Rumah Sakit Hewan Ragunan..

Telat banget, mau nulis ini mood-nya ngga dapetdapet jadi kemarin saya skip sama judul yang lain dulu deh.. Oke saya tulis dengan ringkas, padat, dan tunjeppoin aja ya.. Kejadian ini terjadi sekitar bulan April menjelang Mei, saat itu usia anak-anak kucing saya 2,5 bulan (lahirnya 20 Februari)..

UGD Rumah Sakit Hewan Ragunan

UGD Rumah Sakit Hewan Ragunan


KIKIS

Awal cerita, salah satu dari tiga anak kucing saya (sebut saja namanya Kikis) ngga mau makan, tiduran aja seharian, keliatan lemes gitu.. Saya cerita ke Ibuk dan Bapak yang sudah berpengalaman dalam menangani kucing sakit, menurut beliau 75% yakin kalau kucing saya cacingan.. Padahal ngelihat aja engga, cuman diceritain doank, sakti banget ya.. *proud to be their daughter* haha..

Akhirnya saya dan si Om beli obat cacing di petshop sekitaran rumah.. Oleh si penjaga toko, diberi dua pilihan yaitu Drontal (bentuk tablet) dan Albenworm (bentuk sirup).. Dengan pertimbangan lebih gampang ngasih ke kucingnya, kita pilih yang sirup.. Harganya kalau ngga salah sekitar Rp 30.000,- lupa tepatnya soalnya udah lama.. Yang jelas gocap masih sisa..

Obat ini warnanya biru, lucu ya.. Kocok dulu sebelum diberikan, warnanya akan berubah menjadi sedikit keruh.. Tidak terdapat petunjuk penggunaan yang jelas pada botol kemasannya, karena memang pada dasarnya obat ini diberikan memakai resep dokter tergantung kondisi kucing yang sakit..

Di botol hanya ada petunjuk pemakaian berupa : 2,5 ml (setengah sendok teh) untuk 10 kg berat kucing.. Pakai pipet yang ada ukurannya ya, lebih enak pakai yang kecil ukuran 1 ml.. Oleh penjaga petshop disuruh 3x sehari, tapi sesampainya di rumah saya urung memberikan ke kucing karena ketidakpastian takaran..

Lagipula, tepat sesampainya kami di rumah, Kikis mati tertabrak tukang siomay, padahal obatnya belum sempat dibuka.. Ironis ya? Sedih banget saya..

Kucing diare

Ucu


UCU

Beberapa hari setelahnya, gantian anak kucing saya yang lain (sebut saja Ucu) mulai mencret.. Ngga cuma Ucu sebenarnya, Miu pun mencret, namun Ucu lebih parah.. Kami coba mempuasakan mereka sehari lebih, namun ini susah dilakukan karena pada prakteknya mereka gagal puasa karena dikasih makan oleh tetangga.. Kami coba beberapa cara lain seperti memberikan tempe mentah dan yoghurt.. Namun setelah empat hari, kondisi mereka masih sama, bahkan cenderung memburuk..

Lagi-lagi saya konsultasi kepada kedua orang tua saya, saya menduga mereka diare karena pakan mereka yang baru saja diganti.. Namun lagi-lagi kedua orang tua saya bilang mereka cacingan *hidup cacingan!*

Karena ragu-ragu, dan masih trauma akan Kikis yang baru saja mati, akhirnya saya pilih membawa Ucu ke dokter hewan saja, daripada kenapakenapa.. Sebelumnya sempat browsing mengenai rumah sakit hewan di Ragunan.. Kami sering mondarmandir lewat jalan Harsono RM karena deket banget dari rumah, malah dulu kami sempat kos di sekitar sana, tapi ngga pernah tau sebelah mana rumah sakit hewan Ragunan..

Rumah Sakit Hewan Ragunan

Rumah Sakit Hewan Ragunan


Berbekal keranjang piknik merk Rio (di petshop harganya Rp 95.000,-) dan doa semoga rumah sakitnya buka, jadilah hari Sabtu kami coba mencari Rumah Sakit Hewan Ragunan, yang ternyata letaknya sebelahan sama Pusdiklat PLN (masuk ke gang Pusdiklat PLN).. Belakangan kami baca dari pengumuman yang tertempel di dinding rumah sakit, ternyata Rumah Sakit Hewan Ragunan buka tiap hari, bahkan UGDnya buka 24 jam..

Pertama-tama, kami mengisi formulir dulu untuk mendaftarkan Ucu.. Front Office nya ramah-ramah.. Karena saya tidak tau Ucu jantan atau betina maka saya isi jantan (badannya gede sih).. Setelah daftar, kami duduk di ruang tunggu sambil melihat-lihat sekitar..

Enak banget suasananya, teduh, banyak pohon, ngga berisik karena lumayan masuk ke dalam dari jalan raya, pokoknya bikin pengen tidur siang(?).. Dan pastinya banyak banget kucing berkeliaran di sana.. Jinak-jinak karena ternyata diberi makan oleh pihak rumah sakit.. Salah satu kucing ada yang tidur di kursi ruang tunggu di samping saya.. Ada petshop juga di dalam rumah sakitnya.. Tidak banyak pasien yang antre, hanya satu-dua kucing dan anjing.. Mereka bawa kucing ras, sedangkan saya bawa Ucu kucing domestik.. Hooo..

Dokter Hewan Jakarta

Dokter Hewan Jakarta


Tak lama, kami pun dipanggil “kucing Ucu” untuk masuk ruang periksa.. Setelah mendengarkan cerita saya mengenai apa yang Ucu alami (?) Dokter pun melakukan serangkaian tindakan : ukur suhu badan (lewat belakang), cek feses (cacingan atau tidak), cek kutu telinga.. Dokternya ramah, saya diperbolehkan mengambil gambar..

Hasilnya : kutu telinga dan cacingan positif semua, dan Ucu betina

Tapi penyebab utama mereka diare adalah karena ganti pakan, seperti dugaan saya.. Untuk diarenya, dokter memberi Lacto-B yang tidak lain dan tidak bukan adalah obat diare untuk balita.. Untuk umur Ucu, cukup setengah bungkus saja, dilarutkan dengan sedikit air (bentuk obatnya bubuk)..

Dokter mempraktekkan cara meminumkan obat yang baik dan benar, sehingga bisa saya contek di rumah, mengingat saya mungkin melakukannya sendirian karena kalau siang si Om kerja..

Sedangkan untuk cacingan, Dokter memberikan Drontal.. Dosisnya satu tablet untuk 4 kg berat kucing.. Karena saat ditimbang, berat Ucu 800 gram maka Ucu diberi seperempat tablet saja.. Selanjutnya terus dipantau, apabila masih muntah dan diare (apalagi kalau ada cacingnya) maka obat tersebut diberikan lagi jarak seminggu kemudian..

Pet Taxy RSH Ragunan

Pet Taxy RSH Ragunan


Untuk obat cacing cair yang terlanjur kami beli, saya sempat menanyakan dosisnya juga, jaga-jaga saja karena Drontal hanya diresepkan satu tablet untuk Ucu dan Miu sekaligus.. Kata Dokter, pemakaian Albenworm sama saja dengan Drontal, yaitu cukup sekali dalam satu minggu.. Untung saja waktu itu saya tidak menuruti kata penjaga toko, kalau diberikan 3x sehari bisa-bisa ususnya terbakar, gitu kata Dokter..

Satu obat lagi, yaitu obat kutu telinga.. Bentuknya tetes.. Dokter hanya bilang diberikan pagi dan sore, masing-masing telinga 2-3 tetes tanpa ada kejelasan diberikan berapa hari, dan saya lupa nanya.. Pada akhirnya pakaikan sekitar 5 atau 7 hari, semua kucing yang mampir ke rumah saya tetesin telinganya (Spon Kecil, Ucu, Miu, Mang Engkus, Spongrab, Cisbundel) bahahaha..

Note : obat diarenya ampuh banget, cukup satu kali minum sorenya langsung sembuh! Jadilah sembilan bungkus Lacto-B saya nganggur di kulkas..

Pagi itu, kami kena invoice Rp 300.000,- sudah termasuk semuanya, dari biaya pendaftaran, biaya konsultasi ke dokter, biaya cek laboratorium, dan obat-obatan (3 macam obat)..

Note : selain UGD 24 jam, rumah sakit ini menyediakan ambulance (taksi khusus) untuk antar-jemput pasien (baca : hewan).. Nomor telepon terlampir di foto.. Untuk biaya, silakan tanya lebih lanjut ya karena saya ngga kepikiran nanya pet taxy ini soalnya RSH deket banget dari rumah..

Kucing sakit

Miu


MIU

Kurang dari seminggu setelah periksa Ucu, gantian Miu yang sakit.. Diarenya sih sudah sembuh, tapi mendadak Miu ngga mau makan.. Lemes aja.. Padahal sudah saya beri obat cacing, untuk diberikan lagi harus jarak seminggu..

Kurang lebih tiga hari, Miu ngga mau makan.. Bahkan ngga mau nyusu ke induknya.. Sudah saya coba memancingnya dengan makanan basah, tapi cuman dilirik doank.. Karena keadaannya memprihatinkan, si Om ngga tega juga dan akhirnya minta saya membawa Miu ke Rumah Sakit Hewan Ragunan untuk diperiksakan (bersyukur banget punya suami seperti beliau).. Hari Rabu pagi, saya berdua Ibuk berangkat ke RSH Ragunan berbekal semangat, doa, harapan, dan tak lupa keranjang Rio berisi Miu..

Note : keranjang Rio ini sepertinya sangat populer, sampai-sampai di jendela kasir RSH Ragunan banyak terdapat tempelan stiker bekas keranjang RIO..

Jujur, saya ngga tau Miu sakit apa.. Karena ngga ada angin ngga ada badai tiba-tiba saja tidak mau makan.. Tiba di RSH kami mendaftar (satu kucing satu kali daftar) kemudian menunggu di ruang tunggu sambil foto-foto dan memberi makan kucing-kucing di sana.. Kami bawa cat food karena berdasarkan pengalaman memeriksakan Ucu kemarin di sana banyak kucing bertebaran (?)..

Kucing tidak mau makan

Kucing tidak mau makan


Setelah diperiksa oleh Dokter (dokternya beda dengan yang memeriksa Ucu) ternyata Miu demam, dan cacingnya masih ada.. Kami tidak diberi Drontal lagi karena yang kemarin masih sisa setengah (Ucu seperempat, Miu seperempat) kata Dokter diberikan Miu setengah tablet nggapapa, tentunya setelah jarak seminggu dari terakhir kali diberi Drontal..

Miu diresepkan obat penurun panas amoxicillin, dua kali sehari sebanyak 1 cc (satu kali suntikan pipet).. Obat ini harus konsisten diberikan selama 7 hari, meskipun kucingnya sudah sembuh.. Sepertinya ini antibiotik *kumat sotoy nya*

Note : meskipun secara fisik Miu lebih kecil dibanding Ucu, tapi berat badan Miu 900 gram.. Mungkin karena Miu jantan ya..

Selain itu, Miu juga diberikan vitamin biolysin syrup, sebanyak 1 cc sehari, obatnya familiar ya hehe..

Dokter mewanti-wanti sekali agar Miu dipaksa makan, minimal sehari dapet setengah bungkus makanan basah (yang kemasan sachet).. Karena kalau tidak kemasukan makanan, kucing harus diopname..

mengobati kucing diare

mengobati kucing diare


Jeng jeng!

Kalau kucing Ibuk dan Bapak di Solo, sudah banyak yang opname.. Banyak yang mati juga waktu mondok di klinik.. *pengalaman orang tua saya dalam hal perkucingan sudah pro* Tapi ini di Jakarta bo‘, abis berapa cobak kalo sampe mondok di RSH..

No way

Berbekal tekad emak-emak irit, saya berdua ibu saya menyuapi Miu secara paksa.. Susah cuy! Meskipun Miu masih 2,5 bulan tapi sukses membuat luka di jari Ibuk saya, hiks.. Sampai pada akhirnya kami berdua trauma sekaligus kewalahan, akhirnya kami belikan susu khusus kucing.. Satu sachet seharga Rp 7.000,- di petshop.. Selama kira-kira dua hari Miu hanya minum susu tersebut saja.. Kalau benda cair lebih gampang nyuapinnya.. Airnya jangan banyak-banyak, susu dibikin sekental mungkin..

Sekitar tiga hari setelah diperiksakan, Miu perlahan mulai membaik.. Mulai agak mudah disuapin, mungkin dia paham kalau saya harus nyuapin dia seorang diri mengingat tak lama setelah periksa ke RSH Ibuk harus balik ke Solo.. Mulai bisa saya suapin makanan basah, meskipun belum banyak, dibikin sedikit tapi sering saja..

Berangsur-angsur Miu mau nyusu induknya lagi.. Kemudian mulai mengendus makanan kering.. Alhamdulillah..

Oiya, invoice periksa Miu habis sekitar Rp 200.000,- kalau tidak salah.. Amplopnya saya cari ngga ketemu deh, hehe..

Demikian pengalaman kami dalam kucing-kucingan di Jakarta, semoga ada manfaatnya..

Note : di kanopi RSH Ragunan terdapat papan yang ditempel foto-foto beberapa anjing dan kucing.. Mereka adalah anjing dan kucing yang kurang beruntung, ditelantarkan pemiliknya.. Setelah berobat mereka tidak ditebus, kasian ya.. Mereka available for being adopted.. Pinginnya sih semua saya adopsi, tapi mengingat satu dan lain banyak hal sepertinya belum memungkinkan.. Kucing-kucing ini (Ucu, Miu, dkk) pun sebenarnya bukan kucing peliharaan saya, hanya kucing liar sekitaran sini yang memeliharakan diri (?) pada saya.. Kebanyakan datang ketika jam makan saja, hanya beberapa ekor yang menetap (tidur klesotan) di rumah..

adopsi kucing jakarta

adopsi kucing jakarta


ADOPT, DON’T BUY!

Jual-beli kucing haram hukumnya dalam Islam! Rasulullah SAW melarang makan uang hasil penjualan anjing dan kucing (HR Abu Daud, HR Turmudzi).. 

Salah satu dari banyak dalil, silakan dipelajari lebih lanjut untuk dalil yang lainnya..

SAVE DOMESTIC CATS!

***

Yuk baca artikel yang lainnya :

Puskeswan Ragunan

Pasar Sepatu Taman Puring 

Advertisements

In Memoriam Of Pusy..

Sudah banyak tulisan yang saya buat mengisahkan beberapa hewan peliharaan kami sekeluarga dan betapa kami sayang mereka.. Terlalu sayang malah, sehingga terlalu sedih saat harus melepaskan yang disayang..

Akhir tahun 2013 kemarin, kami kehilangan Mocca yang pergi tanpa pamit dan tak kembali sampai sekarang.. Dan kemarin (18 Nov 2014), kami juga harus mengikhlaskan Pusy, kucing kesayangan keluarga kami..

 

image

Memories of Pusy..

Terakhir saya bertemu Pusy adalah sewaktu pulang mudik lebaran bulan Agustus.. Selebihnya saya hanya rutin dikirimi foto piaraan di rumah..  Waktu itu Ibu mengeluhkan piaraan kok akhir-akhir ini tidak mau makan banyak, mungkin karena bosan.. Maklum, sering ganti-ganti dan coba-coba makanan baru sehingga kebiasaan gampang bosan.. Ibu lalu meng-upgrade makanan mereka menjadi yang seharga Rp 100.000,- per kilo.. Sejak itu, Pusy makannya jadi tak terkendali (karena makanan memang tidak dijatah, disediakan sepanjang hari) dan dalam satu bulan menjadi super gendut.. Didukung dengan sifat penakut Pusy yang membuatnya sepanjang hari dan malam hanya di sekitaran rumah, tidak berani berkeliaran, sehingga kebanyakan waktunya selain makan adalah tidur..

Seminggu yang lalu Pusy tidak mau makan dan tidak semangat kemana-mana.. Saat dibawa ke dokter, diukur suhunya ternyata demam.. Pusy kemudian disuntik untuk menurunkan demam dan diberi vitamin agar mau makan kembali.. Malamnya, Pusy sudah mulai mau berkeliaran di sekitar rumah.. Namun nafsu makannya tetap tidak meningkat, hingga suatu titik dimana 2 hari sama sekali tidak makan..

jual tas unik lucu

Ibuk lalu membawa Pusy kembali ke dokter hewan, oleh dokter dicek ternyata sudah pucat dan harus infus agar mendapat nutrisi.. Jadilah Pusy opname rawat inap di klinik veterinari dekat rumah..

Esoknya, Bapak dan Ibuk ke klinik meninjau perkembangan Pusy.. Sudah agak baikan, sudah tidak pucat, sudah mau mengeong ketika dielus Ibuk meskipun lirih.. Ternyata, penyebabnya adalah Pusy tidak bisa poop.. Kebanyakan makan, kurang minum sehingga poop-nya keras dan tidak mau keluar, setelah dibantu dokter sedikit-sedikit bisa keluar dan Pusy mulai mau makan.. Namun, dokter belum mengizinkan pulang karena kondisinya masih lemah dan diperkirakan masih ada poop di dalam yang belum bisa keluar..

image

Kasian.. :-(

Kemarin siang kami bahkan sudah memperkirakan besok atau lusa Pusy sudah boleh pulang, rencana besok Ibuk ke klinik lagi bersama adik saya sekalian mengisi angin roda depan mobil siapa tahu sekalian bisa membawa pulang Pusy..

Sorenya, Bapak mendapat kabar dari klinik bahwa Pusy drop.. Badannya kuning karena kotoran yang tidak bisa keluar sudah jadi racun dan diserap tubuh.. Pukul 16.00 sore Pusy meninggal..

Sedihnya, kami sekeluarga.. Saya langsung telpon Ibuk saya, yang saat itu masih menangis.. Saya pun pagi ini bangun tidur rasanya ada yang hilang..

image

Ah Pusy, aku kangen..

Kata Bapak, Pusy sudah dipasrahkan ke klinik, minta diurus dan dikuburkan yang baik.. Rasanya tidak tega melihat Pusy yang kemarin masih digendong dan mengeong sekarang sudah tidak bernyawa, apalagi menguburkannya sendiri.. Kadang, kesan terakhir tidak bisa dilupakan.. Oleh karena itu, biarkanlah kesan terakhir kami mengenai Pusy adalah ketika diserahkan ke klinik untuk rawat inap, anggap saja seperti Pusy diberikan ke orang lain kemudian orang tersebut pindah entah kemana..

Beberapa waktu yang lalu saya sempat berharap semoga Pusy yang lucu tetap lucu seperti seekor anak kucing yang dekat dengan orang tua saya.. Don’t grow up! Dan memang, Pusy tidak bertambah dewasa lagi sekarang.. :'(

image

Bapak sayang banget sama Pusy..

image

Pasti lebih sedih daripada aku..

image

Berkabung..

Kecewa dan kehilangan memang ada, apalagi kesedihan.. Tapi kami sedikit lega karena sudah berusaha semampu kami, dan sekarang Pusy sudah bahagia di sana, tidak merasakan sakit lagi.. Mungkin banyak orang mencibir, segitunya sama kucing.. Tapi biarlah, kami terima saja, biarkan mereka berkata semaunya karena mereka tidak bisa merasakan sayang kami pada Pusy.. Biar bagaimana pun, bagi keluarga kami piaraan adalah part of the family, kami bertanggung jawab dan sayang pada mereka..

“Banyak orang mencibir, biarkan saja.. Misal mereka punya anak jelek lalu jatuh sakit dan opname, apakah kita berhak berkata “Anak jelek kayak gitu aja dibelain opname”, enggak kan? Tiap orang punya kesayangan sendiri-sendiri, memang ekstrim tapi bagi catlover kucing itu sudah seperti anak sendiri.. Dan itu yang terjadi padaku,” kata teman saya [Dibsi B.S, 2014]..

image

Kesayangnku..

Well, selamat jalan Pusy.. Kelucuanmu dan kenakalanmu yang menggemaskan akan kami kenang.. We love you..

[Nov Sabatini]

Yuk, baca tulisan saya yang lain :

1. Piara kucing bikin susah hamil? Yuk, simak penjelasan SPOG

2. Cara mengajari kucing agar tidak mencuri makanan

3. Pusy patah hati ditinggal KP