Perjalanan #2..

Inti dari sebuah perjalanan bukan dimana tujuanmu berhenti, tapi bersama siapa kamu pergi..

Bayangkan kamu memiliki sebuah tujuan, atau malah sudah menyiapkan rute yang akan ditempuh.. Namun kamu tak punya kawan untuk digandeng dan melangkah bersama..

Ya, lambat laun mungkin kamu akhirnya akan sampai pada tempat yang kamu tuju.. Kamu berhasil melewati rute yang telah kamu rencanakan dengan menghadapi segala rintangannya.. Puaskah? Sudah pasti.. Tapi kemudian untuk apa?

Nikmatnya segala pencapaian positif dan semua prestasi menjadi hambar, karena kamu tak punya seseorang untuk berbagi kesenangan itu, seseorang yang tersenyum bangga di belakangmu saat kamu dipanggil maju ke podium.. Kemudian untuk apa? Lalu untuk siapa? (sedikit mengutip Alitt Susanto – Skripshit)

Bayangkan sebaliknya.. Kamu punya seseorang di sampingmu, yang siap menemanimu kemana pun kamu hendak melangkah, yang menentukan kemana harus berbelok ketika kamu tak tahu arah.. Yang menceriakan perjalananmu sehingga halangan apapun yang ada di depan tak lagi terasa berat, yang tak keberatan untuk berhenti sejenak ketika kamu merasa lelah.. Yang selalu ada untuk menyokongmu, yang tersenyum setiap kali kamu menoleh ke belakang..

Kemana pun tujuan akhirnya rasanya tak terlalu jadi soal.. Kemana pun pergi rasanya menyenangkan..

Tapi bagaimana bila teman seperjalanan meskipun satu tujuan ternyata tak lagi sejalan? Haruskah mengekornya, memaksanya mengikuti kita, atau adakah jalan tengah yang sama sekali baru?

Atau mungkin, berpisah dan menempuh jalan yang diyakini masing-masing akan melahirkan solusi yang paling baik..

Hidup memang penuh dengan pilihan-pilihan, terkadang mudah, terkadang susah, terkadang trade off.. Sometimes all that we can do is gambling..

Advertisements

Memburu Senja..

Pagi ini…

Fajar itu bagaikan cinta pertama.. Indah.. Membakar dalam cahaya keemasan.. Namun singkat, dan segera teralihkan oleh apa yang terjadi selanjutnya dalam hidup kita..

Namun setiap kita kenang, bekasnya akan tetap ada.. Indah.. Dan akan selalu menemani kita sepanjang hari..

 

Senja itu bagaikan cinta terakhir.. Datang di saat kita lelah dengan semua yang terjadi pada hari kita.. Dan selalu ada saat kita butuh ketenangan dari lembut cahayanya..

Mengantarkan kedatangan malam kita.. Terbawa sampai mimpi.. Setia menemani hingga esok yang baru menjemput kita..

Tak akan kita menemui senja nan indah, sebelum kita bangun dan menyongsong fajar..

Perjalanan ke kantor, 14 Agustus 2012..

***

I Love Dusk.. J’aime le crépuscule.. 私 は ゆうやけ が すき。。

Beautiful dusk sky..

Mudik #2 : Kuil di Tuban..

Hiasan dashboard mobil

Postingan ini akan bercerita mengenai pengalaman saya bersama keluarga mudik ke Tuban, pada lebaran September tahun ini.. Ini tahun kedua saya beserta keluarga mudik dengan kendaraan pribadi.. ^o^

Tahun ini kami berangkat pada hari-H, yaitu hari Jumat.. Perjalanan sekitar 6 jam, dan saya full nyetir di depan.. Karena bertepatan dengan hari Jumat, maka di tengah jalan kami sempat singgah di sebuah masjid di daerah Padangan karena Ayah dan Adik beribadah Jumat.. Sementara itu, saya dan Ibu saya poto-poto.. ^^v

Makan siang dilakukan di dalam mobil, yaaa makan yg instant aja.. Oiya, jalanan dari Bojonegoro ke arah Tuban masih sangat jelek : bergelombang.. Oleh karena itu, kami berjalan sangat pelan di sini, soalnya takut as roda-nya putus atau garda-nya putus.. Mana di sekitar jalan masih tergolong sepi, kanan kiri cuman sawah yang membentang.. Bagus sih bagus buat dipandang, tapi kalo kenapa-kenapa kan susah cari bantuannya.. Kami sempat melihat mobil lain yang as-nya putus, nah lho, bengkel terdekat entah berapa kilometer tu.. Untungnya, banyak mobil yang berseliweran karena jalan itu adalah jalan utama penghubung kota, jadi gak “sepi” alias masih ada “teman”nya.. hehe.. (masukan buat pemerintah : jalannya diperbaiki donk, biar rata, kan jadi lebih aman buat pengendara)..

Singkat kata, kami sampai di Tuban sudah menjelang sore.. Kegiatan rutin di sana, yaa keliling ke tempat tetangga dan saudara berhubung hari itu udah idul fitri.. Selain itu, gak ada kegiatan yang rutin sih.. Saya sampai sempat bosan di sana.. Habisnyaaa,,, sodara yang seumuran cuman satu, itu juga di lain lokasi (tapi masih di Tuban), selain itu sodara yang lain masih precil-precil.. Saya cari kesibukan sendiri, mulai dari nyapu, memberi makan kambing, ngenet, nonton filem, sampai gak ada ide lagi mau ngapain..

Akhirnya saya “mengadu” (baca: ngajak jalan-jalan, hehe) pada ibu saya.. Kemana kek.. Maklum, saya buta Tuban, jadi saya ngajak Ibuk yang orang Tuban, supaya ada petunjuk arahnya.. Hihihihi..

Jadilah, sore itu kami ke pantai dan ke kuil.. Di Tuban ada sebuah kuil yang besar dan terkenal.. Saking terkenalnya, saya lupa nama kuil itu apa(??)

Kebetulan waktu itu sedang ada ‘keramaian’ di kuil itu.. Bisa untuk foto-foto deh.. Tapi ternyata Ibuk saya yang semangat & narsis.. Katanya baru sekali ini masuk kuil itu.. Wewww padahal Ibu saya kan sejak kecil lahir & besar di sana.. Hmmm.. -_-”

Kuil itu di dalamnya bagus banget, besar, dan ada jembatan kayak rumah-rumah di Cina.. Bagus banget buat poto-poto.. Banyak juga wisatawan atau jemaat yang ke sana untuk tujuan ‘berwisata’..

Karena tidak tau nama kuil itu, saya beri ciri-cirinya aja ya : terletak di pinggir pantai, ada patung kepiting di atas gapura masuknya..

Hahahaha, sama sekali gak menolong ya? ^^” ya nanti kalau ke Tuban, tanya aja sama orang-orang, pasti tau dimana kuil itu.. Gampang kog nemuinnya, secara Tuban itu kotanya gak terlalu besar juga.. Gambar bangunan di dalam kuil tersebut bisa dilihat pada gambar yang sudah saya sertakan dalam blog ini, semoga dapat menjadi salah satu referensi wisasta Anda.. (loh??)

Kuil yang ada kepiting di atasnya

Setelah puas foto-foto di dalam kuil, selanjutnya kami mau pulang (soalnya udah sering ke pantai).. Tapi begitu keluar kuil itu, wuaaaaaaa langitnya buagus buanget.. Langit senja..

Padahal pas berangkat tadi ragu-ragu dikiranya mau ujan, soalnya mendung.. Tapi ternyata moment-nya perfect banget, emang kita berdua ditakdirkan buat foto-foto.. Hahahahaha..

Pantai dengan senja yang sempurna

Nah, ini dia pantai yang akhirnya saya foto karena langit senjanya bener-bener bagus.. Di foto sih cuman seperti ini tapi aslinya bagus banget,, maklum yang moto gak profesional..

Selanjutnya, karena udah maghrib, saya dan Ibu saya pulang ke rumah nenek saya dengan perasaan gembira(??)

Singkat cerita, kami pulang ke Solo pada H+3 karena masih ada acara lain di Solo yang menanti kami.. Padat-padatnya arus balik tuh.. Kalau tau kemaren kami kejebak macet cuman di daerah Masaran saja, tapi kali ini macet udah mulai kerasa bahkan sebelum kami masuk kota Sragen..

suasana arus balik mudik

Macetny dari sebelum masuk Sragen sampai pertigaan Solo-Tawangmangu.. Wew..

Walhasil, kami baru sampai rumah jam 18.30an.. Padahal berangkat dari Tuban sekitar jam 10.30an lho..

Tapi, conclussion dari semua itu adalah : mudik itu seru! Satu mobil kecil bareng keluarga kecil.. :)

(meskipun lampu retting mati pas di tengah-tengah jalan, disusul wiper mobil yang macet padahal ujan deres.. Hihihihi, alhamdulillah deh, masih untung mobilnya bisa jalan & penumpangnya semuanya selamat sapai rumah)

Hari Pertama vs Hari Terakhir (di Cikarang)

PERJALANAN BERANGKAT

Berangkat dari Solo sekitar jam 7 pagi pada hari Sabtu 10 Juli 2010, dengan gedubrakan (kesiangan siy..), janjian ketemu sama temen di depan Diamond (kita berangkat naik mobilnya temenku, red)..

Dilepas dengan peluk, cium, dan berlinang air mata (yang ini gak lebay, tapi beneran, hee) serta termos yang ketinggalan(?), kaos kaki yang kelupaan gak dibawa(??), minyak kayu putih yg tidak sempat terlintas di pikiran(???), kita berangkat menuju rumah temen untuk ngambil koper dia (dia berangkat belakangan karena ada acara keluarga)..

Perjalanan pun dilanjutkan menuju posisi teman yang lain yaitu di Wates.. Sepanjang jalan yang bisa dibilang masih relatif pagi (sejukkk) dan jalan menuju Wates yang belum pernah aku lewati (I Love Walking On The New Street I’ve Never Seen Before) membuat suasana hati jadi makin sedih teringat keluarga di rumah (gubrak!!)..

Singkat cerita, sampailah kami di Wates, menjemput teman kami tsb, lalu melanjutkan perjalanan menuju Jakarta lewat jalur Selatan yaitu : Wates, Kutoarjo, Purworejo, Kebumen, Purwokerto, Cilacap, Cirebon, dan kawan kawan yg lain.. (maap kalo salah atau terbalik balik, hihihihi)

di danau bulan

Sempet nggantiin temenku nyetir melintasi kebumen, tapi cuman 3 jam doank.. Setelah itu sibuk poto ini poto itu, ngeliatin orang mandi (hehe), dll.. Oiya, sempet juga berhenti makan siang di sebuah masjid (jangan tanya di daerah mana masjid itu -_-“) dari rumah tadi dibawain Ibu makanan kesukaanku : jamur goreng & sambel bawang yg mantabz pedasnyaaaa..!!!

Lanjut jalan, singkatnya, aku nggantiin temenku nyetir lagi saat mau masuk tol kanci.. Sempet drifting di pintu masuk tol (hehehe, dasar!!), lalu suasana malam yg sepi, gelap, dan dingin, serta jalan yg lurus tanpa hambatan (ya iyalah namanya juga di tol) membuatku nyetir sambil melayang.. Waduh B.A.H.A.Y.A.!.!.! Jangan nyetir sambil ngantuk!! Tapi apa boleh buat, kan udah terjadi.. Hehe..

Alhamdulillah keluar dari tol masih dalam keadaan utuh.. Tapi ternyata cobaan belum berakhir!! Ketemu jalan baru yang masih sepi (mungkin belum pada tau ya itu jalan mengarah kemana.. Tapi jangan tanya itu jalan di daerah mana -_-“) cuman dilewati beberapa mobil dan truk doank.. Berasa seperti jalan tol, hanya lebih sempit, dan kentuk kembali datang.. (-0-)”

Jakarta in the nite

Alhamdulillah juga, jalan itu berhasil dilewati.. Eeeh, ketemu sama jalan yg gelappppppp sampai-sampai trotoar pembatas jalan pun gak keliatan.. Pake lampu jauh pun, masih harus jalan pelan.. Musuhnya truk pula.. (saat itu mungkin jam 9an malam, dan aku gak tau posisi saat itu sedang berada dimana -_-“)

Oke, karena semakin menyeramkan dan jalanku pun semakin lambat, maka digantiin lagi sama temenku.. Aku pun tertidur dgn pulas hingga sampai Jakarta, tepatnya di Cipinang (rumah sodara temenku)..

HARI PERTAMA

Sampai kos pada hari Minggu sore sekitar jam 4.. Kamar belum siap, tapi untungnya pengurus rumah sedang berada di tempat.. Jadi bisa langsung disiapkan.. Sip, aku pun mandi sambil nunggu kamar siap.. Gak ada feeling jelek saat itu..

Kosan Kami (cewe)

Malam harinya, makan malam apa ya?? Okelah, sambil jalan-jalan kita cari makan keluar.. Dapet tempat makan yg konsepnya seperti aneka jajanan kaki lima yang berada di satu tempat.. Kita pun pilih NASI GORENG GILA.. Karena belum tau harga, maka aku sengaja bawa aqua botol dari rumah, sementara dua orang temen pesen es teh.. Waktu pesanan datang, wuiiiiih banyak beneeeerrrr (namanya juga nasi goreng GILA!!)..

Untuk menghabiskan nasi goreng tersebut butuh perjuangan bagiku.. Dan sembari makan, kami menebak nebak harga.. Yaaa, perkiraan nasi goreng harganya 8-12 ribu laaah, tempatnya kaki lima ini, bukan seperti rumah makan.. Begitu mau bayar, GUBRAK!!! harga nasi goreng sepiring 16ribu!!

Ini yang pertama sekaligus terakhir kita makan sini ya? Oke

Yup,, hari-hari berikutnya memang kita tidak pernah menjambangi tempat makan itu lagi.. (Hehehehe.. ^^v) Balik ke kos, mempersiapkan tenaga untuk hari pertama KP besok.. Begitu buka kamar……

Waaaaaaaa!!!!!!! Ada kecoa!!!!

Untung dua anak cowo itu masih di sekitaran situ, langsung deh dgn sigap mengambil (dalam artian sebenarnya!! euiyyyh?!!!) makhluk itu dan membuangnya keluar kos.. Makasih Ting.. :)

Malamnya, waktu ke dapur.. Waaaa!!!! Banyak kecoa mondar mandir di sana ternyata!! Langsung deh balik ke kamar dan membuat pertahanan (baca : menorehkan kapur di sekitar pintu kamar)..

Malam pertama dilalui dengan aman dan nyaman tanpa tanda-tanda kemunculan kecoa di kamar.. Hari-hari berikutnya, dengan bantuan temanku yang datang belakangan itu, kapur kita torehkan hampir ke seluruh bagian kamar, dapur, pintu masuk kos, dan sekitar kamar mandi.. Walhasil, hari pertama setelah kapur kita torehkan, sebanyak 23 kecoa mati.. Hari berikutnya 5, dan 5 lagi, dan berangsur-angsur tidak ada lagi (karena kapurnya sudah habis).. Tapi kemudian banyak kecoa yang muncul di kamar kita (waduhhh, balas dendam apa ya itu kecoa.. -_-“)..

HARI TERAKHIR

Didahului dengan acara mutung mutungan, karena salah satu ngebet banget dolan sementara tiga yg lain pengen secepatnya pulang.. AKhirnya, kita mengiyakan untuk dolan dulu bolehlah..

Kontes Bunga Goyang di Jendela Kamar Kos

Tapiiiiii tak ada yg mengira keesokan harinya hujan seharian.. Bangun tidur aja jam 9.. Sarapan jam 11 (karena ada kecoa di dapur) dengan makan sereal (ya ampuuun).. Kita malah asyik mengamati perkembangan tanaman-tanaman kita (yang kalo kena cahaya matahari bisa goyang-goyang ituuuu) berasa seperti mengamati perkembangan si buah hati (doenk???)..

Luntang-luntung seharian di kos, gak ada kerjaan.. Siang hari, masak sarden, itung-itung sekalian ngabisin bekal kita.. Horeeeee,,, makan enaaaaaak!!! (hari-hari sebelumnya, hampir selalu menu kami adalah : nasi goreng — baca edisi sebelumnya)..

Selepas makan siang, berempat glundang-glundung merenungi nasib di kamar kami.. Bener-bener desperate gak tau mau ngapain lagi.. Akhirnya kami (para cewe) pamer hasil berbelanja kami 2 hari ini (di blok M dan di pasar central) tak lupa pamer tanaman kami yang dari tadi goyangnya gak semangat (mendung siyy)..

Gelas Biasa vs Gelas Jumbo Rp 12.000,-

Akhirnya, salah satu dari dua cowo tersebut pengen beli oleh-oleh juga : GELAS JUMBO!! Ahahahahaha.. Jadilah sore itu kami berempat ke pasar Central.. Beli gelas, nukerin tanaman yang gak bisa goyang, beli baju titipan temen, dll..

Lanjut belanja keperluan pulang nanti, yaitu minuman kopi, minuman suplemen, dll.. Soalnya kami berencana bertolak dari kos ja 1 pagi.. Weeewwww..

Setelah itu, meskipun langit masih mendung, kami bertekad untuk : FOTO-FOTO DI DANAU BULAN!!! Itu adalah danau buatan di belakang marketing office perumahan.. Sejak pertama kami cari kos, kami sudah penasaran pengen foto-foto di sana tapi belun kesampaian (hehe dasar!)..

Berempat di danau bulan..

Setelah puas foto-foto, kami pulang ke kos.. Cepat-cepat menyiapkan makan malam, sambil setrika baju-baju yang udah dicuci tapi blm kering.. (fasilitas kos termasuk cuci & setrika baju)

Makan bareng di kos untuk yg terakhir kalinyaaaaaaa!!!! Ya ampun, aku sempet terharu rasanya pengen nangis (wew lebay).. Setelah makan, lanjut mandi, sholat, packing, dan buru-buru tidur (khususnya aku, karena aku gantiin nyetir temenku)..

PERJALANAN PULANG

Bangun jam 12, kucek-kucek mata, ganti baju, lipet selimut, beres2 koper, bangunin temen sekamarku, minta dia ambil minuman di kulkas (karena kalau malam kecoanya patroli), pamitan sama Mbak kos (yang juga kakak tingkat kami di Teknik Industri UNS), kemudian masuk-masukin barang ke mobil, dan langsung pulaaaang.. Bubye, kosan kami yang meskipun banyak kecoa tapi kami kerasan di sana.. :)

Danau Bulan

Perjalanan malam hari, aku tidak banyak terlibat.. Dua cowo di depan, nyetir dan navigator.. Sementara aku disuruh tidur sama mereka, soalnya pagi hari musti gantiin nyetir.. Sementara temenku yang satu lagi denger2 musik (yang marai aku susah tidur, hahaha)..

Bangun-bangun udah berhenti di pom bensin, sholat Subuh.. Setelah itu rehat sebentar, karena konon menurut para cowo, jalanan gelapppp bangetttt sampai-sampai tadi sempat nabrak pembatas jalan karena gak keliatan.. (aku mah tidur dan gak kerasa tuh, hehehe)

Setelah rada terang, lanjut lagi.. Kira-kira sampai jam setengah 6, berhenti di pom bensin lagi karena semuanya kebelet, hwehe.. Kruyuk kruyuk,, perut udah minta diisi.. Tara!! Mengeluarkan mie cepat saji yang sengaja di beli bersama minuman suplemen hari sebelumnya.. Air panas didapat dari termos yang dibawa oleh salah satu teman cowo..

perjalanan ini..Sudah kenyang, jalan lagi dah.. Masih temanku cowo yang di depan, memasuki tol kanci yang ternyata kalau pagi hari suasana dan pemandangannya bagus banget.. Mulai deh poto ini poto itu..

Keluar dari pintu tol, kali ini aku yang di depan, bersama dengan navigatorku (yang kemudian malah asyik poto-poto -__-“) teman cewe.. Dua cowo pun tidur di belakang.. Kira-kira 5 jam aku di depan.. Dari pintu tol kanci sampai mau masuk Kebumen.. Dan tanganku pun pegel sudah.. Digantiin teman cowo yang satunya.. Kira-kira waktu itu jam 1..

Cuman setengah jam ternyata.. Setelah berhenti sholat di pom bensin, lantas digantiin teman cowo yang pertama kali nyetir tadi.. Udah semakin dekat dengan tujuan.. Hati pun senang(??)

Kita sampai Wates dan ditraktir makan ayam bakar (aku : ayam goreng kremes) jam setengah 3-an.. Setelah makan yang (lagi-lagi) penuh dengan perjuangan (bayangkan! kena angin selama perjalanan kemudian diisi nasi, angin dalam perut pun meronta-ronta ingin keluar -_-“) akhirnya kami numpang istirahat di rumah teman di Wates.. Makanan pun datang lagi!!! Oh My God! Gak sanggup untuk memandangnya.. Aku pun mondar-mandir karena ada yang mau keluar (ups?!)..

Melanjutkan perjalanan jam setengah 4.. Setelah beberapa lama, mampir kebelet di pom bensin, dan setelah itu aku gantiin nyetir lagi.. Lewat jalan Baki menuju ke rumahku.. Cukup menyeramkan : jalan yg sempit, gelap, lewatnya pas maghrib, banyak motor dan truk (maklum, jalur alternatif)..

Sampai rumahku sekitar  jam setengah 7.. Dan, selesai sudah petualangan kami berempat.. Entah kapan bisa berpetualang lagi.. Yang jelas, semua itu seru, banyak kenangan.. :D