Hari Pertama vs Hari Terakhir (di Cikarang)

PERJALANAN BERANGKAT

Berangkat dari Solo sekitar jam 7 pagi pada hari Sabtu 10 Juli 2010, dengan gedubrakan (kesiangan siy..), janjian ketemu sama temen di depan Diamond (kita berangkat naik mobilnya temenku, red)..

Dilepas dengan peluk, cium, dan berlinang air mata (yang ini gak lebay, tapi beneran, hee) serta termos yang ketinggalan(?), kaos kaki yang kelupaan gak dibawa(??), minyak kayu putih yg tidak sempat terlintas di pikiran(???), kita berangkat menuju rumah temen untuk ngambil koper dia (dia berangkat belakangan karena ada acara keluarga)..

Perjalanan pun dilanjutkan menuju posisi teman yang lain yaitu di Wates.. Sepanjang jalan yang bisa dibilang masih relatif pagi (sejukkk) dan jalan menuju Wates yang belum pernah aku lewati (I Love Walking On The New Street I’ve Never Seen Before) membuat suasana hati jadi makin sedih teringat keluarga di rumah (gubrak!!)..

Singkat cerita, sampailah kami di Wates, menjemput teman kami tsb, lalu melanjutkan perjalanan menuju Jakarta lewat jalur Selatan yaitu : Wates, Kutoarjo, Purworejo, Kebumen, Purwokerto, Cilacap, Cirebon, dan kawan kawan yg lain.. (maap kalo salah atau terbalik balik, hihihihi)

di danau bulan

Sempet nggantiin temenku nyetir melintasi kebumen, tapi cuman 3 jam doank.. Setelah itu sibuk poto ini poto itu, ngeliatin orang mandi (hehe), dll.. Oiya, sempet juga berhenti makan siang di sebuah masjid (jangan tanya di daerah mana masjid itu -_-“) dari rumah tadi dibawain Ibu makanan kesukaanku : jamur goreng & sambel bawang yg mantabz pedasnyaaaa..!!!

Lanjut jalan, singkatnya, aku nggantiin temenku nyetir lagi saat mau masuk tol kanci.. Sempet drifting di pintu masuk tol (hehehe, dasar!!), lalu suasana malam yg sepi, gelap, dan dingin, serta jalan yg lurus tanpa hambatan (ya iyalah namanya juga di tol) membuatku nyetir sambil melayang.. Waduh B.A.H.A.Y.A.!.!.! Jangan nyetir sambil ngantuk!! Tapi apa boleh buat, kan udah terjadi.. Hehe..

Alhamdulillah keluar dari tol masih dalam keadaan utuh.. Tapi ternyata cobaan belum berakhir!! Ketemu jalan baru yang masih sepi (mungkin belum pada tau ya itu jalan mengarah kemana.. Tapi jangan tanya itu jalan di daerah mana -_-“) cuman dilewati beberapa mobil dan truk doank.. Berasa seperti jalan tol, hanya lebih sempit, dan kentuk kembali datang.. (-0-)”

Jakarta in the nite

Alhamdulillah juga, jalan itu berhasil dilewati.. Eeeh, ketemu sama jalan yg gelappppppp sampai-sampai trotoar pembatas jalan pun gak keliatan.. Pake lampu jauh pun, masih harus jalan pelan.. Musuhnya truk pula.. (saat itu mungkin jam 9an malam, dan aku gak tau posisi saat itu sedang berada dimana -_-“)

Oke, karena semakin menyeramkan dan jalanku pun semakin lambat, maka digantiin lagi sama temenku.. Aku pun tertidur dgn pulas hingga sampai Jakarta, tepatnya di Cipinang (rumah sodara temenku)..

HARI PERTAMA

Sampai kos pada hari Minggu sore sekitar jam 4.. Kamar belum siap, tapi untungnya pengurus rumah sedang berada di tempat.. Jadi bisa langsung disiapkan.. Sip, aku pun mandi sambil nunggu kamar siap.. Gak ada feeling jelek saat itu..

Kosan Kami (cewe)

Malam harinya, makan malam apa ya?? Okelah, sambil jalan-jalan kita cari makan keluar.. Dapet tempat makan yg konsepnya seperti aneka jajanan kaki lima yang berada di satu tempat.. Kita pun pilih NASI GORENG GILA.. Karena belum tau harga, maka aku sengaja bawa aqua botol dari rumah, sementara dua orang temen pesen es teh.. Waktu pesanan datang, wuiiiiih banyak beneeeerrrr (namanya juga nasi goreng GILA!!)..

Untuk menghabiskan nasi goreng tersebut butuh perjuangan bagiku.. Dan sembari makan, kami menebak nebak harga.. Yaaa, perkiraan nasi goreng harganya 8-12 ribu laaah, tempatnya kaki lima ini, bukan seperti rumah makan.. Begitu mau bayar, GUBRAK!!! harga nasi goreng sepiring 16ribu!!

Ini yang pertama sekaligus terakhir kita makan sini ya? Oke

Yup,, hari-hari berikutnya memang kita tidak pernah menjambangi tempat makan itu lagi.. (Hehehehe.. ^^v) Balik ke kos, mempersiapkan tenaga untuk hari pertama KP besok.. Begitu buka kamar……

Waaaaaaaa!!!!!!! Ada kecoa!!!!

Untung dua anak cowo itu masih di sekitaran situ, langsung deh dgn sigap mengambil (dalam artian sebenarnya!! euiyyyh?!!!) makhluk itu dan membuangnya keluar kos.. Makasih Ting.. :)

Malamnya, waktu ke dapur.. Waaaa!!!! Banyak kecoa mondar mandir di sana ternyata!! Langsung deh balik ke kamar dan membuat pertahanan (baca : menorehkan kapur di sekitar pintu kamar)..

Malam pertama dilalui dengan aman dan nyaman tanpa tanda-tanda kemunculan kecoa di kamar.. Hari-hari berikutnya, dengan bantuan temanku yang datang belakangan itu, kapur kita torehkan hampir ke seluruh bagian kamar, dapur, pintu masuk kos, dan sekitar kamar mandi.. Walhasil, hari pertama setelah kapur kita torehkan, sebanyak 23 kecoa mati.. Hari berikutnya 5, dan 5 lagi, dan berangsur-angsur tidak ada lagi (karena kapurnya sudah habis).. Tapi kemudian banyak kecoa yang muncul di kamar kita (waduhhh, balas dendam apa ya itu kecoa.. -_-“)..

HARI TERAKHIR

Didahului dengan acara mutung mutungan, karena salah satu ngebet banget dolan sementara tiga yg lain pengen secepatnya pulang.. AKhirnya, kita mengiyakan untuk dolan dulu bolehlah..

Kontes Bunga Goyang di Jendela Kamar Kos

Tapiiiiii tak ada yg mengira keesokan harinya hujan seharian.. Bangun tidur aja jam 9.. Sarapan jam 11 (karena ada kecoa di dapur) dengan makan sereal (ya ampuuun).. Kita malah asyik mengamati perkembangan tanaman-tanaman kita (yang kalo kena cahaya matahari bisa goyang-goyang ituuuu) berasa seperti mengamati perkembangan si buah hati (doenk???)..

Luntang-luntung seharian di kos, gak ada kerjaan.. Siang hari, masak sarden, itung-itung sekalian ngabisin bekal kita.. Horeeeee,,, makan enaaaaaak!!! (hari-hari sebelumnya, hampir selalu menu kami adalah : nasi goreng — baca edisi sebelumnya)..

Selepas makan siang, berempat glundang-glundung merenungi nasib di kamar kami.. Bener-bener desperate gak tau mau ngapain lagi.. Akhirnya kami (para cewe) pamer hasil berbelanja kami 2 hari ini (di blok M dan di pasar central) tak lupa pamer tanaman kami yang dari tadi goyangnya gak semangat (mendung siyy)..

Gelas Biasa vs Gelas Jumbo Rp 12.000,-

Akhirnya, salah satu dari dua cowo tersebut pengen beli oleh-oleh juga : GELAS JUMBO!! Ahahahahaha.. Jadilah sore itu kami berempat ke pasar Central.. Beli gelas, nukerin tanaman yang gak bisa goyang, beli baju titipan temen, dll..

Lanjut belanja keperluan pulang nanti, yaitu minuman kopi, minuman suplemen, dll.. Soalnya kami berencana bertolak dari kos ja 1 pagi.. Weeewwww..

Setelah itu, meskipun langit masih mendung, kami bertekad untuk : FOTO-FOTO DI DANAU BULAN!!! Itu adalah danau buatan di belakang marketing office perumahan.. Sejak pertama kami cari kos, kami sudah penasaran pengen foto-foto di sana tapi belun kesampaian (hehe dasar!)..

Berempat di danau bulan..

Setelah puas foto-foto, kami pulang ke kos.. Cepat-cepat menyiapkan makan malam, sambil setrika baju-baju yang udah dicuci tapi blm kering.. (fasilitas kos termasuk cuci & setrika baju)

Makan bareng di kos untuk yg terakhir kalinyaaaaaaa!!!! Ya ampun, aku sempet terharu rasanya pengen nangis (wew lebay).. Setelah makan, lanjut mandi, sholat, packing, dan buru-buru tidur (khususnya aku, karena aku gantiin nyetir temenku)..

PERJALANAN PULANG

Bangun jam 12, kucek-kucek mata, ganti baju, lipet selimut, beres2 koper, bangunin temen sekamarku, minta dia ambil minuman di kulkas (karena kalau malam kecoanya patroli), pamitan sama Mbak kos (yang juga kakak tingkat kami di Teknik Industri UNS), kemudian masuk-masukin barang ke mobil, dan langsung pulaaaang.. Bubye, kosan kami yang meskipun banyak kecoa tapi kami kerasan di sana.. :)

Danau Bulan

Perjalanan malam hari, aku tidak banyak terlibat.. Dua cowo di depan, nyetir dan navigator.. Sementara aku disuruh tidur sama mereka, soalnya pagi hari musti gantiin nyetir.. Sementara temenku yang satu lagi denger2 musik (yang marai aku susah tidur, hahaha)..

Bangun-bangun udah berhenti di pom bensin, sholat Subuh.. Setelah itu rehat sebentar, karena konon menurut para cowo, jalanan gelapppp bangetttt sampai-sampai tadi sempat nabrak pembatas jalan karena gak keliatan.. (aku mah tidur dan gak kerasa tuh, hehehe)

Setelah rada terang, lanjut lagi.. Kira-kira sampai jam setengah 6, berhenti di pom bensin lagi karena semuanya kebelet, hwehe.. Kruyuk kruyuk,, perut udah minta diisi.. Tara!! Mengeluarkan mie cepat saji yang sengaja di beli bersama minuman suplemen hari sebelumnya.. Air panas didapat dari termos yang dibawa oleh salah satu teman cowo..

perjalanan ini..Sudah kenyang, jalan lagi dah.. Masih temanku cowo yang di depan, memasuki tol kanci yang ternyata kalau pagi hari suasana dan pemandangannya bagus banget.. Mulai deh poto ini poto itu..

Keluar dari pintu tol, kali ini aku yang di depan, bersama dengan navigatorku (yang kemudian malah asyik poto-poto -__-“) teman cewe.. Dua cowo pun tidur di belakang.. Kira-kira 5 jam aku di depan.. Dari pintu tol kanci sampai mau masuk Kebumen.. Dan tanganku pun pegel sudah.. Digantiin teman cowo yang satunya.. Kira-kira waktu itu jam 1..

Cuman setengah jam ternyata.. Setelah berhenti sholat di pom bensin, lantas digantiin teman cowo yang pertama kali nyetir tadi.. Udah semakin dekat dengan tujuan.. Hati pun senang(??)

Kita sampai Wates dan ditraktir makan ayam bakar (aku : ayam goreng kremes) jam setengah 3-an.. Setelah makan yang (lagi-lagi) penuh dengan perjuangan (bayangkan! kena angin selama perjalanan kemudian diisi nasi, angin dalam perut pun meronta-ronta ingin keluar -_-“) akhirnya kami numpang istirahat di rumah teman di Wates.. Makanan pun datang lagi!!! Oh My God! Gak sanggup untuk memandangnya.. Aku pun mondar-mandir karena ada yang mau keluar (ups?!)..

Melanjutkan perjalanan jam setengah 4.. Setelah beberapa lama, mampir kebelet di pom bensin, dan setelah itu aku gantiin nyetir lagi.. Lewat jalan Baki menuju ke rumahku.. Cukup menyeramkan : jalan yg sempit, gelap, lewatnya pas maghrib, banyak motor dan truk (maklum, jalur alternatif)..

Sampai rumahku sekitar  jam setengah 7.. Dan, selesai sudah petualangan kami berempat.. Entah kapan bisa berpetualang lagi.. Yang jelas, semua itu seru, banyak kenangan.. :D

Advertisements

Menggembel di Jakarta..

Menggembel di Jakarta

Sebelumnya perlu untuk diceritakan (halah,, kayak orang penting aja) bahwa terhitung tanggal 12 Juli 2010 kemarin, saya memulai kerja praktek (KP) di Cikarang, di Kawasan Industri Hyundai, tepatnya di PT. Samudra Montaz..

Saya melakukan Kerja Praktek bersama 4 orang teman sekampus saya (2 cowo dan 2 cewe), yang kebetulan juga satu laboratorium (baca eisi sebelumnya, hehe).. Kami di sana kos, dan kos kami sebelahan..

Obrolan rutin antar kos :

Nanti malam makan apa? Masak apa makan di luar?

Kalian masak apa? Aku masih punya telur nih..

Masak nasi goreng telur..

Yaudah ntar kalo udah mateng nasinya, sms ya.. Ntar kita ke sebelah..

Waaa,, ada kecoa di dapur! Aku gak berani masak niy,, gimana donk?? Kita terancam kelaparan!!!

Bisa tolong ke kos sekarang gak?? DARURAT!! Ada kecoa masuk kamar!! T_T

Hahahaha gak penting banget yak?? Ya begitulah.. Meski tak selalu mulus, tapi pada akhirnya semua dapat terselesaikan bersama-sama.. (hehe, mesti bingung ya?)

Nah,, Jumat tanggal 23 Juli 2010, kami dapat ‘undangan’ berupa jarkom (jaringan komunikasi, red) dari temen-temen sekampus yang saat itu juga sedang melaksanakan Kerja Praktek di Jakarta.. Tiga orang di Bank Indonesia, dan 3 orang lainnya (kalau tidak salah) di Mustika Ratu..

Kami bermaksud plesir ke Kota Tua bersama-sama esoknya (Sabtu).. Okelah! Mumpung di Cikarang dan sedang libur kerja, maka kami iyakan..

Berangkat kesiangan, jam 8 dari kos.. Jalan kaki menuju terminal bis eksekutif (kira-kira 2 km lebih tuh, sampai berasa pengen mandi lagi), kami berangkat jam 9.30an.. Sementara temen-temen udah ada yg sms dari jam 9 tadi menanyakan keberadaan kami.. Hehe..

Foto di Kota Tua dengan Mr & Mrs I dunno who.. Hehe..

Setelah perjalanan cukup panjang, kami sampai Blok M sekitar jam 11.30an.. Untuk menuju Kota Tua, masih harus naik bus transjakarta ke arah stasiun kota.. Clingak clinguk, kemana harus pergi untuk menjambangi busway.. Akhirnya kami jalan kaki aja sekenanya.. Masuk ke Tunel 1 menuju Terminal busway, beli tiket di Jalur 1 dan meluncurlah kita menuju Kota Tua, lebih kurang 30 menit.. (bertemu 2 orang teman yg lain di busway, dan langsung heboh sendiri -_-“)

Jalan-Jalan di Kota Tua

Sampai Kota Tua, masuk museum Fatahillah, jepret sana jepret sini, jajan ini jajan itu (hehe), akhirnya kami pindah tempat ke Mall Taman Anggrek yang entah di Jakarta mana itu (??).. Untuk mencapai Mal, dari Kota Tua masih harus menumpang busway dua kali oper (yang lagi-lagi saya tidak tau oper ke arah mana?)..

Di sana ‘cuman’ numpang makan, sholat, potopoto.. Gak krasa udah sore.. Sebagian dari kami memutuskan untuk lanjut ke Monumen Nasional (Monas).. Namun, berhubung kami yang dari Cikarang belum tau ntar pulang bus yang sama berhenti dimana & jam berapa, maka kami memutuskan untuk pulang saja..

Dengan busway (lagi) kami mencapai Blok M saat adzan Maghrib.. Keluar dari Tunel 1 (lagi), dan dari situ kami menyadari betapa bodohnya kami karena ternyata di depan kami ada Tunel 2 yang notabene jauh lebih dekat dengan tempat pemberhentian bus kami tadi pagi.. -_-”

Sampai kos jam 8an, dengan kaki yg rasanya minta dibuntel koyo cabe(???), kami langsung tidur tanpa makan dan tanpa mandi (hehe, jorok ah.. tapi udah terjadi, ya sudah..)

Esoknya, kami berencana menggembel lagi ke Jakarta.. Namun hari Minggu ini hanya 2 orang cewe saja yg pergi (tujuannya belanja sih, hehe).. Tapi sebenarnya tujuan utama adalah mencari kenang0kenangan untuk diberikan pada Manajer Representative Samontaz yang telah membimbing kami selama KP.. Okelah.. Bangun lebih kesiangan dari hari sebelumnya (dasar!!) kami bertolak dari Cikarang jam 10an..

Berbeda dengan hari kemarin, kali ini dari depan perumahan menuju terminal bus eksekutif kami menaiki angkot, karena kaki kami merengek manja gak mau jalan jauh-jauh dulu(??)

Bus Eksekutif Lippo Cikarang-Blok M Jakarta Rp 13.000,-

Masuk bus eksekutif, duduk di kursi paling depan (karena pengen poto-poto, dan sepanjang perjalanan kami tak henti-hentinya ceriwis, nggosip, cekikikan, sementara penumpang yg lain sudah ngorok.. hehe lebay)

Di penghujung perjalanan kami bertanya pada Mas Mas kernet :

Mas Mas, bus eksekutif yang dari Blok M ke Cikarang ntar malem yang terakhir jam berapa ya Mas??

Oh, sampai jam 8 Mbak

Beneran Mas??

Iya

Bener lho Mas??? Ntar kita ketinggalan bus gak bisa balik Cikarang nihh!!

Iya Mbak, beneran.. (ya ampun Mbaknya ini sumpah dehh)

Seperti hari kemarin, sampai di Blok M, dan kami hendak masuk dulu.. Tapi kami bingung dimana pintu masuknya,,, hahahahhaha.. Setelah jalan agak jauh menyusuri pinggiran jalur busway, akhirnya kami menemui jalan buntu.. Yasudah niat dialihkan menuju terminal busway untuk pergi ke Tanah Abang..

Eeeeh,, ternyata malah ketemu pintunya Blok M ada di Terminal busway.. Hahahaha,, dengan mata berbinar-binar kami masuk Blok M..

Huah!!! Dompet langsung terkuras karena mata ijo melihat harga terpampang serba 15ribuan!! (dasar cewe -_-“) Waaaa bisa-bisa batal cari kenang-kenangan nih! Oke, kita ganti lokasi segera.. (plus udah diingetin pacar : ntar duitmu abis gak bisa pulang trus nggembel di Jakarta lho!)

Hehe..

Lokasi berikut adalah : Tanah Abang.. Dueng!! Ternyata sama aja.. -_-” tapi karena udah kejadian ya apa boleh buat, diceritakan aja.. Hehe..

Gak terpikir (karena emang gak tau) kudu naik apa untuk sampai Tanah Abang.. Yang terlintas adalah, beli tiket busway dulu, urusan nyasar kemana nantinya, itu urusan kemarin (hahaha ya iyalah).. Akhirnya tanya sama Mas-Mas yg jaga tiket busway.. Dia bilang gak bisa langsung ke Tanah Abang.. Ntar turun di Sarinah trus naik Kopaja no.19.. Sip! Segera laksanakaaaan……..

Senja di Tengah Keramaian Ibu Kota

Singkat cerita, udah nyampai Tanah Abang.. Buseeeeet!!! Penuh lautan manusia! Mana di luar macet banget pula! Dengan ketakutan seperti anak ilang, kami jalan2 aja.. Bingung juga nawar harganya, kalo gak pinter jatuhnya mahal (padahal kami masih pemula di bidang tawar menawar)..

Oke, tujuan setelah itu adalah ketemuan sama temen SMA yg sekarang kuliah di Jakarta, lokasi tepatnya ada di Monas.. Tapi sebelum itu, harus ke Blok M dulu buat pesen mug buat kenang-kenangan (hehehe ternyata tetep belum dibeli, padahal waktu itu udah jam 4 sore).. Setelah sms-sms, ada 2 kabar buruk :

1. Pesen mug-nya harus seminggu sebelumnya! (padahal mau dikasih dalam hitungan hari)

2. Temenku gak bisa dateng ke Monas!

Apa boleh buat, udah terlanjur ke Jakarta.. Kita turun dari tangga terminal busway (ketemu cowo cakep banget mirip Nicholas Saputra ^o^) dan tanpa pikir panjang masuk ke Sarinah!

Setelah muterin semua lantai, dan hampir pingsan karena kelaparan dan dehidrasi, kami keluar dari Sarinah dengan membawa sebuah mug dengan ornamen wayang seharga 45.000 dan masing-masing dua kotak teh serta keripik kentang untuk makan siang.. (menu yg aneh? tapi kan itu udah terlanjur terjadi, hehe)

Foto sama Bule.. ^^v

Berdasarkan pengalaman hari pertama, kami berpikir bahwa untuk menuju Monas, tidak terlalu jauh dari Sarinah.. Sayang kalo naik busway (maklum, duit udah tipis, bisa2 nggembel beneran di Jakarta ntar) lagian ntar gak bisa potopoto.. Tanya deh ma satpam.. Kata si Pak Satpam itu, setelah Sarinah masih ada halte BI sebelum sampai halte Monas..

Oke! Kita jalan kaki aja!

Dengan semangat yg memelas karena capek, dehidrasi, dan kelaparan, kami berjalan kaki sambil memoto segala yg kami temui dalam perjalanan itu.. Semangat jadi besar melihat ada air mancur (??) dan selalu begitu.. Hingga akhirnya gak terlalu lama dari Sarinah, kami lihat di kanan jalan ada Monas!

Pak Polisi

Waaaa….. Langsung berhamburan(??) ke sana deh.. Poto ini poto itu.. Poto Pak Polisi, poto Abang Cendol.. (ya ampun ternyata emang bener-bener kurang kerjaan)

Setelah puas poto-poto plus poto sama Bule asal Belanda (hehe) akhirnya kita balik ke Blok M dengan (lagi-lagi) busway.. Sampai Blok M, waktu udah menunjukkan jam 18.30 dan kami bukannya langsung menuju pemberhentian bus eksekutif, tapi masuk Blok M lagi dan B.E.L.A.N.J.A!!! Oh My God.. Cewe emang paling susah kalo liat harga murah ya?! Biar pun harganya 15ribuan, tapi nafsu pengen belanja itu bisa membuat kita pulang dengan membawa 10 potong baju yang kalau ditotal = 150.000!! -__-”

Abang Tukang Cendol

Setelah duit bener-bener abis (tragis sekali endingnya T_T) kami menaiki bus eksekutif yang saat itu emang sedang mangkal.. Duduk di belakang kursi kernet, seperti kegemaran kami.. Ketika bus akan melaju, tiba-tiba : Ups!! Itu kan kernet yg tadi pagi!! Lho, itu juga sopir yg tadi pagi! Dan Mas-Mas kernet pun tersenyum pada kita karena sepertinya kita adalah orang yang tingkah lakunya mudah diingat(??)

Ya ampuuun.. Kami semakin kelihatan “aslinya”.. Sepanjang jalan meskipun ngakunya udah capek dan mau tidur di bus, tapi ternyata tetep aja cerewet, ikutan nyambung pembicaraan penumpang lainnya dengan pak sopir, dan nggosipin si Mas kernet (dan Masnya denger, lalu dia ketawa.. -_-“).. Mana waktu turun saya pake acara jatoh pula.. Komplit dah tu diketawain si Mas kernet.. Untung kita gak menetap di sana, bisa2 dihapalin tu Mas kernet kalo tiap minggu kita ke Jakarta, repot kan ntar(???)..

Nah itu adalah sepenggal (yakin tu sepenggal???) pengalaman menggembel di Jakarta dan kerja praktek di Cikarang.. Meskipun, asli, capeeeeek banget di kaki (dan di dompet = capek dehhh) tapi hati senang.. :D

Moga-moga lain kali bisa menggembel di kota lain.. (dan dompet saya pun merasa terancam)