Back to School.. #2

Back to school!

Slogan iklan atribut perlengkapan sekolah yang sering muncul di tivi-tivi setiap pergantian tahun ajaran baru.. Dulu, semasa saya masih berstatus sebagai siswa, eneg rasanya mendengar kalimat tersebut.. Membayangkan jam pelajaran yang membosankan, tugas dan PR yang banyak, ulangan yang bejibun, dan serentetan kegiatan belajar mengajar yang mengantre setahun ke depan..

Setelah sekian lama melepas status tersebut, ternyata sekarang senang rasanya mendapati diri saya dan teman-teman berada sekolah.. Seperti menjadi siswa lagi.. Back to school! Kangen.. Dari kebersamaan bersama teman-teman hingga remidi ujian kenaikan kelas..

Berbagai perasaan dapat tiba-tiba hadir saat berada di sekolah yang telah lama kami tinggalkan itu.. Senang, masih diberi kesempatan berkunjung.. Haru, mengenang semua perjuangan yang pernah kami lalui bersama.. Sedih, menyadari bahwa semua sudut tak lagi sama, menyadarkan usia tak lagi muda.. Semua perubahan yang terjadi mengingatkan kami bahwa kehidupan terus berjalan..

Jika kamu terus hidup dalam kenangan, semua yang dulu kamu kenal pelan-pelan akan meninggalkan kamu sendiri, tanpa kamu sadari..

Saatnya beranjak.. Keep moving and keep fighting! ;- )

40693076ef4011e2800122000a1fbf61_7

Satu yang kami temukan belum berubah dari kunjungan kami sore itu : pohon beringin tua di halaman depan sekolah..

Advertisements

Flash Back : On Elementary School..

Sebenernya agak lucu, secara saya masih single tapi kali ini pengin membahas tentang anak.. Hehe.. Gapapa ya, selangkah lebih ngawur..

Pagi ini seusai senam kantor di hari Jumat, diajakin makan soto bareng Ibu-Ibu plus satu Bapak.. Seperti biasa, saya satu-satunya yang statusnya masih single.. Dan seperti biasa pula, topik bahasannya ga jauh-jauh dari keluarga dan parenting..

Obrolan kali itu dibuka dengan cerita Bapak yang ikut tadi, tentang anaknya yang tidak mau masuk sekolah, karena abis dimarahi hari sebelumnya.. Sekolah dijadikannya tameng untuk menunjukkan aksi balasan terhadap sikap marah si Bapak..

Aku ga mau sekolah.. Kalau aku bodo ya biarin.. Salahnya Ayah, marahin aku..

Begitu kata si Bapak menirukan anaknya.. Setelah itu saya sedikit flash back sewaktu kecil.. Saat tidak mood bersekolah, saya juga sama : dibebaskan oleh Bapak saya.. Tapi bebas bertanggungjawab, alias nanti kalau bodoh atau tinggal kelas atau mau angon kebo itu konsekuensi yang harus ditanggung sendiri..

Tapi reaksinya berkebalikan, jika si anak Bapak itu ngotot bersikeras, apapun yang terjadi meskipun sedang tes tetap tidak mau masuk.. Sedangkan saya dulu, langsung bergidik membayangkan saya tinggal kelas kemudian berubah pikiran dan (terpaksa) berangkat sekolah.. *ketauan nih ga konsisten dari kecil, hehe*

2013-01-07 11.53.44 copy

Adek-Adek Lucu Banget..

Selanjutnya, para orang tua di warung soto tersebut bercerita tentang anak-anaknya yang kreatif, punya inisiatif berdagang di sekolahnya.. Luar biasa, padahal usianya masih usia anak SD.. Padahal lagi, orangtuanya tergolong orang yang mampu banget..

Ternyata ketika saya flash back, sewaktu SD saya juga sudah mulai berdagang.. Dari mulai makanan ringan yang saat itu harganya Rp 100,00 macam Anak Mas, Fuji, Tic Tac, Sari Ayam, sampai yang seharga Rp 25,00 semacam Krip-Krip.. *kangeeen makanan itu*

Tak hanya itu, sepulang sekolah saya jadi tukang ojek, mengantarkan teman saya pulang kerumah dengan upah Rp 100,00 hingga Rp 200,00 sekali antar.. Beberapa juga ada yang minta digambarkan (alhamdulillah gambaran tangan saya ga jelek-jelek amat, bisa dipakai cari duit, hehe) dan dihias-hias serta ditulisi namanya.. Untuk ditempel di kamar tidur katanya.. Ini seharga Rp 500,00 hingga Rp 1.000,00..

Saya juga ingat pernah membuat pembatas buku berwujud orang Jepang berkimono, dari kertas kado.. Kemudian saya jual seharga Rp 1.000,00.. Macam-macam barang dagangan.. Apa yang bisa saya jual, saya jual.. Bahkan roti bekal dari rumah kadang-kadang ikut terjual.. Hehehe..

Tapi bedanya, orang tua saya bukan dari golongan mampu banget.. Dan seingat saya sewaktu SD dulu belum mengenal sistem uang saku.. Sehingga saya semangat sekali dapet duit sendiri..

Pernah suatu kali saya pura-pura tidur, waktu itu Ibu menggeledah tas saya dan menemukan banyak sekali recehan di kantong kecil samping.. Ibu kaget bukan main, darimana saya dapat uang sebanyak itu untuk ukuran anak kelas 3 SD? Dikiranya saya mencuri mungkin ya, hehe.. Saya hanya menahan tawa agar tidak ketauan tidurnya pura-pura.. :- P

Ah, masa itu sudah lama berlalu.. Sebentar lagi saya bahkan yang akan punya seorang (emmm, ralat : beberapa.. Atau, banyak sounds good.. Hehe..) anak SD untuk dibimbing.. Semoga, amin..

*endingnya ga jelas ya, seperti biasanya*

Putus Sekolah..

Saya sudah pernah merasa seperti ini.. Dulu..

Sedih..

Ketika satu per satu sahabat saya memutuskan menuntut ilmu lagi..

Saat satu per satu dari mereka meninggalkan saya sendirian di kota ini..

Kini kembali.. Satu lagi dari mereka, mengulang cerita.. Serupa..

Sekaligus membangkitkan kesedihan yang sama..

***

Ketika keinginan yang menggebu-gebu terpaksa harus ditahan..

Ketika cita-cita harus terbatasi oleh keadaan..

Inikah rasanya putus sekolah?

***

Selasa, 5.03.13

Masa Remaja..

Pagi ini, saya berangkat ke kanto terlalu awal.. Padahal saya merasa rutinitas saya pagi ini biasa saja, sama seperti pagi-pagi yang lain.. Saya bahkan sempat mendengarkan musik selepas Subuh, kemudian bermain piano sebelum mandi..

Karena sudah tidak ada yang dirasa perlu untuk dikerjakan, maka berangkatlah saya dari rumah tepat saat jam di kamar saya (yang notabene lebih awal 15 menit) menunjukkan pukul 7.05 WIB.. Dan karena merasa hari ini terlalu dini, maka saya jalan (mmmh, sebenarnya sih naik motor.. Hehe) perlahan-lahan menuju ke kantor..

Di suatu titik di perjalanan saya, seorang remaja laki-laki berseragam putih abu-abu mendahului motor saya.. Dalam hati saya berkata “Wah, Mas-nya ini mepet banget tadi, hampir aja“..

Kemudian saya tiba-tiba berpikir lebih jauh.. Mas? Saya memanggilnya.. Terdengar ada yang mengganjal.. Karena ternyata dia sedang tergesa-gesa mengejar jam 7 untuk mencapai sekolahnya, sedangkan saya berjalan santai karena saya tahu tak akan saya melewatkan bel kantor pada jam 7.30 pagi ini..

Sudah setua inikah saya? :-(

Hati saya sedih.. Ingin rasanya tetap memanggil orang tadi dengan sebutan “Mas” meskipun pada kenyataannya saya tau bahwa tak mungkin saya lebih muda daripada dia..

Entah kenapa, di banyak kesempatan saya masih merasa seumuran dengan para remaja yang mengenakan seragam putih abu-abu.. Atau pun tidak, jika berpapasan dengan para mahasiswa saya akan masih berpikir bahwa tujuan kita sama “wah, mau ngampus juga tuh kayaknya Mbaknya“..

Bahkan saat salah seorang kenalan saya mengatakan bahwa saat itu dia sedang berulang tahun yang ke-18, saya dengan girangnya menimpali “Wah, kita sebaya donk??” dan sesaat kemudian hening sambil menghitung dalam hati, karena saya telah lulus kuliah sedangkan dia baru saja lulus SMA.. Hehe..

Miss this moment..

Masa-masa SMA.. Masa-masa remaja.. Bila sungguh-sungguh mengingatnya, saya akan menemukan begitu banyak kenangan indah yang terjadi bersama teman-teman yang alhamdulillah sampai saat ini masih sering bertemu meskipun terpisahkan jarak antar-kota..

Masa-masa kami kini, masa-masa yang lebih tenang dan dewasa.. Kami bergurau dan bersenang-senang dengan cara yang berbeda.. Masa-masa indah saat remaja itu boleh dibilang telah berakhir.. Namun, segera akan digantikan oleh masa-masa yang jauh lebih indah.. :)
***

Perjalanan ke kantor, 12-11-2012..

Masih Ingatkah Saat-Saat Sekolah Dulu? ^_^

Teman-teman yang budiman, (ya ampun pembukaannya kayak presentasi waktu SD ya? ^_^) tolong bantu kami ya.. Demi kemajuan dunia pendidikan dan kecerdasan Anak Bangsa generasi penerus Indonesia juga nantinya.. *halah*

Pertanyaannya gak banyak kok.. Cuman dua aja:

Mohon dibantu satu klik lagi.. ^_^

Terimakasih atas bantuannya.. Kami sangat menghargai atensi dari teman-teman semua.. Oiya, setelah selesai memilih, tolong tinggalkan nama & alamat email Teman-teman di comment ya!

Coz 20 orang yang beruntung akan mendapatkan paket menarik dari tim kami (akan diumumkan akhir Oktober 2012)..

Selamat memilih!! ^_^

***

Terimakasih * Matur Nuwun * ありがとう ございます * Merci * Thank You