Pusy, Please Don’t Grow Up..

Kalimat itu beberapa kali pernah saya baca, ditujukan seorang ibu untuk buah hatinya.. Selalu menyenangkan mempunyai bayi, yang lucu dan bergantung pada ibunya.. Ketika beranjak dewasa, anak akan semakin mandiri dan pelan-pelan semakin jauh dari ibunya.. Itulah kira-kira yang mendasari kalimat yang dibisikkan tersebut “Baby, don’t grow up please..”

Saya sempat memiliki beberapa kucing yang kebetulan semuanya jantan.. Pada usia sekitar 10 bulan kucing-kucing saya beranjak dewasa.. Dari suka bermain dan bermanja, menjadi suka kelayaban dan curious pada dunia dibalik daun pintu.. Dari suka tidur di kaki, menjadi suka tidur sendirian di bawah lemari.. Jarang mau digendong, jarang mengeong minta makan, jarang menghampiri ketika dipanggil namanya..

Perubahan seperti itu memang membuat kangen kadang-kadang.. “Kemana Momo, pengen ngelus-elus kok ga ada..” Ketika digendong meronta-ronta, penginnya lari aja ke atas genteng tetangga.. Ah, sedih rasanya piaraan sudah tidak patuh.. Dari kucing yang manis, manja, dan penurut menjadi kucing yang cuek, kelayaban, dan pemberontak..

Tapi, ada satu kucing saya yang berbeda.. Awalnya bukan milik saya, hanya dititipkan tetangga.. Awalnya dianak-tirikan makanannya dan perlakuannya.. Ternyata lama-lama kucing ini sangat sayang sama keluarga saya, dan tidak pernah mau pulang ke rumah tetangga saya (akhirnya tetangga punya kucing baru hehe).. Awalnya kucing ini sangat paranoid dengan semuanya.. Tidak pernah mau dipegang, selalu lari ke kolong lemari setiap ada orang mendekat dari jarak 5 meter.. Tapi setelah insiden pilek dan dibawa ke dokter hewan, kucing ini sepertinya mulai percaya pada keluarga saya, dan hanya keluarga saya..

Kucing ini tetap lari jika ada orang lain mendekat, bahkan ketika saya pulang pun dia akan sebisa mungkin menjaga jarak dengan saya.. Sampai di usianya yang setahun bulan ini, Pusy tak pernah jauh-jauh dari keluarga saya.. Tetap nungguin Ibuk saat sholat, mandi, masak, menjahit.. Tetap nungguin Bapak jaga warung, nungguin Adik tidur.. Tak pernah main ke luar rumah lebih dari 20 meter, karena setiap mendengar langkah orang mendekat Pusy akan segera masuk rumah lagi..

Pusy, kucing kesayangan Ibuk dan Bapak.. Tetaplah seperti anak kecil, jangan beranjak dewasa.. Tetaplah lucu dan menyenangkan.. Tetaplah di rumah menjaga dan menghibur Bapak dan Ibuk.. Tetaplah di rumah, menanti Ibuk pulang kerja, Bapak pulang tenis, dan Adik pulang kampus..

image

image

image

image

image

image

New Hairy 3 MO Family Member.. :-)

Salah satu cita-cita saya akhirnya terwujud juga, yaitu memiliki kucing persia.. Alhamdulillah.. Tak lain dan tak bukan, kucing ini adalah hibah dari seorang teman, mengingat kucing haram diperjual belikan (lihat kisah sebelumnya).. So, thanks to Wisnu.. :-D

image

Sudah dari bulan November saya pesen kucing ini, dan ternyata kebetulan memang baru saja beranak.. Tapi baru bisa diambil bulan berikutnya karena teman saya itu bekerja di Jakarta dan baru bisa pulang ke Jogja pada liburan Natal dan lagi si kucing masih menyusu pada induknya..

image

Meskipun saya tidak bisa pulang, tapi keluarga di rumah sangat antusias sehingga rela menempuh puluhan kilometer Solo-Jogja di tengah kepadatan lalu lintas dan kesibukan semester atas adik saya yang mau seminar KP saja tidak sempat, untuk menjemput si kucing.. Begitu pun teman saya, di tengah kesibukannya masih menyempatkan diri untuk disatroni dan dirampas kucingnya.. Hehe..

image

Nah, kucing ini kami namai (tetep) Momo.. Semoga saja nasibnya tak seperti Momo yang dulu : hilang tak pulang lagi.. Bedanya dengan Momo yang dulu, kali ini Momo paling dekat dengan ibu saya.. Bahkan tidur pun memegangi tangan ibu saya.. Ibu saya sibuk cuci piring, Momo naik ke punggungnya, mungkin dia mau berkata “gausah cuci piring, main aja sama aku” hehe..

image

Satu hal yang disayangkan, saya belum bisa berkenalan secara langsung dengan si Momo ini.. Entah kapan bisa pulang ke Jawa.. Selama ini hanya bisa ikut larut dalam tiap jepretan foto yang dikirim oleh keluarga di rumah.. Tingkah Momo bikin gemes, apa dikata tangan tak sampai hendak elus-elus.. :'(

Gugur Satu.. Tumbuh Tiga..

image

My Mocca..

Topik pembicaraan antara saya di Sumatera dan keluarga di rumah akhir-akhir ini adalah Mocca, kucing peliharaan kami yang usianya baru akan genap satu tahun pada bulan November besok.. Mocca yang sedang beranjak dewasa sebagai kucing, di dunia manusia mungkin istilahnya puber..

Dulu semasa kerja, yang membuat saya cepat-cepat ingin pulang adalah Mocca.. Ingin cepat-cepat nguyel-uyel dan gendong dia.. Tingkahnya yang bikin gemas dan bulunya yang tebal tapi halus membuat saya tak ingin jauh-jauh darinya.. Bahkan sampai si Mocca lari terbirit-birit ketika melihat saya mendekat, hehe.. *ternyata saya agresif ya*

image

Me n Moo..

Pada awal kedatangannya dulu, keluarga sempat tidak setuju karena satu dan lain sebab.. Tapi, bukan saya namanya kalau tidak nekad (hehe).. Saya pun membawa pulang Mocca, dan seperti yang saya tebak, tak butuh waktu lama bagi keluarga saya untuk menerima kehadirannya..

Awalnya saya berniat membawanya serta untuk menemani saya di Sumatera, lumayan untuk teman main.. Tapi belakangan orang tua tidak membolehkan.. Mungkin salah satunya adalah Mocca sebagai hiburan di rumah, untuk meramaikan suasana ketika saya tidak lagi hadir di tengah-tengah ruang keluarga.. Yap! Semua orang suka Mocca, sepertinya sifat penyayang binatang saya diwariskan dari Bapak.. Terbukti dengan Bapak adalah orang yang paling sering gendong Mocca sambil bernyanyi (?)

image

Mocca di Pangkuan Bapak..

Sedangkan Ibu saya, adalah orang yang paling telaten mengurus Mocca.. Dan terakhir adik saya, dia adalah orang yang paling sering dibuntuti Mocca (kenapa orang itu bukan saya??! Hiks).. Iya, coba deh adik saya naik ke lantai 2 pasti si Mocca langsung lari mendahuluinya, begitu pun jika adik saya turun.. Mocca akan segera datang mendengar panggilan dari adik saya atau pun Bapak.. Sebaliknya, saya duduk diam dan Mocca melintasi saya, ketika dekat dengan keberadaan saya maka dia akan berlari dan setelah agak jauh Mocca akan berjalan lagi dengan santainya.. Sebegitu menakutkan kah saya? Why oh why.. T_T

Ketika jauh dari rumah seperti ini, saya jadi sering kangen Mocca.. Entahlah.. Kalau keluarga di rumah, tentu saja intens berkirim kabar, pesan singkat, gambar, suara.. Sedangkan Mocca, mengeong saja jarang, tak bisa mendengarnya atau memeluknya.. Cuman bisa melihat fotonya yang bikin gemas..

image

Ta n Moo..

Tapi Alloh Maha Adil.. Dia menutup satu pintu, namun membuka seribu pintu lainnya.. Di kosan kami yang sekarang, bermunculan tiga ekor kucing yang meskipun hanya kucing kampung biasa, namun cukup untuk menghibur hati, menemani hari-hari, dan mengobati kangen pada Mocca.. Ketiga kucing yang setiap jam makan selalu mengeong-ngeong di bawah jendela kamar.. Ketiga kucing yang setiap saya keluar kamar, meskipun hanya untuk menjemur pakaian, selalu riuh menyambut saya dan berlarian mendekat.. Ketiga kucing yang doyan ketika saya kasih makan meskipun hanya keripik tempe atau kerupuk udang.. Ketiga kucing yang setia menemani tiduran di keset depan pintu ketika saya nonton film di ruang tamu.. Ketiga kucing yang ketika saya keluar kamar membawa bungkusan langsung berlarian mengelus-elus kaki saya..

Mungkin benar pepatah yang mengatakan gugur satu tumbuh seribu.. Meskipun mungkin apa yang gugur dan apa yang tumbuh tak harus serupa..

image

Setia Nongkrong Depan Pintu..

I Love My Mom..

Buk? | Ada apa? | Bokongku gatel.. | Yo dikukur.. (08.09.12)

Mom? | What? | My butt itch.. | Then go give it scratch..

Ibu? | Ada apa? | Pantatku gatal.. | Ya digaruk donk..

Buk.. | Ada apa? |  Udah lama banget aku nggak jungkir balik.. | Yaudah jungkir balik sana.. | *glundung-glundung* (26.07.12)

Mom.. | What? | So long didn’t do somerset.. | Then go do it.. | *somersetting*

Buk, pengen nonton masterchef.. | Yaudah, nonton sana.. | Adanya cuman Sabtu & Minggu.. :O | -_- (18.07.12)

Mom, I want to watch Masterchef.. | Then turn the TV on.. | The show is only on Saturday and Sunday.. :O | -_-

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yowes gek ndang mlayu kono.. | Kebelet ee Buk.. | Ndang ee kono.. | Buk, ee.. | Yo..

Buk.. | Apa? | Kebelet ee.. | Yaudah buruan lari sana.. | Kebelet ee Buk.. | Sana lari.. | Buk, ee.. | Ya, sana..

(anytime I’m feeling defecation :B)

Buk.. | Ngopo? | Kepengen rengek-rengek.. | Yo, rengek-rengek’o.. | *rengek-rengek* | Uwes? | Uwes, ngko meneh..

Buk.. | Apa? | Kepengin rengek-rengek.. | Yasudah, rengek-rengek aja.. | *rengek-rengek* | Udah selesai rengek-rengeknya? | Udah, nanti lagi..

Buk, aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku tidur dulu ya.. | Iya.. | Aku beneran tidur ya.. | Iya.. | Tidur lho aku.. | Iya.. (10-9-2012)

Mom, I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep.. | Okay.. | I’ll go sleep now.. | Okay.. | I’m going to sleep now.. | Okay..

I Luv My Mom..

Seberapa banyak dan seberapa gak-penting pun aku ngomong tentang sesuatu, Ibuku selalu ada untuk mendengarkan dan menjawabku.. Terus dan terus.. I Love You, Mom.. :-*

No matter how many and how unimportant I speak, Mom always there to listen and to answer me.. On and on..
Luv U Mom.. :-*

Mudik #4 : Cemara di Tepi Pantai..

Yap! Ramadhan datang lagi.. Alhamdulillah masih diberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan taun ini..

Alhamdulillah, pada Ramadhan taun ini banyaaaaak sekali rahmat dan karunia Alloh yang dilimpahkan kepada kami, selain kesempatan berharga untuk bertemu dan beribadah di bulan Ramadhan, di antaranya : saya dan pacar saya telah dan akan bekerja (saya untuk kali kedua, pacar saya selesai pendidikan), kami berdua masih bisa berkumpul dengan keluarga masing-masing lengkap tanpa kurang suatu apapun, kami masih diizinkan Alloh untuk bertemu dan berbuka bersama teman-teman kami, dll, dsb..

Dan, setelah lebaran ganjil (aneh ya? lha, maunya sih nulis “genap”, tapi apa daya, memang kenyataannya Ramadhan kami taun ini jumlah harinya ganjil, hehe..) 29 hari tibalah hari kemenangan itu!

Lebaran tiba.. Lebaran tiba.. (oke, lagunya memang sedikit saya ubah ^^v)

Waktunya kita semua mudiiiiiiiiiiiik!!!!! ^_^ Tujuan mudik kami masih sama, karena sekali lagi Alhamdulillah, kami masih memiliki nenek satu-satunya di Tuban.. Tahun ini mudik yang keempat, kami berangkat pada hari-H setelah shalat Ied di rumah (dan salam-salaman kilat dengan tetangga, tentunya.. plus makan-makan gratis di rumah tetangga yang open house, hehehe)..

Ssst, di sana semuanya baru seneng-senengnya mainan Diva, Cicit Pertamanya Nenek..

Entah kenapa, saya suka perjalanan jauh menggunakan mobil kecil sekeluarga.. Rasanya, jadi erat dan akrab.. Bayangkan, selama lebih kurang 6 jam kami harus duduk bersama saling berdampingan satu sama lain, ngobrol bersama, makan, tidur (oke, kecuali saya sih, karena saya sopir), sementara pada hari biasa moment ini begitu langka, karena kesibukan masing-masing..

Dan bayangkan, apabila kami menggunakan mobil yang lebih besar.. Mungkin Adek saya akan lebih memilih selonjoran sambil memakai headset di jok paling belakang, Ibu saya tertidur di tengah sendirian, tinggallah Ayah saya memutar kaset kesukaannya sambil bernyanyi-nyanyi sendiri, dan saya yang fokus mengemudi..Seakan perjalanan itu hanya formalitas dan bukannya suatu acara yang menyenangkan.. Betapa tidak enaknya..

Oiya, ada satu yang menarik sewaktu melintas Bojonegoro.. Hari itu kan hari pertama Idul Fitri ya, biasanya sih orang-orang hilir-mudik silaturahmi kemana-mana, naik motor ramai-ramai gak pakai helm, gitu (setidaknya pemandangan inilah yang saya temui hampir di sepanjang jalan).. Nah, waktu hendak memasuki Bojonegoro, kami sudah pengin makan siang tuh, berhubung sudah lewat tengah hari.. Tapi ternyata?? (hampir) tak ada warung yang buka di sana hari itu.. Bahkan, (hampir) tak ada orang lalu lalang.. Jalanan sepi saupi (sepi sekali, red), hanya satu-dua mobil terparkir di tepi jalan.. Bahkan, jalan di depan pasar Bojonegoro yang biasanya macet pun lengang.. Kami ketakutan! (jeng..jeng..!! Scene : House Of Wax..)

Bojonegoro terlihat seperti kota mati pada hari itu!

Oke, ceritanya nih kita sudah sampai di kediaman Nenek saya.. Sore itu tidak banyak yang kami lakukan, hanya menerima kunjungan tamu di rumah sambil nonton Masterchef.. Hehehe..

Esoknya, saya mengajak sepupu saya ke pantai.. Hihihi, perasaan tiga tahun terakhir ini mudik selalu ke pantai yak? Tak apalah, ke pantai juga cuma kalau mudik ini (kasian bener)..

Welcome to Tuban..

Kali ini, lokasinya agak jauh ke Barat.. Tepatnya di sebelah Terminal Baru Kota Tuban.. Di sana, di tepi pantainya ada banyak pohon cemara.. Dan mungkin karena lokasi ini sedikit di pinggir kota (meskipun masih termasuk tepi jalan pantura sih), pantainya tidak se-terawat pantai-pantai yang di Timur-nya.. Contohnya, tidak ada pembatas antara pantai dan jalan seperti waktu saya ke pantai di depan kuil dan di semenanjung Boom (baca seri kedua dan ketiganya).. Atau barangkali karena di sini jalanannya relatif rata dengan pantai ya?

Lokasi ini relatif sepi daripada pantai yang terletak di ‘kota’nya.. Tak terdapat banyak penjual pernak-pernik, makanan atau es kelapa muda di sini.. Jalanannya pun lebih sempit (semakin ke Timur atau ke kotanya, jalanan semakin lebar, kalau saya tidak keliru sih, hihihi).. Meskipun ada terminal di sebelahnya, namun pada saat ke sana kemarin, tak tampak tanda-tanda kesibukan di terminal itu.. Mungkin memang terminal baru itu belum digunakan, karena pintunya masih dipalang..

Kami datang ke sana terlambat, sunsetnya sudah terlanjur set (?) sehingga hanya tersisa bias-bias cahayanya saja.. Tapi tak mengapa.. Setidaknya kami masih bisa berfoto.. ^_^

Niatnya sih, keesokan harinya saya pengin ke sana lagi.. Berburu senja.. Tapi apa daya, mungkin karena kondisi yang kurang fit dan capek, plus terkena angin laut (gak kebiasa kena angin laut sih, begitu kata Nenek saya) akhirnya saya flu dan masuk angin.. -_-

Dan ketika pulang hari berikutnya, Ayah saya terpaksa menggantikan saya menyetir sewaktu melintasi Bojonegoro karena saya pusing dan mengantuk (efek obat).. Bahkan hari ini ketika saya mengetik artikel ini, flu-nya masih tersisa lho (mau??)..

Yeah, endingnya jelek bener yak..

Eh tapi saya pengin memuji satu hal : tumben jalanan Solo-Tuban lebaran kali ini ‘rata’ dan halus.. Cuman ada sedikit yang gak rata & bergelombang, di daerah Padangan (kalau tidak salah).. Good job, pemerintah (tumben).. Moga-moga taun depan jalanan Solo-Tuban semuanya ‘rata’ dan halus dah.. Amin.. ^_^

Oiya, ini ada oleh-oleh dari mudik kali ini, enjoy it..

Ibu..

Moi avec Mon Frere..

Moi.. Me.. Aku.. Boku.. Watashi..

Le Nom de Mon Amour..

Sebuah Renungan : Gadis Pemimpi

Saya adalah gadis pemimpi.. Terdengar bagus, seolah-olah merupakan sebuah judul roman sastra.. Namun ini kenyataan, eksplisit, sungguhan.. Hampir setiap hari saya bermimpi.. Biasanya sebuah cerita, mempunyai alur.. Saya kira normal adanya dan semua orang begitu adanya.. Ternyata tak semua bisa mencicipi mimpi sesering ini, beberapa bahkan hampir tidak pernah, sangat jarang..

Di satu sisi saya bersyukur.. Bagaikan berkesempatan memiliki dunia kedua, dimana saya bisa menjadi dan melakukan apa saja yang mustahil di dunia yang ‘sesungguhnya’ ini.. Namun terkadang, mimpi terasa sangat nyata.. Dan sangat berbekas saat terjaga hingga terngiang-ngiang di dunia yang ‘sesungguhnya’..

Beberapa mimpi yang bagus, membuat sering melamun dan berkhayal.. Beberapa mimpi yang tak tuntas, menyisakan penasaran yang menyiksa tanpa tahu kemana bisa mencari jawabannya.. Dan beberapa lagi, mimpi yang buruk, yang terkadang membuat trauma dan ketakutan tanpa sebab yang masuk akal..

Pernah, beberapa kali, entah bagaimana ceritanya hingga seseorang menodongkan pistol ke kepala saya.. Dan saya selalu terbangun pada kejadian itu, ketakutan namun bersyukur kejadian itu tak nyata.. Saya bahkan tak pernah ingin tahu apa kejadian berikutnya apabila saya tak berhasil terbangun saat itu juga..

Pernah, suatu ketika, entah bagaimana asal muasal dan ceritanya, divonis dokter menderita AIDS stadium 4 (oke, terkadang beberapa hal memang tak logis dalam mimpi, namun di sana kita bahkan tak sempat memikirkan hubungan sebab akibat ataupun metodologi ilmiah), dan mimpi ini yang hendak saya bahas sedikit lebih dalam..

Pada saat itu, dalam mimpi, ketika saya mendengar vonis dokter tersebut saya seperti orang linglung, yang berharap semuanya hanya mimpi (alhamdulillah memang hanya mimpi, namun saya belum terbangun saat itu)..
Berlanjutlah.. Bagaimana perasaan Anda ketika mendengar bahwa hidup Anda akan segera berakhir dalam 2 bulan?? Campur aduk, absolutely!

Pada saat itu, saya masih ingat bagaimana perasaan saya (di mimpi)..

Rasanya seperti mendapat tugas dari salah seorang dosen killer, lalu di tertidur di saat deadline hanya tinggal hitungan jam!

Anda tahu harus melakukan sesuatu untuk menyelesaikannya, namun Anda bingung dari mana harus memulainya..

Dan sedetik setelah kesadaran tertangkap oleh pikiran, hal pertama yang saya pikirkan adalah : dosa saya masih terlalu banyak! Dan saya sangat ketakutan..

Kemudian hal kedua yang saya pikirkan adalah, saya ingin menikah, mempunyai anak (oke, di mimpi memang kadang terjadi relativitas.. Kita bisa mempercepat atau memperlambat waktu)..

Kemudian, yang terakhir adalah berkumpul dengan keluarga sampai ajal menjemput.. Apalagi hal yang lebih membahagiakan untuk melewatkan sisa hidup daripada berkumpul dengan orang-orang yang disayangi?

Itu yang saya pikirkan, dalam mimpi..

Syukurlah, sebelum mimpi tersebut ‘mengakhiri’ saya, terlebih dahulu saya mengakhiri mimpi tersebut..

sleeping and dreaming..

Poin yang bisa saya ambil adalah, kadang lewat beberapa mimpi, kita tersadarkan bahwa apapun yang kita punya adalah sesuatu yang sangat amat berharga..

Bagaimana kita sampai detik ini masih diberi kesempatan untuk hidup.. Bagaimana kita masih mempunyai keluarga.. Bagaimana kita teramat beruntung dengan kondisi kita sekarang, terlepas dari segala kekurangan yang mungkin kita rasakan..

Semua orang pernah mengalami hal buruk dalam hidupnya..
Jika Anda sedang mengalami hal buruk, jangan putus asa..

Setidaknya Anda masih hidup sampai detik ini, dan bisa mengusahakan sesuatu agar segalanya menjadi lebih baik.. Karena beberapa yang tak berpikir panjang, tak punya kesempatan untuk merasakan kenikmatan Alloh yang besar di depannya hanya karena tak tahan dengan cobaan kecil di pundaknya..

Setidaknya Anda masih punya keluarga dan orang-orang yang menyayangi Anda, dimana Anda bisa berlari dan menangis kepadanya, tempat berbagi dan menemukan kekuatan.. Karena beberapa orang bahkan tak dapat berjumpa lagi dengan keluarganya ketika ‘waktu’nya telah tiba..

24.08.12

Mudik #3 : Semenanjung Buatan Pantai Boom..

Pagi Hari di Boom

Sebenarnya waktu perjalanan berangkat, hal ini sempat masih menjadi perdebatan antara saya dan Bapak saya, yaitu apakah tahun ini merupakan mudik pakai mobil pribadi untuk ketiga kalinya atau sudah keempat kalinya?? Hmmm, hehe rada gak penting sih ya.. Tapi berhubung saya adalah sopir-nya, Bapak manut saya ya.. ^0^

Tahun ini kami mudik H-1, yang juga merupakan hari ketiga dimulainya libur lebaran.. Keuntungan buat kami karena jalan relatif lancar, berhubung puncak arus mudik terjadi Hari Jumat-nya (hari pertama libur lebaran adalah hari Sabtu).. Tapi hal ini membuat saya sedikit deg-deg ser juga, karena jalanan lurus & sepi dihias dengan matahari cerah, pemandangan indah, dan angin berhembus lembut (?) menjadikan saya terlena alias liyer-liyer mengantuk,, apalagi malamnya kurang tidur gara-gara nonton GUMIHO (gubrak!) hehe maklum kalo udah ngumpul & menginap di rumah teman suka lupa daratan.. Namun saya tetap bertahan hingga akhir, karena saya sedang membawa dan bertanggung jawab pada nyawa orang-orang yang sangat saya cintai.. :’)

Awalnya kami berencana di Tuban hanya waktu Hari Raya yaitu tanggal 1 dan 2 syawal (tapi memang terlaksana dink).. Hanya, kegiatan yang sedianya ingin dilaksanakan (silaturahmi, red) sedikit berantakan.. Hal ini dikarenakan ke-BinekaTunggalIka-an kita yang sangat kental.. Saya dan saudara-saudara merayakan lebaran berbeda-beda (ada yang tanggal 30 Agustus, ada yang tanggal 31 Agustus)..

Saya sendiri waktu itu lebaran tanggal 30 Agustus (karena udah nawaitu dari rumah juga tanggal 30 lebaran, hehe) Pakde dan Om saya juga tanggal 30.. Sementara nenek saya dan salah satu Om saya tanggal 31 mengikuti pemerintah..

Jadilah, hari pertama itu belum begitu terasa lebarannya.. Hanya di rumah saja, karena masyarakat di Tuban sebagian besar baru merayakan lebaran esok hari, jadi kalo mau pergi-pergi rasanya gak enak sama yang masih puasa..

Wisata Boom Tuban

Nah keesokan harinya, pada waktu masyarakat menunaikan sholat Idul Fitri, saya sekeluarga pergi ke salah satu tempat wisata di Tuban, yaitu Boom.. Boom ini merupakan semenanjung buatan.. Untuk masuk ke sana tiketnya rata-rata Rp 1.500,00 (lihat foto). Namun karena masih pagi & masih sepi (kami sekeluarga ke sana pukul 5.30 pagi), jadi setelah Ibu saya lobi-lobi dikit akhirnya kami berempat masuk dengan hanya membayar 5.000 rupiah.. Heheheeee..

Tempat tersebut lumayan bersih dan rapi.. Yang agak disayangkan, justru laut & pantainya yang relatif banyak sampah (terutama di pantai sekitar pemukiman penduduk yang mepet laut).. Meskipun hal ini tidak secara langsung mempengaruhi tempat wisata Boom, tapi tetap saja ‘mengganggu’ pemandangan.. -_-” misalkan lautnya bersih, tentunya air lautnya akan lebih jernih & mempercantik pemandangan.. hmmm we wish..

Pancuran (judulnya jelek banget ik)

Terlepas dari kedaan laut, pagi hari di sana cukup menyenangkan.. Mungkin akan lebih menyenangkan lagi apabila kami berhasil datang lebih pagi ke tempat itu, pada saat langit masih gelap (maklum, ada insiden kebablasan di jalan searah)..

Saya sendiri memang suka tempat dimana saya bisa memandang langit yang luas.. Dan tempat ini pas sekali untuk itu, berasa di tengah laut, tapi kaki masih berpijak di daratan dan pemandangan di ‘daratan’nya juga bagus.. (hehe ngomong apa sih Phex?)

Berikut foto-foto selama di sana:

di ujung semenanjung..

Bagus bukan, suasana pagi hari di sana?? Karena tidak berhasil mendapat moment langit fajar yang kemerah-merahan, maka sorenya karena penasaran saya ke sana lagi bersama Adek.. Ternyata harga tiket sudah berubah menjadi Rp 2.000,00 per orang.. hmmm, cepet amat berubahnya.. -_-”

Senja di Tepi Pantai

Plus parkir motor yang saya menyerahkan Rp 2.000,00 tidak mendapat kembalian.. Hufff.. Sabar.. Padahal pagi harinya kami ke sana dengan mobil, waktu parkir hanya membayar Rp 1.000,00 lho.. :-o

Suasana sore di sana cukup ramai (waktu itu menjelang magrib), tidak seperti tadi pagi dimana hanya kami berempat dan sekitar 3 orang pengunjung lain.. Sebagian lampu sudah menyala, dan tak berapa lama kemudian adzan magrib berkumandang di masjid besar kota Tuban (lokasi Boom hanya beberapa langkah dari masjid besar, bisa dibilang hampir berhadapan, hanya tinggal menyeberang jalan)..

Oiya, sore hari di depan tempat wisata Boom ini terdapat pasar sore yang cukup ramai dikunjungi masyarakat.. Beraneka macam barang dijual mulai dari baju, sandal, kacamata, mainan anak-anak, dll.. Saya ingat beberapa tahun yang lalu (ketika saya masih SD) saya diajak Ibu ke pasar sore dan waktu itu dibelikan sepatu sandal berwarna coklat.. Selain pasar sore ini, di depan masjid besar kota Tuban (yang merupakan alun-alun kota) selalu ramai pada sore hingga malam hari, biasanya banyak yang berjualan serupa di pasar sore ini, namun suasananya saya nilai lebih bagus di alun-alun karena berhiaskan rumput dan lampu taman dengan pemandangan masjid yang megah.. :)

Senja di Laut

Saya dan adik saya kemarin tidak sempat mampir melihat-lihat pasar sore tersebut lebih lanjut, karena akan ada acara keluarga.. Jadi tidak bisa bercerita di kisaran berapa harga barang-barang di sana.. :(

Satu hal yang paling saya sayangkan dari kunjungan kedua saya di Boom, yaitu tujuan utama saya sedikit tidak terpuaskan karena menurut saya langit senja hari itu yang kurang luar biasa (saya pernah dapat langit senja yang menurut saya luar biasa di depan klenteng Tuban yang sama-sma terletak di tepi pantai Laut Jawa – see MudikYuuk!)..

At all, mau datang pagi atau sore, sama-sama bagusnya kog.. Semua sudah saya berikan ilustrasinya, kalau datang pagi masih sepi (tapi mungkin juga masih ngantuk hehe) kalau datang sore sudah banyak orang (tapi mepet waktu magrib).. Sama-sama bagusnya buat mengambil foto..

In the end, itulah pengalaman saya mudik lebaran kemarin ke Tuban.. Sengaja saya share karena mungkin masih sedikit yang tau tentang Tuban.. Harapan saya, semoga tulisan ini bisa bermanfaat menjadi panduan wisata Anda.. ^^