Pacaran Niye..!

Setelah keberangkatan saya ke pulau seberang, seperti biasa, orang tua saya intens menanyakan keadaan.. Hari-hari ditemani pesan singkat dari mereka, menceritakan kejadian-kejadian di rumah dan menanyakan kegiatan saya di sini.. Namun sebatas teks saja, tanpa punya gambaran.. Rasanya agak hambar..

Pak, beli HP Android donk.. Nanti diinstall aplikasi chatting biar bisa kirim foto.. Kalau kirim via mms jatuhnya mahal..

image

Moccacino.. :- P

Begitu usul saya.. Tak lama, terbeli juga sebuah ponsel android yang bisa digunakan Bapak dan Ibu di rumah.. Jadilah bertukar kabar menjadi kian seru, bisa kirim gambar sepuasnya juga kirim lagu dan pesan suara.. Saya suka sekali diupdate mengenai kabar kucing saya di rumah.. Namanya Mocca.. Pagi ini saya mendapat pesan dari Ibu..

Mocca sak iki yen bengi ora turu omah nduk neng njaba, wis duwe pacar iki lho pacare, ngapeli neng njaba cendela samping, ning yen awan turu terus [Mocca sekarang kalau malam udah ga tidur di rumah Nak, tidur di luar, udah punya pacar ini lho pacarnya, nungguin di luar jendela samping, tapi kalau siang tidur terus]

image

Hooo, Mocca udah gede.. : O

Waaaa…!!! Fantastis.. Mocca-ku udah punya pacar kucing,, udah gede sekarang.. Padahal sih umurnya baru 9 bulan.. Penasaran lihat kucing pacar si Mocca, saya minta dikirimi foto dari rumah..

Tenyata kucing pacar si Mocca lumayan cantik lho (untuk ukuran kucing).. Dilihat dari mukanya, tegapnya, bulunya, dan besarnya badan, sepertinya pacar si Mocca ini juga kucing keturunan, bukan kucing kampung biasa.. Dan ternyata, Mocca yang didatangi oleh si kucing betina.. Hah,ga kebalik tuh? Namun sayangnya, siapa si empunya kucing betina ini belum terlacak.. Dilihat dari badannya yang cukup gemuk, jelas dia bukan kucing liar..

image

Lirik-lirikan..

Hmmm.. Mungkin di dunia kucing, Mocca itu ganteng.. Hehe.. Aaah, jadi pingin pulang.. Pingin ngintipin Mocca pacaran.. :- D

Advertisements

Welcome Home, Mocca!

Peristiwa hilangnya mocca terbawa sampai mimpi.. Rasa bersalah telah membuatnya berada di luar sendirian tanpa mengenal lingkungannya, di musim hujan pula.. Meskipun sebenarnya setelah saya meminta maaf atas ketidak-amanah-an saya, si empunya mocca bilang gapapa..

Ya agak kasihan juga, soalnya kucingnya terbiasa manja, trus ga terbiasa dengan lingkungan di luar (maklum kucing rumahan)

Begitulah kata si empunya mocca, membuat saya jadi makin kepikiran.. Karena telah tidak amanah dan telah membuat mocca menderita di luar sana..

Wah kasian.. Besok kalo cerah cari mocca gimana? Ku bantu Nop, sesama pecinta kucing..

Tanggapan dari teman saya ketika saya cerita tentang kondisi mocca membuat saya kembali optimis untuk berusaha menemukannya.. Baiklah, mari kita cari!

Ternyata, tak sesuai rencana.. Selasa sore menjelang jam pulang kantor, langit menjadi gelap.. Malah sudah hujan di kampus, kata teman saya.. Namun, saya berkeyakinan hujan tak akan lama, maka berangkatlah saya ke Banyuanyar..

Tiga kali putaran menyusuri gang-gang perlahan-lahan sambil kepala tengok aknan-kiri, namun tak tampak tanda-tanda ada kucing.. Hujan pun telah perlahan jatuh, rok saya telah basah..

Ganti metode : jalan kaki! Saya titipkan sepeda motor saya di depan kios penjual jamu (sengaja agar tidak mengganggu rumah Tiara) dan saya pun mulai berjalan menyusuri gang-gang.. Pelan-pelan sambil tengok-tengok ke halaman rumah orang, juga di bawah kolong-kolong mobil, kayak mau maling aja!

Jika ada desas desus di banyuanyar ada cewe berjilbab dengan tingkah laku mencurigakan, longok-longok rumah orang, kemungkinan itu aku.. -_-

Malah ketemu kelinci.. Hyak! Mocca tak ada.. Namun saya lihat keranjangnya masih berada di teras rumah Tiara, terbuka.. Setelah 2 lap mengitari gang sekitar rumah Tiara, saya putuskan menyerah karena hari mulai gelap..

Oke, kita lanjutkan pencarian besok!

Begitu niat saya.. Esoknya, saya bangun Subuh kesiangan, mungkin karena capek.. Alarm tidak mempan.. Saya terbangun gara-gara sebuah telepon.. Jam menunjukkan pukul 05.10.. Nomor asing, siapa nih pagi-pagi udah telepon? Pikir saya..

Mbak, ini Icha adeknya Mbak Tiara.. Ini kucingnya udah ketemu lho, masuk sendiri ke keranjangnya.. Kelaparan.. Diambil sekarang gimana Mbak? Kalo kelamaan dikurung nanti kucingnya stress..

Woh.. Saya langsung bergegas Subuhan.. Kemudian, langsung pakai jaket & jeans, saya berangkat naik mobil ke TKP! Tanpa makan, tanpa cuci muka, tanpa gosok gigi, hehe.. Mata pun masih setengah merem..

And.. There you are!

Mocca! Dan keranjang pink-nya..

Mocca! Dan keranjang pink-nya..

Pertama kali masuk mobil, dia terlihat bingung dan menjelajah seisi mobil.. Tengok-tengok segala sisi jendela, sambil sesekali mengeong..

Di tengah perjalanan, dia mulai berani untuk mendekati saya.. Bahkan lebih dari separuh jalan, dia meringkuk tenang di pangkuan saya sambil saya belai-belai.. Sesekali menengadah ke arah wajah saya.. Lucu banget deh!

Meskipun saya suka kucing, baru pertama kali ini saya benar-benar memeliharanya.. Pengalaman saya masih minim..

Kata Tiara, pertama kali di rumah harus dikandang dulu supaya tidak kabur.. Namun karena saya lihat mocca cukup nyaman berada di dekat saya, saya putuskan langsung melepasnya di rumah.. Dia pun langsung menyusuri seisi rumah, dari teras sapai kamar mandi.. Saya membuntuti dari belakang, menjadi tour guide..

Kamu kalo mau ee’, di sini ya Mocca!

Hehe, berbicara dengan peliharaan memang terasa menyenangkan.. Mocca pun terlihat tenang ketika berkenalan dengan Bapak dan Ibu.. Bahkan dia langsung berani membuntuti Ibu saya kemana-mana.. Mocca supel sekali..

Mocca duduk manis di pangkuan.. Padahal baru nyetir..

Mocca duduk manis di pangkuan.. Padahal baru nyetir..

Yah, alhamdulillah akhirnya Mocca ketemu.. Dan atas penemuan(?) ini saya hendak berterimakasih lagi pada :

1. Tiara (adeknya) — terimakasih telah dibangunkan subuhan (loh?).. hehe.. beserta segenap keluarga besar Tiara Coorporation yang telah banyak membantu dalam proses penemuan Mocca..

2. Fajar — terimakasih telah membantu mencari Mocca saat langit mendung..

3. Empunya Mocca — terimakasih keranjangnya sangat membantu.. semoga bisa amanah dalam menjaga mocca..

4. Masku — terimakasih telah mendengarkan.. hehe maaf mengagetkanmu pagi-pagi, terlalu bersemangat saat mendengar mocca ketemu..

5. Alloh SWT — terimakasih, for this happy ending story.. :)

Finally, welcome to your new home, Mocca! *rasanya hari ini pingin cepat-cepat pulang kantor*