Resep Choco Cookies..

Ada sejarah panjang di balik judul di atas, karena ini daily blog bukannya situs resep masakan, maka sepertinya saya mau cerita panjang lebar dulu sebelum nulis resep.. Oke ya? *serah lu nop, blog elu*


Nekad Beli Oven

Pastinya ngga bisa bikin cookies tanpa oven, jadi cerita saya mulai dari sejarah pembelian oven.. Pekerjaan si Om yang pindah-pindah dari kota satu ke kota lain membuat kami hidup nomaden..

Enaknya nomaden? Tentu saja bisa mengunjungi tempat-tempat yang berbeda.. Termasuk mencicipi makanan-makanan dan warung-warung khas.. Selain itu, nambah wawasan dan memperkaya pengalaman.. Satu lagi, kalau bosen di kontrakan dan lingkungan satu, bisa cari kontrakan lain dan pindah ke lingkungan baru..

Ngga enaknya nomaden? Pasti, sedih kalau mau pindah meninggalkan suatu tempat yang banyak kenangannya.. Mana ngga tau kapan bisa ke sana lagi.. Itu yang utama sih.. Selain piaraan yang ngga bisa dibawa (apa kabar Pong di sana?).. Berikutnya, di samping belum bisa settle di rumah sendiri, juga minim perabot! 

Bayangkan, sewaktu di Lampung dulu cuman punya piring empat biji, mangkok dua, gelas lima.. Tanpa beli kasur, lemari, kursi, dan perabot sendiri.. Pindahan dapet lima kardus gede euy! Belum termasuk dua buah koper dan dua buah tas jinjing super padat yang bikin kami kelebihan muatan 30 kg di bandara Radin Inten 2 dan kena charge Rp 600.000,- an sekian, lupa tepatnya.. Belum termasuk juga barang-barang yang tidak bisa kami bawa seperti jemuran, karpet, dispenser beserta galon, ember, minyak goreng 2L yang baru saja dibuka, bawang, dan ransum lainnya (pemberitahuan pindahnya memang mendadak)..

Topping : sereal, keju, energen.. Mix aja sesukanya..


Berdasarkan pengalaman ribet pindahan tersebut, kami mengambil pelajaran untuk meminimkan yang bisa diminimkan.. Kalau ngga perlu-perlu amat, ya ngga usah beli.. Namun karena lama-kelamaan saya bosen di rumah, pingin eksperimen (as always) akhirnya saya beli juga blender dan mixer.. Belinya diem-diem di toko elektronik depan gang, naik sepeda.. Ya meskipun akhirnya ketauan juga sama si Om.. Wakakakaka..

Nb : ternyata blender saya ngga bisa ngancurin es batu donk.. Hahaha.. Murah banget sih, jadi motornya ringan.. Apa daya, di toko depan gang ternyata cuma ada blender merk itu sama Phillips.. Sett dah, dari rumah cuma bawa Rp 300.000,- rencana beli Miyako ternyata ngga ada.. Hahaha..

Setelah blender dan mixer yang notabene kecil, saya ngiler pengin beli oven.. Sudah ikut gerakan menabung si hijau (itu loh, nabung uang Rp 20.000,-an) sampai dapat entahlah mungkin sejuta.. Pembelian oven belum di-acc oleh si Om, karena memang body-nya gede.. Sampai akhirnya duit oven saya foya-foya-in buat beli parfum 6 botol bahahahahaha..

Mau bikin almond cheese tapi ngga ada almond..


Akibat Emak-emak yang Bete di Rumah

Liburan kapan hari kemarin, si Om berturut-turut ada acara kantor, salah satunya kondangan sama temen-temen ke Bogor.. Saya di rumah saja, 7 hari dalam seminggu.. Akibatnya? Senin siang saya jalan-jalan sendiri ke supermarket mumpung weekdays sepi.. Iya loh, sungguh ke supermarket itu sangat menghibur emak-emak, ngga usah nongkrong di mall atau kafe.. Pokoknya pulang-pulang saya sudah nenteng kardus super besar.. Wkwkwkwk..

Kadang saya memang ngga sadar ngapain aja tadi di supermarket, begitu tiba di rumah dan buka kardus belanjaan, tau-tau kaget karena isinya rak susun tiga dan sebuah oven tangkring! Hahaha.. Bukan kali pertama sih, lain hari pernah juga ke Alfamidi niatnya beli bakso, pulang-pulang begitu cek belanjaan ternyata di dalem tas kreseknya ada semir rambut donk.. Kalo kata Mas Bayu : Aku ki nyat embuh kok.. Pesan untuk para lelaki : dampingi dan gandenglah wanitamu saat di mall atau pertokoan, biar ngga kalap ambil ini-itu.. 

Murah loh ovennya.. Di bawah cepe..


Percobaan Pertama Bikin Cookies

Dapat resep dari internet, tapi takaran saya asal saja pakai feeling.. Jadi deh cookies cokelat meskipun penampakannya berantakan, berhubung saya lupa kalau kue bakal mengembang di oven jadi harus dikasih jarak.. LOL

Meskipun penampilannya seperti kue second alias yang sudah digigitin pinggirannya sama anak kecil, tapi rasanya not bad.. Bukan saya yang bilang, saya cobakan ke tetangga.. Kalau tetangga masih idup setelah makan kue saya, saya baru berani makan.. Huehehehe.. Kidding.. Malamnya pun diincip si Om, katanya enak.. Eh beliau ngga curiga donk itu kue bikinnya gimana.. Mungkin dikira digoreng, wakakakakaka.. Sementara situasi aman.. *evil laugh*

Besoknya, saya bungkusin kue tersebut untuk dibawa ke kantor.. Baru ditanyain deh sama si Om, bikinnya pakai apa? Waktu saya bilang pakai oven, beliau reaksinya lucu.. Antara ketawa sedih, prihatin, merasa dikibulin, dan sebagainya.. Tapi ngga marah kok, soalnya kuenya enak sih.. Eh sampai kantor katanya langsung ludes.. Malah ada yang minta resep..

Baru saya ngeuh kalau saya kemarin waktu bikin ngga sadar berapa takarannya.. Akhirnya saya ulang, bikin percobaan kedua.. Kali ini karena choco chips dan kacang kenarinya habis, saya pakai topping : remukan biskuit better, energen vanilla, remukan sereal yang dikasih Mba Wibi waktu meetup hari sebelumnya (tengkyu Mba Wibs!)..

Ini rasa susu vanilla loh yah, meskipun warna kecoklatan..


Resep Cookies :

1. Telur 1 butir

2. Mentega separuh bungkus lebihin dikit (yang Rp 7.000,-an)

3. Gula pasir 6-8 sendok makan (sesuaikan, kalau kurang manis baru ditambah)

4. Tepung terigu 10 sendok makan

5. Susu bubuk vanilla 3-5 sachet

6. Coklat bubuk 1 sachet (saya pakai yang buat minuman)

Cara Bikin : 

1. Telur, mentega, dan gula di-mixer dengan kecepatan rendah-sedang sampai telur mengembang..

2. Masukkan susu bubuk, tepung, dan coklat sambil tetap di-mixer dengan kecepatam rendah.. 

Kalau bikin rasa vanilla, susu bubuk dibanyakin.. Tambah panili dikit.. Ngga usah dikasih coklat..

3. Olesi loyang dengan mentega, cetak adonan, beri topping.. 

Topping bisa ditambah setelah adonan dicetak di loyang, bisa dicampur ke adonan (lalu di aduk pakai sendok, jangan mixer lagi) sebelum dicetak di loyang..

4. Oven sampai warna berubah kecoklatan.. Lalu keluarkan loyang, dinginkan.. Cookies bakal lepas sendiri kalau sudah dingin..

Alternatif Topping :

1. Choco chips

2. Kacang kenari (almond lebih enak, mede juga enak, tapi mihil bo’)

3. Energen

4. Remukan sereal atau biskuit, lebih bagus kalau di-blender 

5. Keju parut

Ulasan Tentang Oven Cap Mikey Mouse

Sebelumnya, saya ngga tau apakah oven ini diproduksi secara massal atau cuman hasil bikinan pegawai supermarket tersebut yang iseng sambil jaga toko mumpung sepi.. Soalnya saya belum pernah dengar merk ini sebelumnya.. Awalnya sempat ragu, karena dulu pernah searching merk yang kondang harganya di atas Rp 200.000,- sedangkan ini yang ukuran paling kecil hanya Rp 67.000,- dan yang lebih besar Rp 96.000,- tapi ngga tau gimana ceritanya toh tiba-tiba oven ini ada di rumah.. Hahaha..

Overall dengan harga segitu saya cukup puas.. Nanti kalau suatu saat pindah, ditinggal atau diberikan ke orang lain pun rasanya ngga terlalu sayang (btw, kulkasmu apa kabar nop?).. Saya beli ukuran yang paling kecil dan tinggal satu-satunya di swalayan tersebut.. Eh ada yang lucu loh, ini merk Mikey Mouse tapi kalau diamati gambarnya lebih mirip Shaun the Sheep hahahaha maapin ngga penting..