Seberapa banyak dan seberapa gak-penting pun aku ngomong tentang sesuatu, Ibuku selalu ada untuk mendengarkan dan menjawabku.. Terus dan terus.. I Love You, Mom.. :-*

No matter how many and how unimportant I speak, Mom always there to listen and to answer me.. On and on..
Luv U Mom.. :-*